Kirim Surat Terbuka untuk Vladimir Putin, Warga Rusia Malu Merasa Dikalahkan Ukraina

Oleh Anissa Rizky Alfiyyah pada 12 Sep 2022, 07:02 WIB
Diperbarui 12 Sep 2022, 07:02 WIB
Pasukan Ukraina menyerang pasukan Rusia dari Kharkiv. (AP)
Perbesar
Pasukan Ukraina menyerang pasukan Rusia dari Kharkiv. (AP)

Liputan6.com, Lomonosovsky - Kini, semakin banyak pejabat Rusia yang mendesak Vladimir Putin untuk keluar dari Kremlin karena Moskow mengalami rentetan kekalahan memalukan lainnya di Ukraina akhir pekan ini.

Dikutip dari The Daily Beast, Minggu (11/9/2022), warga di Petersburg meminta parlemen untuk mengadili pemimpin Rusia itu atas tuduhan pengkhianatan, rekan-rekan mereka di Moskow ikut bergabung dan menuntut dia mundur karena pemikirannya " benar-benar ketinggalan zaman."

Surat terbuka untuk Putin dari para deputi kota di distrik Lomonosovsky, ibu kota Rusia, dimulai dengan mencoba membuatnya kecewa secara perlahan, mengatakan kepadanya bahwa dia telah melakukan "reformasi yang baik" pada masa jabatan pertamanya dan sebagian dari masa jabatan keduanya.

Tapi kemudian, "semuanya menjadi buruk," kata para deputi.

"Retorika yang Anda dan bawahan Anda gunakan dipenuhi dengan intoleransi dan agresi untuk waktu yang lama, yang pada akhirnya secara otomatis melemparkan negara kita kembali ke era Perang Dingin. Rusia mulai kembali ditakuti dan dibenci, kami lagi-lagi mengancam seluruh dunia dengan senjata nuklir," bunyi surat itu.

"Kami meminta Anda untuk melepaskan diri dari jabatan Anda dengan fakta bahwa pandangan Anda dan model pemerintahan Anda sudah ketinggalan zaman dan menghambat perkembangan Rusia dan potensi manusianya," kata para deputi sebagai penutup.

Diketahui, dalam surat terbuka itu, secara tersurat, para deputi kota Lomonosovsku tidak menyebutkan dengan jelas terkait dengan perang melawain Ukraina.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Warga Rusia Meminta Damai

FOTO: Tentara Ukraina Tembaki Posisi Rusia Gunakan Howitzer M777 Pasokan AS
Perbesar
Tentara Ukraina menembaki posisi Rusia menggunakan howitzer M777 pasokan Amerika Serikat di wilayah Kharkiv, Ukraina, 14 Juli 2022. Invasi Rusia ke Ukraina telah memasuki hari ke-141. (AP Photo/Evgeniy Maloletka)

Meskipun mereka tidak menyebutkan perang melawan Ukraina, permohonan mereka disampaikan saat "operasi militer khusus" Putin yang gila di sebelahnya mengalami penurunan yang menakjubkan, dengan ribuan pasukan Rusia melarikan diri saat militer Ukraina melancarkan serangkaian serangan balasan yang mengejutkan dan merebut kembali hampir 400 mil persegi wilayah dalam hitungan hari.

Bahkan ketika para pejabat pertahanan Rusia berusaha untuk mengesampingkan penyerahan massal itu sebagai hal yang tidak lebih dari sebuah manuver strategis, hal itu jelas tidak dianggap seperti itu bahkan oleh banyak kroni Putin yang paling setia.

Para propagandis Rusia yang sama yang menghabiskan enam bulan pertama perang sambil membusungkan dada mereka untuk menggambarkan "kemenangan yang tak terelakkan" tiba-tiba mengubah sikap mereka. Margarita Simonyan, pemimpin redaksi RT yang berulang kali menyerukan Moskow untuk melenyapkan Ukraina tanpa ampun, tiba-tiba memposting screed sentimental di Twitter yang menyerukan persatuan antara kedua negara.

"Dalam situasi ini, gambaran terbaik tentang masa depan adalah gambaran dari masa lalu secara keseluruhan. Masa lalu kita bersama, belakangan ini. Ketika semua orang bersama, ketika ada Hari Kemenangan, ketika ada parade, ketika bahasa Rusia dan Ukraina diajarkan," tulisnya, bernostalgia saat "lagu-lagu indah dinyanyikan dalam satu bahasa dan bahasa lainnya."

Bahkan saluran Telegram pro-Kremlin yang dijalankan oleh blogger militer Rusia mengalami perubahan suasana yang dramatis saat Ukraina mengklaim kemenangan baru pada hari Sabtu: Mereka mulai secara terbuka mengecam kepemimpinan militer-dan Putin secara pribadi-karena kegagalan yang memalukan.

"Stalin, sebanyak vampir seperti dia, tidak pernah membungkuk untuk ini dan mengatakan bagaimana kita tidak kehilangan apa-apa dan tidak ada masalah," tulis salah satu blogger pro-Kremlin. "Baginya, mereka yang dengan pengecut melarikan diri dan 'menarik pasukan' adalah orang-orang yang khawatir."


Klaim Ukraina Telah Membebaskan Beberapa Kota

Korban Perang Ukraina Terlihat dalam Gambar dan Air Mata
Perbesar
Relawan Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina membantu seorang perempuan menyeberang jalan di Kharkiv, 16 Maret 2022. Invasi Rusia ke Ukraina memasuki hari ke-21. Berbagai upaya negosiasi menuju kompromi telah dilakukan demi menuju perdamaian di antara kedua belah pihak. (AP Photo/Andrew Marienko)

Dikutip dari laman NPR.ORG para pejabat Ukraina mengklaim telah merebut kembali sekitar 270 mil persegi dan kota-kota kunci Izium, Balakliya dan Kupiansk - yang semuanya telah dikuasai oleh pasukan Rusia selama berbulan-bulan.

Dalam sebuah video yang diposting ke Telegram, Oleh Syniehubov, kepala administrasi militer regional Kharkiv, merekam dari Balakliya, menunjukkan bendera Ukraina dikibarkan di belakangnya. Ini adalah salah satu dari beberapa postingan media sosial yang konon berupa foto dan video warga Ukraina yang baru saja dibebaskan untuk merayakan keberhasilan yang baru saja diraih.

Wakil walikota Izium, Volodymyr Matsokin, mengkonfirmasi dalam sebuah posting Telegram bahwa angkatan bersenjata Ukraina berada di kota itu, tetapi mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa kota itu telah dibebaskan. Dia mengatakan militer sedang mengusahakannya.

Dalam pidato malamnya pada hari Jumat, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengklaim bahwa lebih dari 30 permukiman di wilayah Kharkiv, telah "dibebaskan" sejauh ini.


Rusia Masih Membantah

FOTO: Ancaman Invasi Rusia, Warga Ukraina Bergabung dengan Tentara Cadangan
Perbesar
Anggota Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina, unit militer sukarelawan Angkatan Bersenjata, berlatih di taman kota di Kyiv, Ukraina, 22 Januari 2022. Puluhan warga sipil bergabung dengan tentara cadangan Ukraina dalam beberapa pekan terakhir di tengah ancaman invasi Rusia. (AP Photo/Efrem Lukatsky)

Atas beberapa pemukiman yang diklaim telah dibebaskan dari pendudukan Rusia di Ukraina, sementara ini Kementerian Pertahanan Rusia dan Kremlin belum secara resmi mengakui serangan balasan itu, juru bicara Kementerian Pertahanan Igor Konashenkov mengkonfirmasi bahwa pasukan Moskow menarik diri dari kota Izium - pusat transportasi regional utama dan pasokan untuk militer Rusia di timur Ukraina.

"... untuk membebaskan Donbas, kami memutuskan untuk mengumpulkan kembali pasukan Rusia di daerah Balakliya dan Izium untuk memperluas jangkauan ke arah Donetsk," kata Konashenkov dalam sebuah video, bahkan para reporter media pemerintah Rusia di lapangan bersikeras bahwa langkah itu diambil untuk menghindari kekalahan pasukan Ukraina.

Video yang diposting ke media sosial menunjukkan antrean panjang mobil yang menumpuk di perbatasan Rusia setelah pihak berwenang pendudukan menyerukan evakuasi warga sipil.

Sebuah analisis baru-baru ini oleh Institute for the Study of War, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Washington D.C., mengatakan bahwa keberhasilan dalam serangan balasan Kharkiv "menciptakan celah di dalam ruang informasi Rusia" dan "mengikis kepercayaan" pada komando Rusia.

Infografis Perang Dunia Ketiga
Perbesar
Apakah perang dunia ketiga akan terjadi? (trie yas/liputan6.com)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya