Tentara Rusia Datangi Rumah Warga Ukraina untuk 'Referendum' Gadungan

Oleh Resha Febriyana Putri pada 24 Sep 2022, 16:30 WIB
Diperbarui 24 Sep 2022, 16:30 WIB
FOTO: Tentara Ukraina Gempur Posisi Rusia Pakai Senjata AS
Perbesar
Tentara Ukraina memindahkan howitzer M777 yang dipasok Amerika Serikat (AS) ke posisi untuk menembaki posisi Rusia di wilayah Donbas, Ukraina, 18 Juni 2022. (AP Photo/Efrem Lukatsky)

Liputan6.com, Luhansk - Warga Ukraina telah melaporkan tentara bersenjata datang dari rumah ke rumah yang menduduki bagian negara tersebut untuk mengumpulkan suara dalam "referendum" gadungan agar bergabung dengan Rusia.

"Anda harus menjawab secara lisan dan tentara menandai jawabannya di kertas dan menyimpannya," kata seorang wanita di Enerhodar kepada BBC.

Mengutip BBC, Sabtu (24/9/2022), di Kherson Selatan, para penjaga Rusia berdiri dengan kotak suara di tengah kota untuk mengumpulkan suara rakyat.

Pemungutan suara dari rumah ke rumah adalah untuk "keamanan", kata media pemerintah Rusia.

"Pemungutan suara secara langsung akan berlangsung secara eksklusif pada 27 September," Tass melaporkan.

"Pada hari-hari lainnya, pemungutan suara akan diselenggarakan di komunitas dan dengan cara dari rumah ke rumah." tambah laporan tersebut.

Seorang perempuan di Melitopol mengatakan kepada BBC bahwa dua "kolaborator" lokal tiba dengan dua tentara Rusia di kediaman orangtuanya, untuk memberi mereka surat suara yang harus ditandatangani.

"Ayah saya menaruh 'tidak' (untuk bergabung dengan Rusia)," ungkap wanita itu.

"Ibu saya berdiri di dekatnya, dan bertanya apa yang akan terjadi jika saya memilih 'tidak'. Mereka berkata, 'Tidak ada'. Ibu sekarang khawatir Rusia akan menganiaya mereka." lanjutnya.

Wanita itu juga mengatakan ada satu surat suara untuk seluruh rumah tangga, bukan per orang.

Meskipun bukti-bukti tersebut bersifat anekdot, kehadiran orang-orang bersenjata yang melakukan pemungutan suara bertentangan dengan desakan Moskow bahwa ini adalah proses yang bebas atau adil.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Referendum Tipuan

Pasukan Ukraina Pukul Mundur Tentara Rusia dari Wilayah Kharkiv
Perbesar
Seorang tentara Ukraina menunjukkan tanda 'V' di atas sebuah kendaraan di Izium, wilayah Kharkiv, Ukraina, 13 September 2022. Pasukan Ukraina memukul mundur tentara Rusia dari wilayah Kharkiv. (AP Photo/Kostiantyn Liberov)

Para ahli mengatakan bahwa referendum gadungan, yang berlangsung selama lima hari, akan memungkinkan Rusia untuk mengklaim - secara ilegal - empat wilayah Ukraina yang diduduki atau sebagian diduduki sebagai milik mereka.

Dengan kata lain, pemungutan suara palsu tentang aneksasi, tujuh bulan setelah invasi Rusia.

"Aneksasi" tidak akan diakui secara internasional, tetapi dapat menyebabkan Rusia mengklaim bahwa wilayahnya diserang oleh senjata Barat yang dipasok ke Ukraina, yang dapat meningkatkan perang lebih lanjut.

Presiden AS Joe Biden menggambarkan referendum sebagai "tipuan", dengan mengatakan bahwa itu adalah "dalih palsu" untuk mencoba merebut bagian-bagian Ukraina dengan paksa yang melanggar hukum internasional.

"Amerika Serikat tidak akan pernah mengakui wilayah Ukraina sebagai apa pun selain bagian dari Ukraina," tegasnya.


Pemungutan Suara

Pasukan Ukraina Pukul Mundur Tentara Rusia dari Wilayah Kharkiv
Perbesar
Seorang tentara Ukraina berdiri di atas bendera Rusia di Izium, wilayah Kharkiv, Ukraina, 13 September 2022. Pasukan Rusia tampak meninggalkan Kota Izium dan Svatove di Luhansk usai pasukan Ukraina memulai serangan baru ke arah timur melalui Kharkiv. (AP Photo/Kostiantyn Liberov)

Menteri Luar Negeri Inggris, James Cleverly, mengatakan Inggris memiliki bukti bahwa para pejabat Rusia telah menetapkan target untuk "menciptakan jumlah pemilih dan tingkat persetujuan untuk referendum palsu ini".

Cleverly mengatakan Rusia berencana untuk meresmikan aneksasi empat wilayah - Luhansk, Donetsk, Kherson dan Zaporizhzhia - pada akhir bulan.

Seorang sumber di Kherson mengatakan kepada BBC bahwa tidak ada upaya publik untuk mendorong pemungutan suara, selain dari pengumuman di kantor berita Rusia bahwa orang dapat memilih di gedung pelabuhan, yang sudah tidak digunakan selama 10 tahun.

Seorang perempuan lain di Kherson mengatakan dia melihat "militan bersenjata" di luar gedung tempat pemungutan suara tampaknya akan berlangsung. Dia berpura-pura lupa paspornya, jadi dia tidak perlu memilih.

Wanita itu mengatakan semua teman dan keluarganya menentang referendum. "Kami tidak tahu bagaimana kehidupan kami setelah referendum ini," tuturnya. "Sangat sulit untuk memahami apa yang ingin mereka lakukan."

Kyiv mengatakan referendum tidak akan mengubah apa pun, dan pasukannya akan terus mendorong untuk membebaskan semua wilayah.

 


Pria Rusia Melarikan Diri

FOTO: Rusia Tekan Invasi Sampai ke Pinggiran Ibu Kota Ukraina
Perbesar
Tentara Ukraina mengambil posisi di pusat Kota Kiev, Ukraina, Jumat (25/2/2022). Rusia menekan invasinya sampai ke pinggiran Kiev setelah melepaskan serangan udara di kota-kota dan pangkalan militer serta mengirimkan pasukan dan tank dari tiga sisi. (AP Photo/Emilio Morenatti)

Sementara itu, mobilisasi setidaknya 300.000 pasukan tambahan yang dilakukan Presiden Rusia Vladimir Putin baru-baru ini telah menyebabkan banyak pria Rusia yang berada dalam usia perang melarikan diri.

Seorang pemuda Rusia yang meninggalkan St Petersburg ke Kazakhstan untuk menghindari wajib militer mengatakan kepada program Outside Source BBC World Service bahwa sebagian besar teman-temannya juga ikut pindah.

"Saat ini, saya merasa seperti kehancuran total. Saya hanya tahu mungkin satu atau dua orang yang tidak berpikir tentang pengasingan sekarang," katanya.

Dia mengatakan beberapa orang, seperti dirinya, melakukan perjalanan melintasi perbatasan, sementara yang lain pergi ke desa-desa kecil Rusia untuk bersembunyi.

"Masalah besar Rusia adalah bahwa kita tidak memikirkan perang di Ukraina pada bulan Februari seperti yang kita pikirkan sekarang," jelasnya.

Apa yang Ditanyakan dalam 'Referendum'?

  • Di "republik rakyat" Luhansk dan Donetsk yang dideklarasikan sendiri dan tidak diakui, orang-orang ditanya apakah mereka "mendukung aksesi republik mereka ke Rusia sebagai subjek federal".
  • Di Zaporizhzhia dan Kherson, mereka ditanya apakah mereka "mendukung pemisahan diri wilayah tersebut dari Ukraina, pembentukan negara merdeka dan aksesi selanjutnya ke Rusia sebagai subjek federal".
  • Di Luhansk dan Donetsk, surat suara hanya dicetak dalam bahasa Rusia.
  • Di Zaporizhzhia dan Kherson, surat suara dalam bahasa Ukraina dan Rusia.
Infografis 6 Cara Jaga Anak Aman Berinternet Saat Pandemi Covid-19
Perbesar
Infografis 6 Cara Jaga Anak Aman Berinternet Saat Pandemi Covid-19 (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya