20 September 2019: Presiden Abdel Fattah el-Sisi Didemo Warga Mesir, Korupsi Jadi Pemicu

Oleh Renta Nirmala Hastutik pada 20 Sep 2022, 06:00 WIB
Diperbarui 20 Sep 2022, 06:00 WIB
Demo.
Perbesar
Ilustrasi aksi massa. (Hasan Mrad / Shutterstock.com)

Liputan6.com, Kairo - Protes langka terhadap Presiden Abdel Fattah el-Sisi meletus di pusat kota Kairo dan beberapa kota kecil di Mesir  ketika ratusan anak muda menanggapi seruan online untuk berdemonstrasi menentang korupsi pemerintah, meneriakkan "Turunkan Sisi."

Protes yang dilakukan meskipun bersifat kecil, terjadi saat el-Sisi terbang ke New York untuk menghadiri Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dan itu tidak biasa karena terjadi sama sekali.

Mengutip dari laman NewYorkTimes, Jum'at (20/9/2019) Sisi yang berkuasa dalam pengambilalihan kekuasaan militer tahun 2013 telah memperkuat kekuasaannya melalui penindasan keras yang telah membungkam para kritikus membatasi kebebasan berbicara dan mengakhiri segala kemiripan politik demokratis.

Bahkan perbedaan pendapat yang paling ringan pun telah ditanggapi dengan hukuman yang keras dan hukuman penjara yang panjang.

Pada hari itu, polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan beberapa kelompok, tetapi pengunjuk rasa lainnya terus bentrok dengan polisi hingga dini hari.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


4 Orang Ditangkap

Ilustrasi Penangkapan
Perbesar
Ilustrasi Penangkapan (Liputan6.com/Abdillah)

Setidaknya empat orang ditangkap di dekat Tahrir Square, tempat warga Mesir berkumpul untuk menggulingkan Presiden Hosni Mubarak selama Musim Semi Arab pada tahun 2011, kata Komisi Mesir.

Kelompok pengawas lainnya, Pusat Hak Ekonomi dan Sosial Mesir, mengatakan telah mendokumentasikan 36 penangkapan di Kairo dan kota-kota lain.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia secara teratur mengecam el-Sisi sebagai salah satu pemimpin paling keras di Timur Tengah. Penjara-penjara yang penuh sesak dipenuhi dengan tahanan politik juga ratusan situs web telah diblokir dan pers di Mesir sebagian besar telah ditundukkan oleh dinas keamanan.


Perlawanan Sekutu Barat

Ilustrasi Demo Anarkistis. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Ilustrasi Demo Anarkistis. (Liputan6.com/Abdillah)

Namun, el-Sisi hanya mendapat sedikit perlawanan dari sekutu-sekutu Barat, termasuk Presiden Trump, yang pada pekan sebelumnya menyebut Sisi sebagai "diktator."

Protes itu dipicu oleh seruan Mohamed Ali, seorang kontraktor bangunan yang telah bekerja dengan militer dan telah muncul dalam video Facebook yang menuduh penghamburan dana publik secara luas di bawah kepemimpinan el-Sisi dan para pembantu dekatnya.


Keinginan dan Harapan

Demo Google
Perbesar
Ilustrasi protes di Google/copyright unsplash

Dalam satu video baru-baru ini, yang direkam oleh Ali dari Spanyol di mana ia tinggal di pengasingan yang dipaksakan sendiri, ia meminta menteri pertahanan, Mohamed Zaki, untuk menangkap el-Sisi.

Dimana juga dijelaskan bahwa ia mendesak rakyat Mesir untuk turun ke jalan dan menuntut penggulingan presiden.

Rakyat mesir menginginkan keputasan atas segala upaya yang telah mereka lakukan.

Infografis Demo 11 April 2022 dan Tuntutan Mahasiswa. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Demo 11 April 2022 dan Tuntutan Mahasiswa. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya