New York Cabut Aturan Pakai Masker di Transportasi Umum Setelah Diterapkan 28 Bulan

Oleh Resha Febriyana Putri pada 08 Sep 2022, 16:39 WIB
Diperbarui 08 Sep 2022, 16:39 WIB
New York mengembalikan mandat masker saat kasus melonjak
Perbesar
Orang-orang mengantre di tempat pengujian COVID-19 di Times Square, New York, Senin (13/12/2021). Wajib masker di semua tempat umum dalam ruangan di negara bagian New York mulai berlaku pada Senin ketika para pejabat menghadapi lonjakan kasus COVID-19 dan rawat inap. (AP Photo/Seth Wenig)

Liputan6.com, New York - New York mengakhiri mandat pandemi COVID-19 -- yang sudah diterapkan selama 28 bulan --  yang mewajibkan masker di transportasi umum, kata Gubernur Kathy Hochul.

"Saat ini masker tidak lagi diperlukan di bandara dan transportasi umum," tambahnya seperti dikutip dari laporan BBC, Kamis (8/9/2022).

Pemerintah mengumumkan aturan wajib mengenakan masker pada bulan April 2020, saat Virus Corona itu menyebar ke seluruh Kota New York.

Tapi sekarang memakai masker akan menjadi opsional, kata gubernur, mengutip panduan terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

"Kita harus mengembalikan keadaan normal dalam hidup kita," kata Hochul. "Masker dianjurkan tetapi opsional."

Dia menambahkan bahwa New York berada dalam posisi yang jauh lebih kuat karena turunnya infeksi Virus Corona COVID-19 dan tingkat rawat inap. "Itu selalu menjadi pengingat yang terlihat bahwa ada sesuatu yang tidak normal di sini, dan ada untuk alasan yang tepat. Hal ini melindungi kesehatan dan sekarang kita berada di tempat yang jauh berbeda."

Persyaratan bermasker juga dicabut untuk tempat penampungan tunawisma dan penjara, kata gubernur.

Namun, masker masih diperlukan di panti jompo, rumah sakit, dan fasilitas perawatan kesehatan lainnya yang dilisensikan oleh negara bagian.

Pada bulan April, Presiden Joe Biden memutuskan untuk berhenti memberlakukan aturan penggunaan masker secara nasional pada transportasi umum setelah seorang hakim federal di Florida memutuskan bahwa arahan tersebut melanggar hukum, tetapi New York memutuskan untuk tetap melanjutkan aturan tersebut.

Banyak warga New York yang kemudian mulai mengabaikan aturan tersebut meskipun ada kepatuhan yang meluas di awal pandemi.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Mengakhiri Penggunaan Masker

Kasus Corona AS Tembus Angka 6 Juta
Perbesar
Orang-orang dengan masker dan pelindung wajah berjalan di Times Square di New York, Amerika Serikat (AS), 31 Agustus 2020. Jumlah kasus COVID-19 di AS melampaui angka 6 juta pada Senin (31/8), menurut Center for Systems Science and Engineering (CSSE) di Universitas Johns Hopkins. (Xinhua/Wang Ying)

Janno Lieber, kepala eksekutif Otoritas Transportasi Metropolitan, mengatakan pada konferensi pers bahwa "semakin sulit untuk membenarkan dan menegakkan persyaratan memakai masker karena begitu banyak kota dan begitu banyak tempat lain yang terbuka".

Pada saat itu, New York adalah pusat pandemi COVID-19 di AS.

Ada lebih dari 6 juta kasus di New York dan 71.222 orang telah kehilangan nyawa mereka karena virus tersebut, menurut data dari Universitas Johns Hopkins.

Sekitar 78% dari populasi negara bagian telah divaksinasi penuh. Namun, kepatuhan masyarakat sangatlah minim - untuk membuatnya lebih ringan.

Apa pun alasan kesehatan dari keputusannya, langkah Kathy Hochul untuk mengakhiri kewajiban memakai masker tidak mengejutkan mengingat fakta-fakta di lapangan. Kepatuhan terhadap aturan tersebut telah menjadi sorotan, untuk membuatnya lebih baik, selama berbulan-bulan.

Para pelanggar aturan biasanya menerima tatapan sinis atau diberi peringatan. Tetapi minggu ini - ketika para penumpang yang menghadapi imbauan baru untuk kembali ke kantor berdesak-desakan di gerbong kereta bawah tanah - mungkin separuh dari mereka bermasker, dan orang-orang sudah tidak banyak membedakan antara yang bermasker dan yang tidak bermasker.

Faktanya, bagi sebagian orang, kejutan terbesar dari pengumuman mengenai aturan tidak perlu memakai masker lagi, mungkin karena aturan tersebut masih berlaku, ketika banyak aturan lain telah lama berakhir.

 

 


Penggunaan Masker di Singapura Mulai Dilonggarkan

Seorang pengunjung, yang mengenakan masker pelindung di tengah kekhawatiran tentang penyebaran Virus Corona COVID-19, berjalan di sepanjang Merlion Park di Singapura pada 17 Februari 2020. (Roslan RAHMAN / AFP)
Perbesar
Seorang pengunjung, yang mengenakan masker pelindung di tengah kekhawatiran tentang penyebaran Virus Corona COVID-19, berjalan di sepanjang Merlion Park di Singapura pada 17 Februari 2020. (Roslan RAHMAN / AFP)

Sebelumnya Singapura sudah lebih dahulu memberlakukan aturan pelonggaran mengenakan masker. Pada Senin, 29 Agustus 2022, warga di Singapura sudah tidak diharuskan lagi memakai masker kecuali jika sedang berada di transportasi umum dan fasilitas kesehatan.

Dilansir dari Channel News Asia, Senin (29/8/22), setelah Menteri Kesehatan mengumumkan pada 24 Agustus tentang aturan pelonggaran penggunaan masker yang tidak lagi diperlukan kecuali dalam beberapa tempat yang diperlukan.

Karena situasi pandemi yang mulai membaik di Singapura, penggunaan masker akan menjadi opsional mulai Senin ini hingga seterusnya, kata Kementrian Kesehatan Singapura.

Mulai dari hari ini, penggunaan masker tidak lagi diperlukan untuk di dalam ruangan, dengan pengecualian tempat-tempat tersebut sebagai lokasi layanan vital yang sempit dan padat dan sering dikunjungi oleh mereka yang rentan.

Warga Singapura juga masih harus memakai masker saat mereka hendak bepergian, khususnya di kereta api (MRT dan LRT) dan bus umum. Di fasilitas transportasi umum dalam ruangan juga mereka harus tetap menggunakan masker.

Pengumuman terkait hal tersebut muncul beberapa hari setelah Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan pada pidatonya, bahwa selama Rapat Umum Nasional tahunan, Pemerintah akan melonggarkan aturan pemakaian masker dengan tujuan “to prevent people from getting tired”.

Lalu, Kementrian Kesehatan Singapura selanjutnya menjelaskan lebih lanjut terkait dengan kebijakan ini dan menjelaskan bahwa masker masih akan diperlukan dalam beberapa hal, berikut beberapa hal yang perlu Anda ketahui terkait atruan penggunaan masker terbaru di Singapura:

Selengkapnya di sini...


Malaysia Cabut Aturan Penggunaan Masker di Dalam Ruangan

Kasus COVID-19 di Malaysia Tembus 2 Juta
Perbesar
Orang-orang yang memakai masker menyeberang jalan di luar pusat perbelanjaan, di tengah wabah COVID-19 di Kuala Lumpur, Malaysia, Selasa (14/9/2021). Kementerian Kesehatan Malaysia melaporkan total kasus Covid-19 mencapai 2.011.440 pada hari ini, Selasa (14/9). (AP Photo/Vincent Thian)

Kemudian disusul oleh Malaysia, pemerintah Malaysia mencabut mayoritas aturan masker di dalam ruangan. Syarat dan ketentuan masih berlaku dalam kondisi tertentu. Pencabutan ini terjadi tak lama setelah Singapura melonggarkan aturan masker juga.

"Masker di dalam ruangan akan menjadi opsional efektif secepatnya," ujar Menteri Kesehatan Malaysia Khairy Jamaluddin, berdasarkan laporan Channel News Asia, Rabu (7/9/2022).

Pada Mei 2022, Malaysia sudah mencabut aturan masker luar ruangan.

Masker masih wajib bagi pengidap COVID-19, kendaraan umum, dan fasilitas-fasilitas kesehatan. Transportasi umum termasuk transportasi online, penerbangan, taksi, dan kereta api.

Warga sangat disarankan untuk menggunakan masker ketika suasana indoor yang ramai. Lebih lanjut, orang dengan risiko tinggi, sakit, bergejala, atau individu yang berinteraksi dengan kelompok rentan juga diminta untuk memakai masker,

Pemilik tempat usaha diberikan hak untuk memutuskan apakah menerapkan aturan bermasker di tempat masing-masing.

Tetap Diminta Pakai Masker

Masker memang sudah tidak wajib, akan tetapi Kementerian Kesehatan meminta masyarakat agar tetap menggunakan masker agar mengurangi penyebaran COVID-19.

Berdasarkan data situs Kementerian Kesehatan Malaysia, kasus harian di Negeri Jiran berada di kisaran 1.000 hingga 2.000 kasus.

Pada 2 September 2022, Malaysia mencatat 2.238 kasus baru, sementara pada 5 September 2022 ada 1.486 kasus baru. Hingga 5 September 2022, jumlah kasus aktif ada di atas 27 ribu kasus.

Angka kasus tersebut sudah jauh menurun dari awal tahun 2022 ketika kasus harian corona di Malaysia sempat tembus 30 ribu sehari. 

Selengkapnya di sini...

Infografis Benarkah Covid-19 Bisa Menyebar Melalui Makanan? (Liputan6.com/Niman)
Perbesar
Infografis Benarkah Covid-19 Bisa Menyebar Melalui Makanan? (Liputan6.com/Niman)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya