AS Kirim Kapal Perang ke Korea Selatan, Halau Sikap Agresif Korea Utara

Oleh Hariz Barak pada 25 Sep 2022, 13:00 WIB
Diperbarui 25 Sep 2022, 13:00 WIB
Korea Utara yang bersenjata nuklir telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kritikus lainnya.
Perbesar
Korea Utara yang bersenjata nuklir telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kritikus lainnya. (Foto: AFP / Ed Jones)

Liputan6.com, Seoul - Sebuah kapal induk Amerika Serikat tiba di Korea Selatan pada hari Jumat untuk pertama kalinya dalam waktu sekitar empat tahun. Itu akan bergabung dengan kapal militer lainnya dalam unjuk kekuatan yang dimaksudkan untuk mengirim pesan ke Korea Utara.

USS Ronald Reagan dan kapal-kapal dari kelompok pemogokan yang menyertainya berlabuh di pangkalan angkatan laut di kota pelabuhan selatan Busan menjelang latihan bersama dengan pasukan Korea Selatan.

Kedatangannya menandai pengerahan paling signifikan namun di bawah dorongan baru untuk memiliki lebih banyak "aset strategis" AS yang beroperasi di daerah itu untuk mencegah agresivitas Korea Utara, demikian seperti dikutip dari NTD, Minggu (24/9/2022).

Komandan kelompok pemogokan Laksamana Muda Michael Donnelly mengatakan kepada wartawan di atas kapal bahwa kunjungan itu dirancang untuk membangun hubungan sekutu dan meningkatkan interoperabilitas di antara angkatan laut.

"Kami menyerahkan pesan kepada para diplomat," katanya, ketika ditanya tentang sinyal apa pun kepada Korea Utara, tetapi menambahkan bahwa latihan bersama akan memastikan sekutu dapat menanggapi semua ancaman.

"Ini adalah kesempatan bagi kami untuk berlatih taktik dan operasi," kata Donnelly.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol telah mendorong lebih banyak latihan bersama dan tampilan kekuatan militer lainnya sebagai peringatan kepada Korea Utara, yang tahun ini melakukan rekor jumlah uji coba rudal dan tampaknya bersiap untuk melanjutkan uji coba nuklir untuk pertama kalinya sejak 2017.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Korea Utara Mengecam Pengerahan Militer AS

Korea Utara Resmi Membongkar Situs Uji Coba Nuklir
Perbesar
Korea Utara meledakkan situs uji nuklir yang terletak di Punggye-ri, Kamis (24/5). Selain itu, penghancuran tersebut terjadi jelang pertemuan antara Presiden AS Donald Trump dan Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un. (Korea Pool/Yonhap via AP)

Korea Utara telah mengecam pengerahan militer AS sebelumnya dan latihan bersama sebagai latihan untuk perang dan bukti kebijakan bermusuhan oleh Washington dan Seoul. Latihan itu juga telah memicu protes oleh aktivis perdamaian yang mengatakan mereka meningkatkan ketegangan regional.

Pekan lalu Amerika Serikat mengatakan kunjungan maskapai itu adalah "demonstrasi yang jelas" dari komitmennya untuk mengerahkan dan menggunakan aset strategis untuk mencegah Pyongyang dan meningkatkan keamanan regional.

Namun, saat mengumumkan kunjungan itu, Angkatan Laut AS tidak menyebutkan Korea Utara, hanya merujuk pada "kunjungan pelabuhan yang dijadwalkan secara teratur" dan menekankan anggota kru yang mengunjungi Busan untuk menjadi sukarelawan di panti asuhan dan menjelajahi dunia musik K-pop.

Para pejabat menolak untuk memberikan rincian latihan bersama yang akan datang, tetapi mengatakan kapal induk itu akan berada di pelabuhan selama "beberapa hari." Hanya beberapa jam setelah kapal berlabuh, antrean panjang awak kapal terbentuk saat mereka mengikuti tes COVID-19 sebelum diangkut ke kota.

 


Kunjungan Pertama ke Perairan Korea Selatan

Korea Utara Luncurkan Rudal Balistik
Perbesar
Orang-orang menonton TV yang menampilkan file gambar peluncuran rudal Korea Utara selama program berita di Stasiun Kereta Seoul, Korea Selatan, Selasa (11/1/2022). Pekan lalu, Korut mengklaim berhasil melakukan uji coba rudal hipersonik, yang pertama sejak Oktober 2021 lalu (AP Photo/Ahn Young-joon)

Kunjungan ini merupakan kunjungan pertama ke Korea Selatan oleh kapal induk Amerika sejak 2018. Banyak latihan sejak itu dikurangi atau dibatalkan karena upaya diplomatik dengan Korea Utara atau karena pandemi COVID-19.

Pertanyaan telah muncul atas peran yang mungkin dimainkan oleh sekitar 28.500 tentara AS yang ditempatkan di Korea Selatan jika konflik meletus atas Taiwan.

Donnelly mengatakan pertanyaan semacam itu untuk pembuat kebijakan di atasnya, tetapi mengatakan bahwa beroperasi dengan sekutu yang berpikiran sama seperti Korea Selatan adalah bagian penting dari upaya Angkatan Laut AS untuk menjaga keamanan dan stabilitas regional yang telah ada selama lebih dari tujuh dekade.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya