Hilang 17 Hari di Gunung Pasca Gempa, Seorang Pria Berhasil Ditemukan

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 23 Sep 2022, 06:32 WIB
Diperbarui 23 Sep 2022, 06:32 WIB
Gempa Bumi Landa Provinsi Sichuan China
Perbesar
Para pekerja memeriksa puing-puing setelah gempa bumi di daerah Luxian di provinsi Sichuan China barat daya, Kamis (16/9/2021). Gempa bumi meruntuhkan rumah, menewaskan tiga orang dan melukai belasan lainnya. (Chinatopix Via AP)

Liputan6.com, Beijing - Seorang pria hilang di pegunungan selama 17 hari setelah gempa bumi di barat daya China telah diselamatkan.

Dikutip BBC, Jumat (23/9/2022), gempa berkekuatan 6,6 melanda provinsi Sichuan pada 5 September, menewaskan 93 orang dan melukai lebih dari 400 orang.

Gan Yu tetap tinggal untuk membantu orang lain di pembangkit listrik tenaga air tempat dia bertugas, tetapi kemudian berjuang untuk melarikan diri melalui medan yang berat karena dia kehilangan kacamatanya, lapor media setempat.

Dia ditemukan hidup tetapi mengalami luka oleh seorang penduduk desa setempat pada hari Rabu.

Gan dan rekannya Luo Yong tinggal di pembangkit listrik tenaga air Wandong pada tanggal 5 September untuk memberikan pertolongan pertama kepada rekan-rekannya yang terluka dan untuk membantu mencegah banjir dengan melepaskan air dari bendungan.

Mereka kemudian berusaha pergi, berjalan sekitar 20 km (12 mil) di pegunungan di sekitar pabrik. 

Tapi Gan, yang menderita rabun jauh dan kehilangan kacamatanya akibat gempa, berjuang untuk menavigasi medan, lapor Radio Nasional China (CNR) milik negara.

Tim penyelamat sedang mencari di daerah itu untuk mencari korban selamat, dan kedua pria itu gagal mencoba memberi sinyal bantuan.

"Kami melepas pakaian kami, menggantungnya di cabang pohon dan melambaikannya," kata Luo kepada CNR.

Akhirnya Luo pergi mencari bantuan, meninggalkan Gan dengan tempat tidur sementara dari lumut dan daun bambu dan beberapa buah liar dan rebung untuk dimakan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Terdeteksi Tim Penyelamat

Gempa Bumi Landa Provinsi Sichuan China
Perbesar
Orang-orang menyapu puing-puing di lorong gedung perkantoran setelah gempa bumi di Luzhou di Provinsi Sichuan, China barat daya (16/9/2021). Survei Geologi AS menempatkan besarnya gempa bermagnitudo 5,4. Namun Pusat Jaringan Gempa China mengukurnya pada kekuatan magnitudo 6,0. (Qiu Xin via AP)

Luo ditemukan pada 8 September setelah menggunakan api untuk menarik perhatian tim penyelamat. Tetapi pada saat tempat perlindungan mantan temannya ditemukan tiga hari kemudian, Gan sudah tidak ada lagi di sana.

Tim penyelamat hanya menemukan pakaian yang dibuang, dan percaya dia mungkin meninggal karena hipotermia. 

Minggu ini seorang petani yang tinggal di dekat pabrik bergabung dalam pencarian, menggunakan pengetahuan lokalnya. Setelah beberapa jam dia mendengar tangisan Gan dan menemukannya di bawah pohon.


Berhasil Temukan Korban

Gempa Bumi Landa Provinsi Sichuan China
Perbesar
Petugas penyelamat berjalan di dekat puing-puing setelah gempa bumi di Kotapraja Fuji, Kabupaten Luxian di Provinsi Sichuan, China barat daya, Kamis (16/9/2021). (Jiang Hongjing/Xinhua via AP)

Tim penyelamat kemudian mencapai tempat kejadian dan menerbangkan Gan ke rumah sakit, di mana dia dirawat karena patah tulang.

Kerusakan Parah Akibat Gempa

Gempa berkekuatan magnitudo 6,8 yang terjadi tepat setelah Senin (5/9) siang di Provinsi Sichuan itu menyebabkan kerusakan parah pada rumah-rumah di Daerah Otonomi Tibet Ganze dan mengguncang gedung-gedung di ibu kota Provinsi Chengdu, di mana 21 juta warganya tengah menjalani lockdown ketat.


Gempa Terjadi Ketika Lockdown

Tembok yang rusak terlihat setelah gempa bumi di Luzhou, di provinsi Sichuan barat daya China pada 16 September 2021. (Foto: AFP/STR)
Perbesar
Tembok yang rusak terlihat setelah gempa bumi di Luzhou, di provinsi Sichuan barat daya China pada 16 September 2021. (Foto: AFP/STR)

Setelah gempa terjadi, polisi dan petugas layanan kesehatan tetap tidak mengizinkan warga yang cemas keluar dari gedung apartemen. Hal itu semakin memicu amarah warga terhadap kebijakan nol-COVID pemerintah China yang ketat, yang mewajibkan lockdown, karantina dan langkah pembatasan lainnya, bahkan setelah sebagian besar negara lain berangsur-angsur normal.

Rekaman video yang beredar di internet menunjukkan warga di kota Wuhan, yang diyakini menjadi kota asal-muasal terjadinya pandemi pada akhir 2019, meneriakkan kalimat “akhiri lockdown, tolak tes (COVID-19)” kepada polisi.

Langkah-langkah pembatasan itu telah memicu unjuk rasa secara online maupun offline, sesuatu yang langka di negara yang masyarakatnya dikendalikan secara ketat, di mana Partai Komunis yang sangat berkuasa dapat dengan mudah menjatuhkan hukuman penjara selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun kepada seseorang atas dakwaan seremeh “memprovokasi pertengkaran dan memprovokasi masalah.”

Infografis 5 Cara Cegah Covid-19 Saat Berolahraga di Gym. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 5 Cara Cegah Covid-19 Saat Berolahraga di Gym. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya