Kapal Induk AS Tiba di Korsel, Pertama dalam 5 Tahun Pasca-ketegangan dengan Korut

Oleh Resha Febriyana Putri pada 24 Sep 2022, 14:31 WIB
Diperbarui 24 Sep 2022, 14:31 WIB
Kapal induk bertenaga nuklir USS Ronald Reagan tiba di pelabuhan Busan, Korea Selatan
Perbesar
Kapal induk bertenaga nuklir USS Ronald Reagan tiba di pelabuhan Busan, Korea Selatan pada hari Jumat (23/9/2022) menjelang latihan militer bersama. (AP Photo/Ahn Young-joon)

Liputan6.com, Busan - Kapal induk bertenaga nuklir USS Ronald Reagan telah tiba di pelabuhan Busan, Korea Selatan, menjelang latihan militer bersama kedua negara yang bertujuan untuk menunjukkan kekuatan mereka melawan ancaman Korea Utara yang terus meningkat.

Kapal induk bertenaga nuklir USS Ronald Reagan telah tiba di pelabuhan Busan, Korea Selatan, pada hari Jumat (23/9/2022) menjelang latihan militer bersama kedua negara yang bertujuan untuk menunjukkan kekuatan mereka terhadap ancaman Korea Utara yang terus meningkat.

Latihan bersama itu akan menjadi yang pertama melibatkan kapal induk AS di wilayah tersebut sejak tahun 2017, ketika AS mengirim tiga kapal induk termasuk Reagan untuk latihan angkatan laut dengan Korea Selatan sebagai tanggapan atas uji coba nuklir dan rudal Korea Utara.

Korea Selatan dan AS tahun ini telah menghidupkan kembali latihan militer berskala besar mereka yang dirampingkan atau ditangguhkan pada tahun-tahun sebelumnya untuk mendukung diplomasi dengan Pyongyang atau karena COVID-19, menanggapi dimulainya kembali uji coba persenjataan utama Korea Utara dan meningkatnya ancaman konflik nuklir dengan Seoul dan Washington.

Angkatan Laut Korea Selatan mengatakan bahwa pelatihan itu dimaksudkan untuk meningkatkan kesiapan militer sekutu dan menunjukkan "tekad kuat aliansi Korea-AS demi perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea."

"Komitmen kelompok tempur kapal induk AS yang beroperasi di dalam dan di sekitar semenanjung itu menggambarkan komitmen kami untuk berdiri bersama dan keinginan serta fokus kami untuk memastikan bahwa kami dapat dioperasikan secara interoperable dan terintegrasi untuk menghadapi tantangan atau ancaman apa pun kapan pun kami diperlukan," ungkap Laksamana Muda Michael Donnelly, komandan kelompok tempur kapal induk itu, dalam konferensi pers.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Ancaman Korea Utara

Korea Utara yang bersenjata nuklir telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kritikus lainnya.
Perbesar
Korea Utara yang bersenjata nuklir telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kritikus lainnya. (Foto: AFP / Ed Jones)

Ancaman Korea Utara juga diperkirakan akan menjadi agenda utama ketika Wakil Presiden AS, Kamala Harris mengunjungi Korea Selatan minggu depan setelah menghadiri pemakaman kenegaraan di Tokyo untuk mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe yang terbunuh.

Kedatangan Reagan di Korea Selatan terjadi setelah pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un mengatakan kepada parlemen Pyongyang bulan ini bahwa dia tidak akan pernah meninggalkan senjata nuklir dan rudal yang dia butuhkan untuk melawan apa yang dia anggap sebagai permusuhan AS.

Korea Utara juga mengesahkan undang-undang baru yang mengabadikan statusnya sebagai kekuatan nuklir dan mengesahkan penggunaan senjata nuklir secara pre-emptive atas berbagai skenario di mana negara atau kepemimpinannya berada di bawah ancaman.

Sung Kim, perwakilan khusus pemerintahan Biden untuk Korea Utara, bertemu dengan mitranya dari Korea Selatan, Kim Gunn pada hari Kamis di Seoul, di mana mereka menyatakan "keprihatinan serius" atas meningkatnya doktrin nuklir Korea Utara yang dijabarkan dalam undang-undang baru tersebut, demikian ungkap Kementerian Luar Negeri Korea Selatan.


AS Membela Korea Selatan

FOTO: Amerika Serikat dan Kolombia Mulai Latihan Militer di Karibia
Perbesar
Pemandangan fregat tentara Kolombia saat latihan militer 70 mil laut (130 kilometer) dari Cartagena, Kolombia, 28 Februari 2022. Kolombia dan AS memulai latihan militer di Karibia yang mencakup kegiatan dengan kapal selam nuklir. (PRENSA ARMADA DE COLOMBIA/Colombian National Navy/AFP)

Para diplomat menegaskan kembali komitmen AS untuk membela Korea Selatan jika terjadi perang nuklir dengan berbagai kemampuan militernya, termasuk nuklir.

Sekutu itu juga mempertahankan penilaian mereka selama berbulan-bulan bahwa Korea Utara bersiap untuk melakukan uji coba nuklir pertamanya sejak tahun 2017 dan membahas tindakan balasan "tegas" terhadap tindakan semacam itu, demikian ungkap kementerian.

Korea Utara telah meningkatkan uji coba persenjataan hingga mencapai rekor tertinggi pada tahun 2022, meluncurkan lebih dari 30 senjata balistik termasuk rudal balistik antarbenua sejak tahun 2017, karena Korea Utara mengeksploitasi perpecahan di Dewan Keamanan PBB yang diperdalam atas perang Rusia di Ukraina.

Sementara ICBM Korea Utara menarik banyak perhatian AS karena menimbulkan potensi ancaman terhadap tanah air Amerika.

Korea Utara juga telah memperluas persenjataan rudal jarak pendek berkemampuan nuklirnya yang dirancang untuk menghindari pertahanan rudal di Korea Selatan.

Perluasan persenjataan Korea Utara dan ancaman serangan nuklir pre-emptive telah memicu kekhawatiran di Korea Selatan atas kredibilitas "payung nuklir" AS yang melindungi sekutu-sekutunya jika terjadi perang.

Presiden Korea Selatan, Yoon Suk Yeol, seorang konservatif yang mulai menjabat pada bulan Mei, telah berjanji untuk meningkatkan kemampuan rudal konvensional Korea Selatan dan bekerja sama dengan pemerintahan Biden untuk mengembangkan strategi yang lebih efektif guna menangkal serangan Korea Utara.


Pertemuan AS-Korea Selatan

Kapal induk AS USS Nimitz di Teluk Bengal, India, saat latihan gabungan Malabar (US Navy)
Perbesar
Kapal induk AS USS Nimitz di Teluk Bengal, India, saat latihan gabungan Malabar (US Navy)

Para pejabat senior AS dan Korea Selatan bertemu di Washington pada bulan ini untuk berdiskusi tentang strategi penangkalan sekutu dan mengeluarkan pernyataan yang menegaskan kembali bahwa "setiap serangan nuklir (Korea Utara) akan ditanggapi dengan respons yang luar biasa dan tegas."

Pernyataan itu mengatakan bahwa Amerika Serikat menegaskan kembali "komitmennya yang kuat dan tak tergoyahkan untuk memanfaatkan berbagai kemampuan militernya, termasuk nuklir" untuk memberikan pencegahan yang diperluas ke Korea Selatan.

Korea Utara sejauh ini menolak seruan AS dan Korea Selatan untuk kembali ke diplomasi nuklir, yang telah terhenti sejak tahun 2019 karena ketidaksepakatan dalam pertukaran pembebasan sanksi yang dipimpin AS terhadap Korea Utara dan langkah-langkah perlucutan senjata Korea Utara.

Korea Utara telah mengkritik keras Yoon karena melanjutkan latihan militer dengan AS dan juga karena membiarkan aktivis sipil Korea Selatan menerbangkan selebaran propaganda anti-Pyongyang dan "sampah kotor" lainnya melintasi perbatasan dengan balon, bahkan dengan ragu mengklaim bahwa barang-barang itu menyebabkan wabah COVID-19-nya.

Aktivis Korea Selatan terus meluncurkan balon setelah Korea Utara pada bulan lalu memperingatkan akan adanya pembalasan yang "mematikan", memicu kekhawatiran Korea Utara dapat bereaksi dengan uji coba senjata atau bahkan pertempuran di perbatasan.

Kementerian Unifikasi Korea Selatan, yang menangani urusan antar-Korea, memohon agar para aktivis berhenti, dengan alasan keamanan.

Lee Hyo-jung, juru bicara kementerian, juga mengatakan pada hari Jumat bahwa Korea Selatan siap untuk menanggapi dengan tegas setiap pembalasan Korea Utara atas selebaran.

Infografis Nuklir Korut
Perbesar
Ambisi Korea Utara Punya Senjata Nuklir
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya