Ratu Denmark Margrethe II Positif COVID-19 Usai Hadiri Pemakaman Ratu Elizabeth II, Siapa Kontak Dekat?

Oleh Renta Nirmala Hastutik pada 22 Sep 2022, 09:55 WIB
Diperbarui 22 Sep 2022, 10:45 WIB
Pangeran Henrik dan Ratu Margrethe II dari Denmark (Wikimedia Commons)
Perbesar
Pangeran Henrik dan Ratu Margrethe II dari Denmark (Wikimedia Commons)

Liputan6.com, London - Ratu Denmark Margrethe II positif COVID-19.

"Ratu Denmark Margrethe II dinyatakan positif COVID-19 setelah menghadiri pemakaman Ratu Elizabeth II," kata pihak istana.

Kerajaan Denmark mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Ratu Margrethe II yang berusia 82 tahun telah menduduki takhta selama 50 tahun. Ia kemudian membatalkan tugas resminya setelah tes pada Selasa 20 September 2022 malam.

Menurut pernyataan istana, putra tertua ratu yang juga seorang pewaris takhta Putra Mahkota Frederik dan istrinya Putri Mahkota Mary, akan menggantikan ratu menjadi tuan rumah makan malam dengan pejabat pemerintah Denmark dan anggota parlemen.

Mengutip dari laman The Guardian, Kamis (22/9/2022), Ratu Margrethe II sebelumnya pernah dinyatakan positif terkena virus pada bulan Februari 2022. Pada saat itu, istana mengatakan dia telah menerima tiga dosis vaksin COVID-19.

Pemerintahan Margrethe selama setengah abad menjadikannya pemimpin monarki terlama di Eropa setelah kematian Ratu Elizabeth II (96) yang telah memerintah selama 70 tahun selama masa hidupnya.

Untuk menghormati mendiang raja Inggris, Ratu Margrethe II telah meminta istananya untuk menyesuaikan program 10-11 September untuk peringatan 50 tahun pemerintahannya.

Ia membatalkan dalam waktu singkat acara penampilan yang dilaksanakan di balkon Istana Amalienborg untuk menyambut para simpatisan dan perjalanan dengan kereta kuda melalui Kopenhagen.

Duduk Di Seberang Raja Charles III

Mengutip BBC, Ratu Margrethe II dari Denmark diketahui duduk tepat di seberang Raja Charles III saat pemakaman Ratu Elizabeth II pada 19 September.

Selain Ratu Margrethe II, pemimpin monarki terlama di Eropa, bangsawan asing lainnya yang terpantau menghadiri pemakaman Ratu Elizabeth II termasuk Raja dan Ratu Bhutan, Kaisar dan Permaisuri Jepang, Raja Philippe dan Ratu Mathilde dari Belgia, Raja Willem-Alexander dan Ratu Maxima dari Belanda serta Raja Felipe dan Ratu Letizia dari Spanyol.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Berkuasa Selama 50 Tahun

Pasangan Ratu Margrethe dan Pangeran Henrik dari Denmark
Perbesar
Pasangan Ratu Margrethe dan Pangeran Henrik dari Denmark (Associated Press/Evan Vucci)

Ratu Margrethe II telah berkuasa untuk kerajaan Denmark sejak tahun 1972, setelah ayahnya meninggal. Ia memiliki peran yang besar dalam memulihkan kedudukan kerajaan dalam beberapa dekade berikutnya.

Ia naik tahta ketika baru memiliki dua orang putra dan sekarang telah memiliki delapan orang cucu.

Ratu Margrethe II juga  wanita pertama yang menjadi ratu yang berkuasa di salah satu monarki tertua di Eropa.

Sang ratu, yang bernama Daisy dan dikenal karena sangat artistik dan seorang perokok aktif.

Ia banyak dipuji karena telah menyatukan dan memodernisasi monarki selama 50 tahun masa pemerintahannya dengan menumbuhkan dukungan dari 45% ketika dia naik takhta menjadi lebih dari tiga perempat orang Denmark menjadikannya salah satu monarki paling populer di dunia.

Seorang pelukis yang mengilustrasikan Lord of the Rings edisi Denmark tahun 2002 serta perancang kostum dan set, menyatakan bahwa Ratu Margrethe II telah bekerja dengan Royal Danish Ballet dan Royal Danish Theatre dan terlibat penuh dalam kancah budaya Denmark.

Ratu juga melakukan perayaan pemerintahan ke-50 pada bulan Januari tahun ini dengan acara yang diperkecil karena pandemi COVID-19.

 


Saling mengenal dengan Ratu Elizabeth II

Panda di Kebun Binatang Kopenhagen
Perbesar
Ketua Kebun Binatang Kopenhagen Joergen Horwitz Ratu Denmark Margrethe memotong pita untuk meresmikan kandang panda yang baru tiba dari China, Rabu (10/4). Sepasang giant panda bernama Xing Er dan Mao Sun menjadi penghuni baru Kebun Binatang Kopenhagen. (Mads Claus Rasmussen/Ritzau Scanpix/AFP)

Selain sebagai sesama ratu wanita yang memerintah kerajaan, Ratu Elizabeth dan Margrethe tampaknya telah menjalin ikatan yang kuat sebagai sepupu ketiga.

Margrethe pernah mengungkapkan kepada ITV bagaimana mereka mengenal satu sama lain dengan nama panggilan mereka, "Daisy" dan "Lilibet".

Ratu Margrethe awalnya memiliki rencana besar untuk merayakan 50 tahun pemerintahannya pada bulan September ini, tetapi dia mengurangi sebagian besar acara setelah kematian Ratu Elizabeth, menurut People.

Menurut Euronews, dia bahkan mengirim surat khusus kepada Raja Charles III yang berbunyi, “Ibumu sangat penting bagi saya dan keluarga saya. Dia adalah sosok yang menjulang di antara raja-raja Eropa dan inspirasi besar bagi kita semua. Kami akan sangat merindukannya.”


Punya banyak kegiatan artistik

20151022-Jokowi Sambut Kedatangan Ratu Denmark di Istana-Jakarta
Perbesar
Presiden Jokowi (kanan) menerima kunjungan Ratu Denmark Margrethe II di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (22/10). Pertemuan antara kedua kepala negara ini untuk mempererat hubungan kerja sama yang sudah terjalin selama 65 tahun. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Ratu Margrethe tidak hanya mengekspresikan kecintaannya pada seni melalui pilihan busananya. Pelukis paruh waktu ini juga bekerja sebagai desainer kostum dan set dengan Royal Danish Ballet dan Royal Danish Theatre, menurut The Local Denmark. Dia bahkan membuat ilustrasi buku – termasuk The Lord of the Rings karya JRR Tolkien edisi Denmark 2002.

Seorang pembicara fasih berbahasa Inggris, Denmark, Prancis, Jerman dan Swedia, menurut France24, seniman multibahasa ini juga telah menerjemahkan sastra asing ke dalam bahasa ibunya, termasuk All Men are Mortal karya Simone de Beauvoir versi 1981 dengan nama samaran, lapor The Guardian.

Adapun karya terbaru dari sang ratu sebagai desainer adalah pada produksi Netflix berdasarkan novel Ehrengard karya Karen Blixen. Film fantasi ini akan dirilis pada tahun 2023.

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya