Segudang PR untuk Liz Truss pada Hari Pertama Sebagai PM Inggris

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 06 Sep 2022, 13:09 WIB
Diperbarui 06 Sep 2022, 13:12 WIB
Liz Truss dan suaminya Hugh O'Leary
Perbesar
Pemimpin Partai Konservatif baru dan Perdana Menteri terpilih Inggris Liz Truss (kiri) bereaksi di samping suaminya Hugh O'Leary ketika dia mendengar pengumuman pemenang kontes kepemimpinan Partai Konservatif di pusat kota London pada 5 September 2022. (STEFAN ROUSSEAU / POOL / AFP)

Liputan6.com, London - Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss memenangkan kontes kepemimpinan Partai Konservatif pada Senin 5 September dan akan menggantikan Boris Johnson sebagai perdana menteri baru negara itu. Dalam putaran kedua, Truss (47) mengalahkan mantan Menteri Keuangan Rishi Sunak dengan memenangkan sekitar 57,4 persen suara anggota Partai Konservatif.

Dikutip dari laman Xinhua, Selasa (6/9/2022) Pemungutan suara berlangsung sebulan setelah Johnson dipaksa mundur menyusul dorongan pengunduran diri atas kepemimpinannya yang dilanda skandal.

Serah terima resmi dijadwalkan hari ini setelah Truss dan Johnson bertemu Ratu Elizabeth II, yang tinggal di Balmoral di Skotlandia.

Truss akan menjadi wanita ketiga yang menjaba PM Inggris setelah Margaret Thatcher dan Theresa May. Dia menghadapi tugas untuk mengatasi krisis biaya hidup yang memburuk dan menangani pengaturan Brexit tentang Irlandia Utara guna menghindari permusuhan dengan UE.

"Saya akan menyampaikan rencana berani untuk memotong pajak dan menumbuhkan ekonomi kita. Saya akan mengatasi krisis energi, menangani tagihan energi masyarakat, tetapi juga menangani masalah jangka panjang yang kita miliki tentang pasokan energi," katanya dalam pidato kemenangan.

Berikut sejumlah PR besar bagi Liz Truss sebagai perdana menteri Inggris;

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


1. Krisis Biaya Hidup

Perdana Menteri Inggris Liz Truss.
Perbesar
Perdana Menteri Inggris Liz Truss. Dok: @trussliz

Sejak musim dingin 2021, inflasi Inggris terus meningkat dan berturut-turut mencapai level tertinggi. Data resmi menunjukkan Indeks Harga Konsumen naik 10,1 persen pada Juli 2022, jauh di atas target 2 persen yang ditetapkan oleh Bank of England.

Bank sentral memproyeksikan bulan lalu bahwa harga energi yang lebih tinggi akan mendorong inflasi Inggris menjadi 13 persen pada kuartal keempat tahun ini dan inflasi kemungkinan akan tetap pada tingkat yang sangat tinggi sepanjang tahun 2023.

Regulator energi negara itu mengatakan pada akhir Agustus bahwa batas harga energi akan naik 80 persen menjadi 3.549 pound (sekitar 4.077 dolar AS) per tahun untuk rata-rata rumah tangga mulai Oktober.

Ketika jutaan orang di Inggris menghadapi prospek tagihan yang meningkat, Keith Baker, seorang peneliti bahan bakar dan kebijakan energi di Universitas Glasgow Caledonian, mengatakan kepada Xinhua bahwa negara itu dapat menghadapi krisis terburuk sejak masa Pemogokan Umum tahun 1926.

"Kami sekarang berada di wilayah yang benar-benar menakutkan dan tidak diketahui. Kami tidak tahu berapa banyak tingkat hipotek akan naik, kami tidak tahu berapa banyak harga pangan akan naik, tetapi kami melihat tren yang pasti mengarah ke sana. Tidak ada tanda-tanda akan berubah. Bahkan, ada tanda-tanda akan semakin buruk," kata Baker.

Stuart Wilks-Heeg, pakar politik di University of Liverpool, mengatakan kepada Xinhua bahwa Truss sebagai perdana menteri mungkin akan menghadapi "tantangan kebijakan terbesar yang pernah dihadapi perdana menteri setidaknya sejak tahun 1970-an."

Truss telah berkampanye untuk memotong pajak, deregulasi dan memprioritaskan pertumbuhan ekonomi, tetapi para ahli meragukan bahwa ini akan cukup efektif, mengingat parahnya situasi. Bank of England memperkirakan bulan lalu bahwa Inggris akan memasuki resesi lima kuartal yang dimulai pada tiga bulan terakhir tahun 2022.

"Dia datang ke dalam konteks yang hampir belum pernah terjadi sebelumnya dalam politik Inggris modern. Ini adalah situasi yang sangat menantang. Dia belum menunjukkan kepada saya bahwa dia punya jawaban atas masalah yang kita hadapi," kata Wilks-Heeg.

 


2. Irlandia Utara

Liz Truss (AFP)
Perbesar
Liz Truss (AFP)

Perselisihan tentang Protokol Irlandia Utara -- aturan yang mengatur pengaturan perdagangan pasca-Brexit untuk Irlandia Utara -- telah membuat tegang hubungan Inggris dengan UE, memicu kekhawatiran perang dagang jika Truss melanjutkan RUU kontroversialnya.

Protokol Irlandia Utara adalah solusi perdagangan yang disepakati oleh London dan Brussel untuk mencegah perbatasan keras antara Irlandia Utara dan Republik Irlandia tetangga setelah Brexit.

Di bawah protokol tersebut, Irlandia Utara adalah bagian dari wilayah pabean Inggris tetapi tunduk pada kode bea cukai Uni Eropa, aturan pajak pertambahan nilai (PPN) dan aturan pasar tunggal untuk barang.

Namun, perbatasan Laut Irlandia secara de facto dibuat antara daratan Inggris dan Irlandia Utara, yang berarti barang-barang yang diangkut ke dan dari Irlandia Utara tunduk pada kontrol perbatasan.

Partai Persatuan Demokratik pro-Brexit Irlandia Utara telah menuntut penghapusan atau penggantian protokol sebagai prasyarat untuk duduk di majelis dan membentuk pemerintahan devolusi.

Uni Eropa memperingatkan Truss pekan lalu bahwa mereka tidak akan berpartisipasi dalam pembicaraan dengan Inggris mengenai reformasi Protokol Irlandia Utara kecuali dia tak menggunakan RUU itu. Namun, dia dilaporkan berencana untuk mengesampingkan protokol bahkan sebelum RUU itu melewati parlemen Inggris dengan mengaktifkan Pasal 16, mekanisme darurat perjanjian, ketika dia menjadi perdana menteri.

 


3. Prospek Premiership

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss dan mantan kanselir menteri keuangan Rishi Sunak, pesaing untuk menjadi perdana menteri negara berikutnya dalam debat capres. (AFP)
Perbesar
Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss dan mantan kanselir menteri keuangan Rishi Sunak, pesaing untuk menjadi perdana menteri negara berikutnya dalam debat capres. (AFP)

Tantangan-tantangan yang menakutkan ini, jika tidak ditangani dengan benar, dapat menghancurkan jabatan perdana menteri Truss, beberapa ahli memperingatkan.

"Lebih luas lagi, negara ini berada dalam situasi yang sangat sulit. Bukan hanya krisis energi. Hampir setiap layanan publik berjuang. Ada pemogokan di semua jenis industri. Potensi ini akan memberi tantangan bagi Liz Truss," kata Wilks-Heeg.

Wilks-Heeg menambahkan bahwa Johnson mungkin mencoba untuk kembali jika kepemimpinan Truss salah.

"Dia (Johnson) bisa sukses dalam hal itu, mengingat kurangnya pesaing lain dan mengingat popularitasnya yang terus berlanjut di dalam partai," katanya.

Namun, Profesor Iain Begg dari London School of Economics and Political Science percaya kemungkinan Truss digulingkan sebelum pemilihan umum berikutnya pada tahun 2024 sangat rendah.

"Saya telah melihat saran bahwa dia mungkin menghadapi tantangan kepemimpinan yang sangat cepat. Saya agak meragukannya. Saya tidak berpikir Partai Konservatif akan mengalami kejang-kejang lagi, mengetahui seberapa dekat mereka dengan pemilihan umum. Jadi dia mungkin aman sampai pemilihan umum," kata Begg.

Infografis Varian Baru Virus Corona Hantui Inggris. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Varian Baru Virus Corona Hantui Inggris. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya