Rusia Larang 41 Warga Australia Masuk ke Negaranya

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 17 Sep 2022, 16:32 WIB
Diperbarui 17 Sep 2022, 16:32 WIB
FOTO: Rusia Bersolek Menyambut Tahun Baru 2021
Perbesar
Foto yang diabadikan pada 2 Desember 2020 ini menunjukkan Katedral Santo Basil di Moskow, ibu kota Rusia. (Xinhua/Bai Xueqi)

Liputan6.com, Moskow - Moskow mengumumkan pada Jumat (16/9) bahwa mereka telah melarang 41 warga Australia, termasuk wartawan. Aksi Rusia ini sebagai pembalasan atas sanksi Canberra terhadap Moskow atas intervensi militernya di Ukraina.

"Mengingat Canberra tidak berniat secara resmi meninggalkan garis anti-Rusia, dan terus memberlakukan sanksi baru, daftar dari Rusia ini akan terus diperbarui," kata pernyataan kementerian luar negeri.

Dikutip dari laman Straitstimes, Sabtu (17/9/2022) Kementerian menerbitkan nama-nama mereka yang dilarang memasuki negara itu.

Termasuk karyawan perusahaan senjata Australia dan outlet media, seperti Sarah Ferguson, penyiar ABC.

Moskow telah melarang 159 warga Australia pada Juni dan Juli 2022.

Sejak awal operasinya di Ukraina akhir Februari, Rusia telah mengambil tindakan serupa terhadap beberapa negara, melarang ratusan orang memasuki negara itu.

AS Kembali Keluarkan Sanksi Bagi Warga Rusia, Kini Rilis Daftar Hitam

Amerika Serikat pada Kamis menjatuhkan sanksi ekonomi baru terhadap sekelompok orang Rusia, termasuk beberapa orang yang dituduh mencuri biji-bijian di Ukraina, seorang pejabat yang diduga telah mengarahkan deportasi puluhan ribu anak-anak Ukraina ke Rusia, dan kerabat pemimpin Chechnya, Ramzan Kadyrov.

"Amerika Serikat terus meminta pertanggungjawaban pemerintah Rusia atas perangnya terhadap Ukraina," kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, mengutip VOA News, Jumat (16/9/2022).

Diplomat Amerika itu mengatakan bahwa mereka yang ditargetkan termasuk entitas utama pertahanan Rusia, perusahaan-perusahaan teknologi canggih utama yang mendukung dasar industri pertahanan dan infrastruktur keuangan Rusia, badan intelijen militer Rusia, dan individu-individu yang terkait dengan pelanggaran hak asasi manusia.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Sanksi Tambahan

Ilustrasi bendera Rusia (pixabay)
Perbesar
Ilustrasi bendera Rusia (pixabay)

Sanksi tambahan dijatuhkan pada Kadyrov, yang sudah dimasukkan ke dalam daftar hitam oleh AS sejak 2017. Daftar hitam baru ini juga menargetkan tiga istri Kadyrov dan tiga putrinya yang sudah dewasa.

Blinken mengatakan, Maria Lvova-Belova dijatuhi sanksi karena upayanya untuk mendeportasi anak-anak Ukraina ke Rusia.

Dia mengatakan sanksi tersebut menargetkan "tokoh-tokoh otoritas utama yang ditunjuk Rusia di wilayah Ukraina yang saat ini dikontrol oleh militer Rusia," bersama dengan 31 entitas pertahanan, teknologi, dan elektronik, "untuk lebih membatasi industri teknologi canggih Rusia dan kontribusinya terhadap kekuatan industri pertahanan Rusia."

Blinken mengatakan bahwa mereka yang ditargetkan termasuk 22 pejabat proksi Rusia, termasuk lima yang telah mengawasi penyitaan atau pencurian ratusan ribu ton biji-bijian Ukraina.


Sanksi Individu

Pasukan Ukraina Pukul Mundur Tentara Rusia dari Wilayah Kharkiv
Perbesar
Seorang tentara Ukraina berdiri di atas bendera Rusia di Izium, wilayah Kharkiv, Ukraina, 13 September 2022. Pasukan Rusia tampak meninggalkan Kota Izium dan Svatove di Luhansk usai pasukan Ukraina memulai serangan baru ke arah timur melalui Kharkiv. (AP Photo/Kostiantyn Liberov)

Sanksi yang diberlakukan oleh AS tersebut dapat membekukan asset AS yang dimiliki oleh mereka yang masuk dalam daftar hitam dan melarang juga setiap individu atau perusahaan AS melakukan bisnis dengan orang-orang tersebut.

Sementara itu, di Kiev, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menjadi tuan rumah untuk European Commission President Ursula von der Leyen untuk membicarakan terkait dengan pendekatan ekonomi dengan rakyat dan kemajuan Ukraina menju keanggotaan di Uni Eropa.

Ukraina mengajukan permohonan untuk bergabung dengan Uni Eropa pada akhir Februari, beberapa hari setelah Rusia meluncurkan invasinya. Kemudian Uni Eropa memberikan status pencalonan pada Ukraina di Juni lalu.

Zelensky menggunakan sebagian dari pidato malam terakhirnya untuk mengkritik serangan rudal jelajah Rusia di kota Kryvyi Rih, Ukraina yang menurutnya menghantam bendungan waduk yang "tidak memiliki nilai militer" yang menjadi tempat bergantung ratusan ribu warga sipil.

Pemimpin Ukraina itu juga mengatakan, hampir seluruh wilayah Kharkiv di timur laut Ukraina "diduduki kembali" setelah pasukan Ukraina merebut kembali daerah-daerah yang luas dalam serangan balasan di dua minggu terakhir.

Capaian itu meliputi perebutan kembali kota Izium di mana Zelenskyy melakukan perjalanan pada Rabu untuk bertemu dengan tentara dan berterima kasih atas upaya mereka.

"Pasukan Ukraina terus memperkuat kendali mereka atas daerah-daerah yang baru dibebaskan di Oblast Kharkiv," kata kementerian pertahanan Ukraina.

"Pasukan Rusia sebagian besar telah mundur dari daerah di sebelah barat Sungai Oskil."


AS Larang Rusia Bayar Utang Lewat Bank Amerika

Bendera dukungan terhadap Ukraina di tengah perang dengan Rusia.
Perbesar
Bendera dukungan terhadap Ukraina di tengah perang dengan Rusia. (AFP/Fabrice Coffrini)

Sementara itu, beberapa bulan lalu Amerika Serikat telah melarang Rusia membayar dana kepada pemegang obligasi melalui perbankan Amerika mulai Rabu pagi waktu setempat, dalam sanksi terbaru atas perang di Ukraina.

Langkah tersebut diungkapkan Departemen Keuangan AS. Keputusan terbaru ini meningkatkan kemungkinan bahwa Rusia akan gagal bayar atas utang yang belum lunas, seperti dilansir dari CNBC INternational, Rabu (25/5/2022).

Sejak konflik di Ukraina pecah, pemerintahan Presiden AS Joe Biden telah memberikan pengecualian penting soal sanksi terhadap bank sentral Rusia, yang memungkinkan mereka memproses pembayaran kepada pemegang obligasi melalui bank-bank AS dan internasional.

Tetapi pengecualian itu akan diberhentikan pada Rabu (25/5) hari ini, menurut buletin yang dikeluarkan oleh Departemen Keuangan AS berjudul "Notice on Russian Harmful Foreign Activities Sanctions General License 9C" atau "Pemberitahuan tentang Lisensi Umum Sanksi Kegiatan Asing Berbahaya Rusia 9C".

Penelitian JPMorgan Chase & Co. mengatakan Russa menghadapi pembayaran obligasi berdenominasi dolar hampir sebesar USD 400 juta atau setara Rp. 5,8 triliun pada 23 Juni dan 24 Juni, menurut laporan Dow Jones.

Infografis Rusia Vs Ukraina, Ini Perbandingan Kekuatan Militer. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Rusia Vs Ukraina, Ini Perbandingan Kekuatan Militer. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya