PM Inggris Liz Truss Telepon Zelensky, Janji Dukung Ukraina Lawan Rusia

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 07 Sep 2022, 12:38 WIB
Diperbarui 07 Sep 2022, 12:44 WIB
Mengenal Lebih Dekat Sosok Perdana Menteri Inggris Terpilih, Liz Truss
Perbesar
Liz Truss mengenyam pendidikan tinggi di Oxford. (Instagram/@Elizabeth.truss.mp)

Liputan6.com, London - Perdana Menteri baru Inggris Liz Truss pada Selasa (6/9) menjanjikan dukungan penuhnya ke Ukraina dalam panggilan telepon kepada Presiden Volodymyr Zelensky, tak lama setelah menjabat.

"Dalam panggilan telepon pertamanya dengan seorang mitra sejak menjadi Perdana Menteri, dia menegaskan kepada pemimpin Ukraina soal dukungan penuhnya, dan Ukraina dapat bergantung pada bantuan Inggris untuk jangka panjang," kata seorang juru bicara.

Dikutip dari laman NDTV, Rabu (7/9/2022) mereka juga membahas "kebutuhan untuk memperkuat keamanan global dan langkah-langkah yang diperlukan untuk memotong dana yang memicu mesin perang," kata juru bicara itu.

"Para pemimpin menyesalkan upaya Putin untuk mempersenjatai sumber daya energi miliknya, dan Perdana Menteri mengatakan pemerasan Rusia tidak akan menghalangi Barat untuk memastikan Putin gagal."

Inggris telah menjadi sekutu setia Ukraina sejak Rusia melancarkan invasi pada 24 Februari 2022.

London telah menyalurkan perangkat militer, pendanaan, dan sumber daya pelatihan ke pasukan Kiev yang sekarang bertempur di selatan dan timur negara itu.

Menhan Inggris Sebut Rusia Semakin Sulit untuk Menduduki Ukraina

Menteri Pertahanan Inggris mengatakan bahwa Rusia sekarang tidak mungkin berhasil menduduki Ukraina.

Menhan Ben Wallace mengatakan bahwa invasi Rusia ke Ukraina telah "goyah" dan "mulai gagal", ketika ia menjanjikan lebih banyak dukungan keuangan dan militer untuk pertahanan negara Eropa timur itu, demikian seperti dikutip dari MSN News, Sabtu (12/8/2022).

Denmark bergabung dengan Inggris dalam menawarkan lebih banyak bantuan ke Ukraina pada sebuah konferensi di Kopenhagen pada hari Kamis, yang diselenggarakan bersama oleh Wallace.

Menteri Pertahanan mengatakan penting untuk memahami bahwa pertempuran dan hilangnya nyawa masih terjadi, tetapi menambahkan Rusia "mulai gagal di banyak bidang".

Dia menambahkan: "Mereka telah gagal sejauh ini dan tidak mungkin pernah berhasil menduduki Ukraina.

"Invasi mereka telah goyah dan terus-menerus dimodifikasi ulang sejauh mereka benar-benar hanya berfokus di bagian selatan dan di timur, sangat jauh dari apa yang disebut operasi khusus tiga hari mereka.

"Tiga hari sekarang lebih dari 150 hari dan hampir enam bulan, dengan kerugian besar yang signifikan dari kedua peralatan dan memang personel Rusia."

Menteri Pertahanan juga mengatakan: "Presiden Putin akan berjudi pada Agustus, datang beberapa bulan, kita semua akan bosan dengan konflik dan komunitas internasional akan pergi ke arah yang berbeda. Nah, hari ini adalah bukti sebaliknya.

"Kami telah keluar dari pertemuan ini dengan lebih banyak janji keuangan, lebih banyak janji pelatihan dan lebih banyak janji bantuan militer, semuanya dirancang untuk membantu Ukraina menang, untuk membantu Ukraina membela kedaulatannya dan memang untuk memastikan bahwa ambisi Presiden Putin gagal di Ukraina sebagaimana mestinya."

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Pasokan Senjata Berlanjut, Stok Menipis

Petani Ukraina Berisiko Tewas di Ladang yang Dipenuhi Bom
Perbesar
Asap mengepul setelah ledakan selama misi penjinakan ranjau oleh anggota tim penjinak ranjau dari Layanan Darurat Negara Ukraina di dekat desa Hryhorivka, Wilayah Zaporizhzhia, di tengah invasi Rusia pada 5 Mei 2022. Musim tanam tahun ini petani membutuhkan lebih dari bahan bakar dan pupuk. Kini, mereka juga membutuhkan jaket antipeluru dan ranjau untuk menghancurkan bom yang tersebar di ladang mereka. (Dimitar DILKOFF / AFP)

Wallace mengatakan sekutu harus segera mulai membeli senjata dari negara lain atau "memesan di pabrik untuk meningkatkan pasokan amunisi ke Ukraina" karena stok cadangan mereka sendiri habis.

Kementerian Pertahanan sebelumnya mengkonfirmasi akan mengirim lebih banyak senjata ke Ukraina untuk membantunya bertahan dari invasi Rusia.

Ini termasuk sistem roket multi-peluncuran, serta rudal berpemandu presisi yang dapat menyerang target hingga 50 mil jauhnya, yang dirancang untuk bertahan melawan artileri berat Rusia.

Inggris dan komunitas internasional tetap menentang perang ilegal ini dan akan berdiri bahu-membahu, memberikan bantuan militer defensif kepada Ukraina untuk membantu mereka bertahan melawan invasi Putin

Wallace mengatakan: "Dukungan berkelanjutan kami mengirimkan pesan yang sangat jelas: Inggris dan komunitas internasional tetap menentang perang ilegal ini dan akan berdiri bahu-membahu, memberikan bantuan militer defensif ke Ukraina untuk membantu mereka bertahan melawan invasi Putin."

Pasukan Ukraina telah dilatih di Inggris tentang cara menggunakan peluncur, dan Inggris juga telah berkomitmen untuk melatih 10.000 tentara Ukraina dalam keterampilan medan perang infanteri selama beberapa bulan mendatang.

Kanada, Denmark, Swedia, Finlandia, dan Belanda semuanya telah mengumumkan bahwa mereka akan mendukung program ini.

Inggris sebelumnya telah memasok Ukraina dengan berbagai senjata, termasuk peluncur rudal anti-tank NLAW, yang dianggap berperan penting dalam pertahanan awal melawan invasi Moskow.

Itu terjadi ketika Dana Internasional untuk Ukraina telah diperluas, dengan £ 250 juta dari total £ 1 miliar yang diberikan oleh Inggris untuk menyediakan peralatan militer dan dukungan lainnya kepada angkatan bersenjata.

Ini akan memastikan penyediaan senjata baru dan pemeliharaan serta perbaikan kit yang ada.


Inggris Kirim Drone Bawah Laut ke Ukraina untuk Bersihkan Ranjau Rusia

FOTO: Tentara Ukraina Tembaki Posisi Rusia Gunakan Howitzer M777 Pasokan AS
Perbesar
Tentara Ukraina bersiap menembaki posisi Rusia menggunakan howitzer M777 pasokan Amerika Serikat di wilayah Kharkiv, Ukraina, 14 Juli 2022. Invasi Rusia ke Ukraina telah memasuki hari ke-141. (AP Photo/Evgeniy Maloletka)

Kementerian Pertahanan Inggris mengumumkan pada hari Sabtu bahwa mereka mengirim drone bawah air ke Ukraina untuk membersihkan garis pantainya dari ranjau dengan tujuan membersihkan rute pasokan makanan, yang terperangkap selama berbulan-bulan karena invasi Rusia.

Personel Ukraina di Inggris akan dilatih dalam penggunaan mesin di perairan lepas pantai Ukraina, demikian seperti dikutip dari MSN News, Minggu (28/8/2022).

Portofolio pertahanan telah menetapkan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan mengirim, khususnya, enam kendaraan pemburu ranjau otonom.

"Tiga di antaranya akan diperoleh dari saham Inggris, tiga lainnya akan dibeli dari industri," bunyi missive tersebut.

Kendaraan otonom ini akan dirancang untuk digunakan di lingkungan pantai dangkal, karena mereka beroperasi secara efektif di 100 meter teratas.

Angkatan Bersenjata Ukraina dapat -- dengan drone ini -- mendeteksi, menemukan, dan mengidentifikasi ranjau menggunakan serangkaian sensor.


Bantuan Penting

Rudal Rusia Hantam Depot Minyak Ukraina
Perbesar
Asap mengepul setelah serangan rudal Rusia menghantam depot minyak di kota Vasylkiv di luar Kiev, Ukraina (27/2/2022). Menteri luar negeri Ukraina mengatakan pada 27 Februari, bahwa Kyiv tidak akan menyerah pada pembicaraan dengan Rusia mengenai invasinya. (AFP/Dimitar Dilkof)

Menteri Pertahanan Ben Wallace telah meyakinkan bahwa peralatan dan pelatihan ini "sangat penting" untuk membuat perairan ini "aman."

"Upaya sinis Rusia untuk menahan pasokan pangan dunia tidak boleh dibiarkan berhasil," katanya.

Eksekutif Inggris menuduh Moskow memiliterisasi makanan dengan menghancurkan pertanian Ukraina dan memblokade pelabuhan Laut Hitam untuk mencegah pengiriman ke seluruh dunia.

Pasokan telah dilanjutkan menyusul kesepakatan yang dinegosiasikan oleh PBB dan Turki dengan Kiev dan Moskow.

Namun, Kementerian Pertahanan Inggris telah mengindikasikan bahwa upaya untuk mengeluarkan makanan dari negara itu terus terhambat oleh ranjau laut pasukan Rusia.

Kepala Staf Angkatan Laut Inggris, Laksamana Sir Ben Key, telah menyatakan bahwa "pelatihan ini adalah demonstrasi kuat lainnya dari komitmen berkelanjutan Inggris terhadap Ukraina saat berjuang untuk mempertahankan negaranya dan mengusir agresi Rusia."

Infografis Rencana Kunjungan Jokowi ke Ukraina-Rusia di Tengah Konflik
Perbesar
Infografis Rencana Kunjungan Jokowi ke Ukraina-Rusia di Tengah Konflik (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya