9 September 2016: Korea Utara Uji Coba Nuklir ke-5 Berkekuatan Seperti Gempa 5,3 SR

Oleh Resha Febriyana Putri pada 09 Sep 2022, 06:00 WIB
Diperbarui 09 Sep 2022, 06:00 WIB
Operation Crossroads
Perbesar
Amerika Serikat melakukan uji coba dampak bom nuklir pada kapal perang yang dinamakan Operation Crossroads (Wikipedia)

Liputan6.com, Pyongyang - Pada 9 September 2016, Korea Utara mengatakan telah berhasil melakukan uji coba nuklir kelimanya, yang terus menentang resolusi PBB. Getaran yang berkekuatan 5,3 SR sebelumnya telah terdeteksi di dekat lokasi uji coba nuklirnya.

Korea Selatan meyakini bahwa ini adalah uji coba terbesar yang pernah dilakukan Korea Utara, meningkatkan kekhawatiran bahwa Korea Utara telah membuat kemajuan nuklir yang signifikan.

Presiden Korea Selatan Park Geun-hye menyebutnya sebagai tindakan "penghancuran diri" yang menunjukkan "kecerobohan maniak" dari Kim Jong-un. AS memperingatkan "konsekuensi serius".

Kementerian luar negeri China mengatakan Beijing dengan tegas menentang uji coba tersebut dan mendesak Korea Utara untuk menghindari tindakan lebih lanjut yang akan memperburuk situasi.

Dilansir dari BBC, Korea Utara dilarang oleh PBB untuk melakukan uji coba teknologi nuklir atau rudal yang telah terkena lima rangkaian sanksi PBB sejak uji coba pertamanya pada tahun 2006.

Korea Utara mengatakan bahwa uji coba terakhir adalah " nuklir hulu ledak yang telah distandarisasi untuk dapat dipasang pada roket balistik strategis".

Perkiraan hasil ledakan terbaru itu bervariasi. Militer Korea Selatan mengatakan bahwa ledakan itu sekitar 10 kiloton, sehingga membuatnya disebut "uji coba nuklir terkuat" yang pernah dilakukan oleh Korea Utara. Pakar lain mengatakan indikasi awal menunjukkan 20 kiloton atau lebih.

Bom yang dijatuhkan oleh AS di Hiroshima pada tahun 1945 memiliki hasil sekitar 15 kiloton.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Kekhawatiran Negara Lain

FOTO: Melihat Situasi Perbatasan Korea Selatan - Korea Utara
Perbesar
Kendaraan militer Korea Selatan melewati pagar kawat berduri dekat perbatasan dengan Korea Utara di Paju, Korea Selatan, Rabu (5/1/2022). Peluncuran rudal balistik Korea Utara dinilai menjadi sinyal Pyongyang tidak tertarik untuk kembali dengan pembicaraan denuklirisasi. (AP Photo/Ahn Young-joon)

Presiden Park, yang mempersingkat kunjungannya ke luar negeri kala itu, mengatakan bahwa uji coba tersebut merupakan "tantangan besar" bagi komunitas internasional yang "hanya akan menghasilkan lebih banyak sanksi dan isolasi" bagi Korea Utara.

"Provokasi semacam itu akan semakin mempercepat jalannya menuju penghancuran diri," katanya.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengatakan negaranya "sama sekali tidak dapat memaafkan" uji coba semacam itu dan akan "memprotes dengan tegas" ke Pyongyang.

"Pengembangan nuklir Korea Utara menjadi ancaman serius bagi keselamatan Jepang dan sangat merusak perdamaian dan keamanan kawasan dan komunitas internasional," katanya.

Gedung Putih mengatakan Presiden Barack Obama telah berbicara dengan Park dan Abe setelah uji coba terbaru.

Sebuah pernyataan dari sekretaris pers Josh Earnest mengatakan bahwa Obama telah "menegaskan kembali komitmen AS yang tak terpatahkan terhadap keamanan sekutu kami di Asia dan di seluruh dunia".

 


Korea Utara adalah Masalah

Korea Utara yang bersenjata nuklir telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kritikus lainnya.
Perbesar
Korea Utara yang bersenjata nuklir telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kritikus lainnya. (Foto: AFP / Ed Jones)

Setelah uji coba keempat pada bulan Januari, China setuju untuk menjatuhkan sanksi PBB yang lebih ketat. Sanksi selanjutnya yang lebih ketat mungkin masih bisa dilakukan, seperti memblokir ekspor bahan bakar minyak ke Korea Utara.

Itu akan menjadi langkah drastis yang dapat menghentikan perekonomian dan menyebabkan penderitaan serius bagi rakyat biasa.

China dan AS semakin berselisih karena China menegaskan dirinya di Asia Timur.

Intinya China tidak menginginkan runtuhnya rezim di Pyongyang jika hal itu menyebabkan kekosongan kekuasaan yang kacau, yang mungkin diisi oleh AS dan sekutunya.

"Presiden mengindikasikan bahwa dia akan terus berkonsultasi dengan sekutu dan mitra kami di hari-hari mendatang untuk memastikan tindakan provokatif dari Korea Utara dipenuhi dengan konsekuensi serius."

Kementerian luar negeri China mengatakan akan mengajukan protes diplomatik. Pernyataannya berbunyi: "Hari ini, (Korea Utara) kembali melakukan uji coba nuklir meskipun ada penentangan internasional yang meluas - pemerintah Tiongkok dengan tegas menentang uji coba tersebut."

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menyatakan "keprihatinan serius", dan menambahkan: "Resolusi Dewan Keamanan PBB harus dipatuhi dengan ketat."

Yukiya Amano, kepala Badan Energi Atom Internasional, mengatakan bahwa uji coba itu "jelas melanggar berbagai resolusi Dewan Keamanan PBB dan sama sekali mengabaikan tuntutan berulang dari komunitas internasional. Ini adalah tindakan yang sangat mengganggu dan disesalkan".

Uji coba yang sudah lama diharapkanKorea Utara sering menggunakan tanggal-tanggal penting nasional sebagai kesempatan untuk menunjukkan kekuatan militer. Hari Jumat adalah Hari Nasionalnya, di mana mereka merayakan berdirinya rezim saat ini.

Uji coba itu pertama kali terdeteksi sebagai gempa berkekuatan 5,3 SR pada Jumat pagi di timur laut Korea Utara, dekat dengan lokasi uji coba nuklir bawah tanah Punggye-ri.

 


Memproduksi Sesuka Hati

Korea Utara Resmi Membongkar Situs Uji Coba Nuklir
Perbesar
Korea Utara meledakkan situs uji nuklir yang terletak di Punggye-ri, Kamis (24/5). Selain itu, penghancuran tersebut terjadi jelang pertemuan antara Presiden AS Donald Trump dan Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un. (Korea Pool/Yonhap via AP)

Uji coba terakhir Korea Utara pada bulan Januari memiliki hasil sekitar 6-8 kiloton. Pyongyang mengatakan itu adalah bom hidrogen, yang menggunakan fusi nuklir, meskipun banyak analis yang meragukan klaim itu.

Korea Utara mengatakan bahwa uji coba terbarunya menunjukkan mereka kini dapat memproduksi "sesuka hati, dan sebanyak yang diinginkan, berbagai hulu ledak nuklir yang lebih kecil, lebih ringan, dan beragam dengan daya serang yang lebih tinggi" untuk digunakan pada roket balistik.

Klaim Korea Utara tentang hulu ledak nuklir "miniatur" belum pernah dikonfirmasi secara independen.

Dalam beberapa bulan terakhir, Korea Utara telah melakukan serangkaian peluncuran rudal balistik - beberapa di antaranya mencapai perairan Jepang - dan telah melepaskan retorika agresif yang meningkat, mengancam serangan nuklir terhadap musuh-musuhnya.

Korea Utara juga telah dibuat marah oleh rencana AS dan Korea Selatan untuk memasang sistem pertahanan anti-rudal di Korea Selatan yang juga merupakan bagian dari latihan militer gabungan tahunan besar-besaran sekutu, yang masih berlangsung.

 

infografis nuklir korea utara
Perbesar
AS meradang Korut terus bikin senjata nuklir (abdillah/liputan6,com)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya