Jepang Bakal Buka Perbatasan untuk Turis Asing Bulan Depan, Siap Liburan?

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 23 Sep 2022, 07:31 WIB
Diperbarui 23 Sep 2022, 07:31 WIB
Suasana Malam di Tokyo Jelang Pemberlakuan Pembatasan Baru
Perbesar
Orang-orang memakai masker untuk melindungi dari penyebaran virus corona berjalan di sepanjang jalan yang dipenuhi bar dan restoran di Tokyo, Rabu (19/1/2022). Tokyo dan puluhan daerah lain di Jepang akan menghadapi pembatasan COVID-19 baru yang berlaku efektif Jumat (21/1). (AP Photo/Koji Sasahara)

Liputan6.com, Tokyo - Jepang mengumumkan pada Kamis (22 September) bahwa mereka akan mencabut pembatasan ketat COVID-19 terhadap turis asing, membuka kembali perbatasan setelah dua setengah tahun.

Berbicara di Bursa Efek New York, Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan pandemi telah mengganggu arus bebas orang, barang, dan modal yang telah membantu negara berkembang.

"Tetapi mulai 11 Oktober, Jepang akan melonggarkan langkah-langkah pengendalian perbatasan agar setara dengan AS, serta melanjutkan perjalanan bebas visa dan perjalanan individu," kata Kishida, yang berada di kota untuk Majelis Umum PBB.

Dikutip Channel News Asia, Jumat (23/9/2022), Jepang, bersama dengan China, telah bertahan dalam melanjutkan pembatasan ketat pada pengunjung karena sebagian besar dunia telah pindah dari pandemi.

Namun tidak seperti China, Jepang tidak pernah memberlakukan lockdown yang ketat selama krisis.

Wisatawan yang datang ke Jepang akan mengalami nilai yen yang lemah, yang telah jatuh sangat rendah terhadap dolar sehingga kementerian keuangan melakukan intervensi di pasar mata uang pada hari Kamis untuk pertama kalinya sejak 1998.

Kembalinya program bebas visa yang ditangguhkan pada Maret 2020 akan mengembalikan kemudahan akses yang mencatat rekor 31,9 juta pengunjung asing ke negara itu pada 2019.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Aturan untuk Turis Asing

Omicron Melonjak, Tokyo Persiapkan Pembatasan Sosial
Perbesar
Orang-orang yang memakai masker berjalan di stasiun Shinagawa di Tokyo (18/1/2022). Jepang melaporkan rekor tertinggi infeksi Covid-19 baru yang dipicu oleh varian Omicron. (AFP/Philip Fong)

Sejak Juni, Jepang telah mengizinkan wisatawan untuk berkunjung dalam kelompok yang didampingi oleh pemandu, sebuah persyaratan yang selanjutnya dilonggarkan untuk menyertakan paket wisata berpemandu mandiri.

Pendekatan hati-hati untuk pembukaan kembali telah disengaja, kata James Brady, pemimpin analisis Jepang di konsultan Teneo yang berbasis di AS.

Kishida "memegang jabatannya setahun yang lalu mengetahui bahwa persepsi salah penanganan pandemi telah menjadi faktor kunci dalam merusak kepercayaan publik" pada pemerintahan pendahulunya, kata Brady kepada AFP.

"Dia sangat berhati-hati untuk tidak mengulangi kesalahan itu."


Kasus COVID-19 di Jepang

Begini Suasana Bandara Narita
Perbesar
Polisi berjalan-jalan di check in counter keberangkatan di Bandara Internasional Narita, timur Tokyo, Kamis (2/12/2021). Maskapai-maskapai internasional diminta menangguhkan reservasi baru pada semua penerbangan masuk ke Jepang hingga akhir Desember terkait varian Omicron. (AP Photo/Hiro Komae)

Jepang telah mencatat sekitar 42.600 kematian akibat virus corona secara total - tingkat yang jauh lebih rendah daripada banyak negara lain - dan 90 persen penduduk berusia 65 tahun ke atas telah mendapatkan tiga suntikan vaksin.

Tidak ada undang-undang yang mewajibkan orang untuk memakai masker, tetapi masker masih ada di mana-mana di tempat-tempat umum seperti kereta api dan toko, dengan banyak orang Jepang yang mau memakai masker saat sakit bahkan sebelum pandemi.


Kembalinya Sektor Pariwisata

Wisata Jepang
Perbesar
Perempuan berkimono di lorong Kyoto, Jepang. (dok. pexels.com/Satoshi Hirayama)

Sementara kembalinya pariwisata massal harus memberikan "sedikit tonjolan" pada ekonomi Jepang, manfaatnya kemungkinan akan dibatasi oleh kebijakan nol-COVID China, kata Brady.

"Sebagian besar manfaat ekonomi pra-pandemi datang dari tingginya jumlah pengunjung China yang datang dan menghabiskan banyak uang untuk produk teknologi, kosmetik," jelasnya.

Tetapi "saat ini, warga China menghadapi pembatasan perjalanan mereka sendiri di rumah dan tidak akan bepergian ke Jepang dalam jumlah besar".

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya