Joe Biden Klaim Pandemi COVID-19 di AS Sudah Berakhir

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 19 Sep 2022, 11:41 WIB
Diperbarui 19 Sep 2022, 11:41 WIB
FOTO: Kanselir Jerman Temui Presiden AS Bahas Rusia
Perbesar
Presiden AS Joe Biden melepas masker saat berbicara pada pertemuan dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz di Kantor Oval Gedung Putih, Washington, AS, 7 Februari 2022. AS dan Jerman menjalin kerja sama untuk mencegah agresi Rusia di Eropa serta tantangan yang ditimbulkan China. (AP Photo/Alex Brandon)

Liputan6.com, New York - Presiden Joe Biden mengatakan dia yakin pandemi COVID-19 sudah berakhir dalam penampilan di "60 Minutes" CBS, tetapi mengakui AS masih memiliki masalah dengan virus yang telah menewaskan lebih dari 1 juta orang di Amerika Serikat.

“Pandemi sudah berakhir. Kami masih memiliki masalah dengan COVID. Kami masih melakukan banyak pekerjaan untuk itu. Tetapi pandemi sudah berakhir,” kata Biden.

Pemerintah AS masih menetapkan COVID-19 sebagai Darurat Kesehatan Masyarakat dan Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan itu tetap menjadi Darurat Kesehatan Masyarakat yang menjadi perhatian internasional.

Tetapi komentar Presiden Joe Biden mengikuti komentar penuh harapan lainnya dari para pemimpin kesehatan global.

Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan dalam jumpa pers pekan lalu bahwa akhir pandemi COVID-19 sudah “di depan mata,” dan bahwa dunia tidak pernah berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengakhiri COVID-19.

"Pekan lalu, jumlah kematian mingguan yang dilaporkan akibat COVID-19 adalah yang terendah sejak Maret 2020," kata Ghebreyesus.

“Kita tidak pernah berada dalam posisi yang lebih baik selain mengakhiri pandemi. Kita belum sampai di sana, tetapi akhir sudah di depan mata.”

Bulan lalu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS menyesuaikan pedoman COVID-19 untuk mendesak Amerika Serikat tak lagi melakukan sejumlah aturan seperti karantina dan jarak sosial dan alih-alih fokus pada pengurangan penyakit parah dari COVID-19.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kasus di AS

Kasus Corona AS Tembus Angka 6 Juta
Perbesar
Orang-orang dengan masker dan pelindung wajah berjalan di Times Square di New York, Amerika Serikat (AS), 31 Agustus 2020. Jumlah kasus COVID-19 di AS melampaui angka 6 juta pada Senin (31/8), menurut Center for Systems Science and Engineering (CSSE) di Universitas Johns Hopkins. (Xinhua/Wang Ying)

Tetapi badan tersebut mengatakan beberapa orang, termasuk mereka yang lebih tua atau mengalami immunocompromised, memiliki kondisi tertentu yang mendasarinya, berisiko lebih tinggi untuk penyakit serius, dan mungkin perlu mengambil lebih banyak tindakan pencegahan.

Ada sekitar 65.000 kasus baru COVID-19 yang dilaporkan setiap hari selama dua minggu terakhir, data dari Universitas Johns Hopkins menunjukkan, dan kasus yang dilaporkan menurun di hampir setiap negara bagian.

Di seluruh Amerika Serikat, sekitar 400 orang meninggal setiap hari akibat COVID-19. Meskipun jumlah kasus resmi jauh dari mewakili tingkat penularan yang sebenarnya.

Untuk orang yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19, risiko kematian turun ke level terendah yang pernah ada selama gelombang Omicron, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan minggu lalu oleh CDC.

Para peneliti menyarankan bahwa ada beberapa faktor yang berkontribusi terhadap peningkatan risiko kematian: tingkat kekebalan yang tinggi, baik dari vaksinasi dan infeksi sebelumnya, kemajuan dalam perawatan dan sifat subvarian Omicron yang membuat mereka cenderung menyebabkan penyakit.


Joe Biden Dinyatakan Negatif COVID-19

Joe Biden Disuntik Vaksin Corona COVID-19
Perbesar
Presiden Amerika Serikat terpilih, Joe Biden menerima suntikan dosis pertama vaksin Covid-19 di Rumah Sakit Christiana di Newark, Delaware, Senin (21/12/2020). Peristiwa ini disiarkan secara langsung oleh televisi untuk meyakinkan publik AS tentang keamanan vaksin Covid-19. (AP Photo/Carolyn Kaster)

Pada Agustus 2022, Presiden Amerika Serikat Joe Biden negatif Covid-19 setelah beberapa hari harus bertahan dari serangan virus tersebut, kata dokternya.

Biden (79) pertama kali dites positif terkena virus lebih dari dua minggu lalu, seperti dikutip dari laman BBC, Minggu (7/8/2022).

Biden telah diisolasi untuk kedua kalinya setelah digambarkan dokternya sebagai kasus "rebound".

Dia akan terus mengisolasi sampai tes negatif kedua "karena kita sangat berhati-hati", kata Dr Kevin O'Connor.

Dr O'Connor menambahkan bahwa "presiden terus merasa baik".

Biden yang telah divaksinasi lengkap dan telah dua kali menerima suntikan booster, pertama kali dinyatakan positif Covid-19 pada 21 Juli. Dia dites negatif enam hari kemudian, kemudian dites positif lagi pada 30 Juli.

Dalam pernyataan sebelumnya, Dr O'Connor mengatakan presiden mengonsumsi obat antivirus Paxlovid, yang dapat menyebabkan pemulihan virus pada sebagian kecil orang yang meminumnya.

Presiden mengalami gejala ringan ketika dia terkena virus, termasuk pilek dan kelelahan, dan terus bekerja saat dalam masa isolasi, kata Gedung Putih.

Dia dijadwalkan mengunjungi negara bagian selatan Kentucky - yang dilanda banjir - pada Senin, menurut jadwal resminya.

Biden sekarang adalah presiden AS kedua yang tertular COVID-19 saat menjabat. Pendahulunya, Donald Trump, dirawat di rumah sakit selama tiga hari pada Oktober 2020 setelah jatuh sakit karena COVID-19.

Hingga saat ini, ada 91,8 juta kasus COVID-19 di AS dan lebih dari satu juta kematian, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).


Gejala Ringan

Joe Biden Disuntik Vaksin Corona COVID-19
Perbesar
Presiden terpilih AS Joe Biden mengulurkan tangannya setelah menerima vaksin virus corona Pfizer-BioNTech di Rumah Sakit Christiana di Newark, Delaware, Senin (21/12/2020). Istrinya, Jill Biden, menerima rangkaian vaksin pertamanya pada hari sebelumnya. (Alex Edelman / AFP)

Presiden AS Joe Biden dinyatakan positif COVID-19 dan mengalami "gejala yang sangat ringan", kata Gedung Putih seperti dikutip dari BBC, Kamis (21/7/2022).

Mengutip situs Deadline, Gedung Putih sangat berhati-hati dalam menguji mereka yang berhubungan dekat dengan Joe Biden.

Perkembangan terakhir kasus Virus Corona COVID-19 adalah penyebaran varian terbaru yang sangat menular.

Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean Pierre mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Pagi ini (Kamis waktu setempat), Presiden Biden dinyatakan positif COVID-19. Dia divaksinasi dosis penuh dan dua kali mendapat booster serta mengalami gejala yang sangat ringan. Dia telah mulai menggunakan Paxlovid."

Selain itu, Karine Jean Pierre mengatakan Joe Biden bakal melakukan isolasi mandiri (isoman).

"Konsisten dengan pedoman CDC, dia akan mengisolasi diri dan akan terus menjalankan semua tugasnya sepenuhnya selama waktu itu. Dia telah menghubungi anggota staf Gedung Putih melalui telepon pagi ini, dan akan berpartisipasi dalam pertemuan yang direncanakan di Gedung Putih Kamis pagi ini melalui telepon dan Zoom dari kediamannya."

"Ia akan terus bekerja saat isolasi sampai hasil tesnya negatif. Setelah hasil tesnya negatif, dia akan kembali bekerja secara langsung."

Menurut CNN, Joe Biden menerima dua dosis pertama vaksin COVID-19 Pfizer/BioNTech menjelang pelantikannya pada Januari 2021, suntikan booster pertamanya pada bulan September dan vaksinasi booster keduanya pada 30 Maret.

Karena usianya, Biden berada pada peningkatan risiko untuk kasus COVID-19 yang lebih parah, meskipun Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan orang dewasa yang lebih tua yang sepenuhnya divaksinasi dan mendapat booster secara signifikan mengurangi risiko rawat inap dan kematian.

Infografis Covid-19 Isu Panas Debat Capres Joe Biden Vs Donald Trump. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Covid-19 Isu Panas Debat Capres Joe Biden Vs Donald Trump. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya