Sosok Liz Truss PM Inggris yang Baru, Putri Seorang Profesor Matematika

Oleh Anissa Rizky Alfiyyah pada 05 Sep 2022, 19:58 WIB
Diperbarui 05 Sep 2022, 19:58 WIB
PM Inggris yang baru, Liz Truss berbicara setelah memenangkan kontes kepemimpinan Partai Konservatif di Queen Elizabeth II Center di London, Senin, 5 September 2022. (AP/Frank Augstein)
Perbesar
PM Inggris yang baru, Liz Truss berbicara setelah memenangkan kontes kepemimpinan Partai Konservatif di Queen Elizabeth II Center di London, Senin, 5 September 2022. (AP/Frank Augstein)

Liputan6.com, London- Liz Truss merupakan kandidat favorit yang diprediksi menggantikan Boris Johnson sebagai Perdana Menteri Inggris, sekaligus pemimpin Partai Konservatif.

Truss telah mengalahkan enam saingannya dalam serangkaian pemungutan suara di antara Anggota Parlemen Konservatif (MP) dan mengalahkan mantan kepala Departemen Keuangan Rishi Sunak dalam pemungutan suara di antara anggota partai, yang mewakili kurang dari 1% populasi negara tersebut.

Para bookmaker atau juru taruh juga menjadikannya sebagai kandidat favorit untuk menang, setelah menghabiskan bertahun-tahun membangun hubungan dengan asosiasi konstituensi dan tetap setia kepada Boris Johnson selama hari-hari tergelap dalam masa kepemimpinannya.

Prediksi itu tepat, ia pun sukses unggul, memenangkan kompetisi melawan Rishi Sunak. Liz Truss terpilih sebagai PM Inggris yang baru.

Truss adalah seorang 'political chameleon' yang telah berubah dari seorang abolisionis radikal menjadi pembawa bendera Euroskeptik, Konservatif kanan, seperti dikutip dari laman CNN News, Senin (5/9/2022).

Sejak memasuki Parlemen pada tahun 2010, karir politik Truss naik dengan cepat dan telah memegang sejumlah posisi di kabinet di bawah David Cameron, Theresa May, dan Boris johnson, termasuk perannya sebelum menang jadi PM Inggris, sebagai Menteri Luar Negeri.

Liz Truss, yang baru terpilih menjadi anggota Parlemen pada tahun 2010, dalam waktu yang relatif singkat telah menjadikan dirinya sebagai politisis yang kuat yang memiliki agenda ambisius dengan antusiasme yang tinggi.

Di masa kampanyenya, Truss bersumpah untuk membuat perubahan ekonomi besar-besaran jika terpilih, termasuk memotong pajak dan dan membuang pungutan energi, dan telah mengesampingkan pajak baru atau menggunakan "handout" untuk mengatasi krisis biaya hidup.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Liz Truss, Anak Seorang Profesor

Menlu Inggris Liz Truss.
Perbesar
Menlu Inggris Liz Truss. Dok: Twitter @trussliz

Mary Elizabeth Truss lahir di Oxford pada tahun 1975 dari keluarga yang dia sendiri sebut sebagai " berada di sebelah kiri Partai Buruh," oposisi sosialis utama. Dia dibesarkan di beberapa bagian Inggris yang secara tradisional tidak memilih Konservatif, berpindah-pindah antara Skotlandia dan utara Inggris.

Truss merupakan anak dari ayahnya yang seorang profesor matematika dan ibunya yang merupakan seorang perawat.

Sebagai seorang gadis muda, ibunya melakukan pawai untuk Kampanye Perlucutan Senjata Nuklir, sebuah organisasi yang menentang keras keputusan pemerintah Thatcher untuk mengizinkan hulu ledak nuklir AS dipasang di RAF Greenham Common, sebelah barat London, seperti dikutip dari laman BBC World, Senin (5/9/2022)

Keluarganya pindah ke Paisley, di sebelah barat Glasgow, ketika Truss berusia empat tahun.

Berbicara kepada BBC Radio 4's Profile, saudara laki-lakinya mengatakan bahwa keluarga itu senang bermain permainan papan, tetapi Truss muda benci kalah dan sering menghilang daripada mengambil risiko tidak menang.

Keluarganya kemudian pindah ke Leeds, di mana dia bersekolah di Roundhay, sebuah sekolah menengah negeri. Dia mengaku melihat "anak-anak yang gagal dan dikecewakan oleh ekspektasi yang rendah" selama dia bersekolah di sana.

Beberapa teman sebaya Truss di Roundhay memperdebatkan kisahnya tentang sekolah, termasuk jurnalis Guardian Martin Pengelly, yang menulis: "Mungkin dia secara selektif menggunakan pendidikannya, dan dengan santai memperdagangkan sekolah dan guru yang mendidiknya, untuk keuntungan politik sederhana."

Apa pun sekolahnya, Truss masuk ke Universitas Oxford, di mana dia mempelajari filsafat, politik, dan ekonomi dan aktif dalam politik mahasiswa, awalnya untuk Demokrat Liberal.

Selama menjadi anggota Demokrat Liberal, Truss mendukung legalisasi ganja dan penghapusan keluarga kerajaan - posisi yang sangat bertentangan dengan apa yang dianggap sebagian besar orang sebagai Konservatisme arus utama pada tahun 2022. 

Truss mengatakan dia bergabung dengan Konservatif pada tahun 1996, hanya dua tahun setelah dia memberikan pidato di konferensi Liberal Demokrat yang menyerukan berakhirnya monarki.


Apa yang Sebenarnya Truss Perjuangkan?

Terima Partai Konservatif Inggris, PDIP Belajar Fenomena Hoaks
Perbesar
Sekjen DPP PDIP Hasto Kristiyanto (kiri) bersama delegasi Partai Konservatif Inggris Simon Burns dan Nick De Bois di Kantor DPP PDIP, Menteng, Jakarta, Selasa (19/2). Pertemuan membahas isu-isu aktual. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Sebagian besar jajak pendapat menunjukkan bahwa dia siap untuk mendapatkan kunci ke Nomor 10 Downing Street, para kritikus bertanya: Apa sebenarnya yang dia perjuangkan?

Truss tentu saja terus menarik perhatian audiensnya. Sejak bergabung dengan Konservatif dan menjadi anggota Parlemen, dia dengan sungguh-sungguh mendukung hampir setiap ideologi disana. Dia melayani dengan setia di bawah tiga perdana menteri dalam beberapa pekerjaan kabinet yang berbeda, dan saat ini menjabat sebagai menteri luar negeri.

Yang paling menonjol, dia mendukung untuk tetap berada di Uni Eropa pada tahun 2016. Pada saat itu, Truss men-tweet bahwa dia mendukung mereka yang ingin tetap berada di blok tersebut karena "itu adalah kepentingan ekonomi Inggris dan berarti kita dapat fokus pada reformasi ekonomi dan sosial yang vital di dalam negeri."

Truss sekarang mendukung Brexit, dengan mengatakan bahwa ketakutannya sebelum referendum bahwa hal itu dapat menyebabkan "gangguan" adalah keliru. Calon pemimpin Tory ini bahkan mengancam akan membatalkan semua undang-undang Uni Eropa yang tersisa di Inggris dan mengesampingkan kesepakatan Brexit yang dinegosiasikan Johnson dengan Brussels dengan cara yang menurut Uni Eropa ilegal. Dia juga menyalahkan Prancis dan UE atas pemeriksaan perbatasan di Dover, pelabuhan utama antara Inggris dan Prancis.

Ada perdebatan di dalam Partai Konservatif tentang seberapa nyata dukungan Euroskeptisisme ini sebenarnya. Beberapa orang berpikir Truss dengan enggan mengikuti perintah pemerintah pada saat referendum pada tahun 2016, yang menentang Brexit. 

Anna Soubry, mantan menteri kabinet Konservatif, mengatakan kepada CNN bahwa Truss "memiliki perlindungan paling besar dari kami semua untuk mendukung Brexit. Briefingnya pada saat itu termasuk komunitas pertanian, yang secara keseluruhan mendukung Brexit. Saya duduk di sekitar meja kabinet dan mendengar alasan semua orang untuk melakukan apa yang mereka lakukan dan merasa sulit untuk percaya bahwa dia telah berubah pikiran sebanyak ini."

Semakin dekat dia dengan kekuasaan, semakin banyak warga Inggris bertanya-tanya seperti apa bentuk kepemimpinan Truss. Dia telah berkampanye untuk memimpin dengan agenda yang paling konservatif. Dia telah berjanji untuk memangkas pajak sejak hari pertama, merobek peraturan Uni Eropa dan mendorong pertumbuhan sektor swasta dengan pajak perusahaan yang rendah. Dia telah mengatakan bahwa dia tidak akan mengenakan pajak pada perusahaan-perusahaan energi meskipun mereka membukukan keuntungan besar selama krisis biaya hidup dan energi.

Kebijakan-kebijakan semacam ini, tentu saja, merupakan daging merah bagi anggota Konservatif yang pada akhirnya akan memilihnya. Dan sementara beberapa dari mereka yang mengenalnya mempertanyakan seberapa besar dia benar-benar mempercayai kebijakan-kebijakan tersebut, tidak diragukan lagi bahwa dia akan berusaha keras untuk mengimplementasikannya dan membuat dampaknya segera terasa.

Kemungkinan besar, masa kepemimpinan Truss pada akhirnya akan terlihat sangat mirip dengan Johnson, tetapi dengan penekanan yang lebih besar pada pemotongan pajak, penyusutan negara, dan, berpotensi, garis yang lebih keras di Eropa. Para kritikus mengatakan bahwa pemotongan pajak yang dia janjikan akan menyebabkan inflasi yang lebih besar dan kenaikan suku bunga di tengah perkiraan resesi. 


Truss di Mata yang Mengenalnya

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss dan mantan kanselir menteri keuangan Rishi Sunak, pesaing untuk menjadi perdana menteri negara berikutnya dalam debat capres. (AFP)
Perbesar
Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss dan mantan kanselir menteri keuangan Rishi Sunak, pesaing untuk menjadi perdana menteri negara berikutnya dalam debat capres. (AFP)

Julian Glover, seorang jurnalis dan penulis pidato untuk mantan Perdana Menteri David Cameron, adalah seorang mahasiswa sebaya Truss dan mengingat ciri-ciri Truss yang masih dapat dikenali hingga saat ini: Bertekad tetapi tidak fokus.

"Kami hanya berpapasan sebentar dan dia berada di tahun yang berbeda dengan saya, meskipun demikian, dia menonjol dalam ingatan saya sebagai jenis kekuatan yang aneh dan tidak fokus, sangat mendukung tindakan dan perubahan," kata Glover. "Selalu sulit untuk melihat tujuan dari semua itu, atau ke mana arahnya, kecuali bahwa dia akan menjadi pusatnya."

Roger Crouch, yang menggantikan Truss sebagai presiden Demokrat Liberal Universitas Oxford, mengatakan kepada CNN bahwa dia mengingat seorang wanita yang "bertekad, berpikiran tunggal, dan bersedia menantang kebijaksanaan ortodoks dan yang berlaku, sering kali laki-laki."

Tidak seperti banyak dari mereka yang mengenal Truss di masa mudanya, Crouch, yang sekarang menjadi guru, berpikir bahwa pendapatnya tidak berubah banyak sejak tahun 90-an. "Liz selalu lebih dari privatisasi, liberal libertarian, jadi ada benang merah pemikiran yang konsisten di sana. Saya ingat sebuah kelompok diskusi siswa di mana dia menganjurkan privatisasi tiang lampu."

Jika dia menang, Truss akan kesulitan menyatukan partainya, yang telah berkuasa selama 12 tahun dan telah terpecah belah karena Brexit selama enam tahun.

Dia juga harus memimpin negara melalui krisis biaya hidup terburuk dalam beberapa dekade. Inflasi berada pada titik tertinggi dalam 40 tahun, tagihan energi akan meningkat ratusan, mungkin ribuan poundsterling per tahun, dan Inggris diperkirakan akan memasuki resesi sebelum akhir tahun. Musim dingin ini, banyak keluarga harus membuat pilihan sulit antara makan atau pemanas. Dan bagi partai yang telah berkuasa selama lebih dari satu dekade, sulit untuk membelokkan kesalahan itu kepada orang lain.

Para pendukungnya melihat peluang untuk awal yang baru dalam diri Truss. Mereka percaya bahwa dengan Brexit keluar dari jalan dan skandal yang menyebabkan turunnya Johnson segera menjauh, dan partai akan mengalihkan fokusnya untuk tetap berkuasa dan memenangkan pemilihan umum kelima. 

[Bintang] Pewaris Kerajaan Inggris
Perbesar
Infografis pewaris Kerajaan Inggris. (DI: Nurman Abdul Hakim/Bintang.com)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya