Resesi Ekonomi Eropa Bikin Cemas Asia Tenggara, Indonesia dan Tetangga Terdampak?

Oleh Hariz Barak pada 11 Sep 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 11 Sep 2022, 08:00 WIB
Ilustrasi bendera Uni Eropa (AFP Photo)
Perbesar
Ilustrasi bendera Uni Eropa (AFP Photo)

Liputan6.com, Jakarta - Negara-negara Asia Tenggara, yang sebagian besar menganggap Uni Eropa sebagai salah satu mitra dagang terbesar mereka, menyaksikan perlambatan ekonomi blok itu dengan campuran gentar dan peluang

Menjadi semakin jelas bagi sebagian besar ekonom bahwa Eropa akan menghadapi musim dingin ketidakpuasan yang brutal. Inflasi melonjak di sebagian besar wilayah, demikian seperti dikutip dari MSN News, Sabtu (10/9/2022).

Krisis energi, yang dipercepat oleh perang Ukraina, telah mendorong tagihan rumah tangga dan bisnis ke gagangnya, dan segalanya diperkirakan akan menjadi jauh lebih buruk di akhir tahun.

Krisis biaya hidup kemungkinan akan mengurangi konsumsi. Sebagian besar peramal memperkirakan ekonomi Eropa akan berkontraksi tahun ini.

JPMorgan Chase, sebuah bank, memperkirakan ekonomi zona euro akan berkontraksi 2% selama kuartal keempat sementara majalah Economist mengatakannya dalam sebuah artikel minggu lalu: "Resesi akan datang."

Negara-negara Asia Tenggara, yang sebagian besar menganggap UE sebagai salah satu dari empat mitra dagang terbesar mereka, mengawasi dengan campuran gentar dan peluang.

Resesi Eropa terutama akan berdampak pada ekspor barang dagangan, pariwisata, dan investasi Asia Tenggara, kata Tamara Henderson, ekonom Bloomberg Economics untuk kawasan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

"Semua ini kemungkinan akan lebih lemah untuk Asia Tenggara pada paruh kedua tahun 2022," catatnya.

Henderson mengatakan dia berharap untuk melihat pertumbuhan tahun-ke-tahun yang lebih lambat di bidang-bidang ini tetapi tidak "kontraksi langsung, sebagian karena efek dasar yang rendah dari pandemi."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Uni Eropa, Mitra Dagang Utama ASEAN

Ilustrasi bendera Uni Eropa di kantor pusatnya di Brussels (AP Photo)
Perbesar
Ilustrasi bendera Uni Eropa di kantor pusatnya di Brussels (AP Photo)

Negara-negara ASEAN mengekspor barang senilai sekitar €136 miliar ($136,8 miliar) ke UE pada tahun 2021, naik dari €120 miliar setahun sebelumnya, demikian menurut data UE. Negara-negara Uni Eropa menyumbang sekitar 15% dari semua investasi ke dalam di kawasan itu tahun lalu, menurut statistik ASEAN.

Wisatawan Eropa hanya menyumbang 5% dari semua pengunjung ke blok ASEAN pada tahun 2019, sebelum pandemi COVID. Tetapi mereka cenderung menjadi pembelanja yang lebih besar daripada turis dari negara-negara Asia Tenggara lainnya atau dari China, yang merupakan bagian terbesar dari perdagangan turis di kawasan itu, kata para analis.

Lebih dari sebelumnya, ketika negara-negara yang bergantung pada pariwisata di kawasan ini berusaha untuk membuat sektor ini kembali aktif dan berjalan, wisatawan Eropa musim dingin ini akan sangat penting.

Pada awal Maret, Maybank Malaysia memperingatkan dalam sebuah laporan bahwa limpahan perang Ukraina yang menyebabkan resesi di seluruh Eropa akan memiliki "kerusakan jaminan pada ASEAN."

IMF telah memangkas proyeksi pertumbuhan PDB 2022 globalnya dari 3,6% menjadi 3,2%, dan 2,9% untuk 2023. Pada bulan Juli, Bank Pembangunan Asia (ADB) merevisi perkiraannya untuk negara berkembang Asia, yang mencakup sebagian besar Asia Tenggara, turun dari 5,2% menjadi 4,6% untuk tahun 2022, dan dari 5,3% menjadi 5,2% untuk tahun 2023.

James Villafuerte, seorang ekonom senior di ADB, menunjukkan bahwa dampaknya akan sangat bervariasi di setiap negara. UE membeli seperlima dari ekspor Kamboja tahun lalu tetapi hanya 9% dari ekspor Indonesia, menurut data UE.

UE menyumbang sekitar 11% dari semua ekspor Vietnam dan sekitar sepersepuluh dari semua ekspor Malaysia. Ekspor Vietnam ke UE melonjak hampir 45% pada paruh pertama tahun ini, dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2021, demikian menurut data pemerintah Vietnam.

 


Apa yang Harus Dilakukan Asia Tenggara?

Bendera ASEAN
Perbesar
Ilustrasi (AFP)

Analis yang berbicara dengan DW mengatakan resesi Eropa tidak akan meninggalkan ekonomi Asia Tenggara di tali tetapi itu pasti akan melemahkan industri-industri utama, terutama karena mereka saat ini berada pada kurva pertumbuhan ke atas setelah pandemi.

Namun, situasinya akan jauh lebih mengerikan jika resesi Eropa ditambah dengan penurunan serupa di Amerika Serikat akhir tahun ini - yang tetap menjadi kemungkinan - dan kemerosotan yang berkelanjutan di China, terutama jika kebijakan "nol-COVID" tidak dicabut setelah kongres quinquennial Partai Komunis China yang akan datang pada pertengahan Oktober.

"Resesi di UE tentu akan merugikan ekspor ASEAN ke blok tersebut, tetapi ada kemungkinan besar bahwa pukulan ini akan dapat diabaikan dalam hal pertumbuhan ekspor secara keseluruhan," kata Miguel Chanco, kepala ekonom Emerging Asia di Pantheon Macroeconomics, sebuah konsultan yang berbasis di Inggris.

Analis menunjukkan bahwa resesi Eropa tidak akan terlalu berdampak pada fitur-fitur tertentu dari ekonomi regional. Negara-negara Asia Tenggara tidak bergantung pada impor dari benua itu, yang bernilai hanya € 80 miliar untuk seluruh kawasan ASEAN tahun lalu, kurang dari seperlima dari impornya dari China.

"Perlambatan terburuk China juga ada di belakangnya," kata Chanco, menambahkan bahwa peningkatan perdagangan dengan raksasa Asia itu agak bisa mengimbangi setiap penurunan perdagangan dengan UE.

 


Peluang?

Bendera ASEAN
Perbesar
Ilustrasi ASEAN. (Gunawan Kartapranata/Creative Commons)

Selain itu, Asia Tenggara mengalami ledakan permintaan domestik karena ekonomi mereka sepenuhnya dibuka kembali dari pandemi, kata Henderson. "Itu berarti pertumbuhan di sebagian besar Asia Tenggara harus lebih kuat pada tahun 2022 dibandingkan tahun lalu," sarannya.

"Negara-negara Asia Tenggara telah bekerja — dan terus bekerja — untuk mengembangkan basis ekspor yang lebih terdiversifikasi. Kawasan ini juga secara perlahan, tetapi pasti, menerapkan reformasi untuk memungkinkan integrasi ekonomi yang lebih dekat di dalam ASEAN untuk membantu melindungi dari guncangan eksternal," tambah Henderson.

"Seperti berdiri, arus perdagangan di Asia Tenggara sudah menyaingi yang dengan China. Dalam beberapa kasus, seperti Indonesia dan Filipina, ekspor bersih adalah bagian yang relatif kecil dari keseluruhan ekonomi," katanya.

Di sisi lain, beberapa negara Asia Tenggara bahkan dapat memperoleh manfaat dari tantangan UE, kata Chanco. Sebagai pengekspor minyak sawit terbesar di dunia, ekspor energi Indonesia akan sangat diminati pada musim dingin mendatang, dengan asumsi masih belum ada resolusi untuk perang antara Ukraina dan Rusia.

Ini juga merupakan eksportir utama batubara, meskipun untuk kedua kalinya tahun ini Jakarta melarang ekspor untuk melindungi pasokan domestik. Itu bisa berubah akhir tahun, terutama setelah UE bulan lalu memberlakukan larangan langsung impor batu bara Rusia.

Filippo Bortoletti, direktur negara untuk Vietnam di Dezan Shira &Associates, sebuah perusahaan penasihat bisnis, mencatat bahwa resesi Eropa bahkan mungkin melihat lebih banyak bisnis Eropa yang ingin berinvestasi dan pindah ke Asia Tenggara. "Merek-merek Eropa dapat menemukan peluang kehidupan dan pertumbuhan baru dengan berinvestasi di salah satu pasar dengan pertumbuhan tercepat... di dunia," imbuhnya.


Simak infografis berikut:

Infografis Maskapai Indonesia di Langit Eropa
Perbesar
3 Maskapai Indonesia Keluar dari 'Daftar Hitam' Uni Eropa (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya