Inggris Akan Umumkan Perdana Menteri Baru Malam Ini, Liz Truss atau Rishi Sunak Pemenangnya?

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 05 Sep 2022, 16:02 WIB
Diperbarui 05 Sep 2022, 16:02 WIB
Rishi Sunak (kanan) dan Liz Truss (kiri), (AP)
Perbesar
Rishi Sunak (kanan) dan Liz Truss (kiri), dua kandidat PM Inggris yang baru. (AP)

Liputan6.com, London - Inggris mengumumkan pada Senin (5 September) siapa yang akan menjadi perdana menteri berikutnya.

Nama Liz Truss difavoritkan untuk menggantikan Boris Johnson dan mengambil alih posisi sebegai perdana menteri saat Inggris sedang memerangi krisis biaya hidup yang meningkat.

Hasil untuk menentukan PM Inggris akan diumumkan malam ini (5/9) pada pukul 12.30 waktu Inggris atau 18.30 waktu Indonesia Bagian Barat.

Jika dia menang, Truss akan menjadi perdana menteri wanita ketiga di Inggris setelah Theresa May dan Margaret Thatcher.

Wanita berusia 47 tahun itu secara konsisten mengungguli Rishi Sunak yang berusia 42 tahun dalam pemungutan suara, di antara sekitar 200.000 anggota yang memenuhi syarat untuk memilih.

Kontes ini dimulai pada Juli 2022 setelah Boris Johnson mengumumkan pengunduran dirinya menyusul serangkaian skandal.

Pemungutan suara melalui pos dan online ditutup pada Jumat kemarin setelah delapan minggu kampanye, yang Truss gambarkan kepada BBC sebagai "masa kerja terlama dalam sejarah".

Sebuah jajak pendapat YouGov pada akhir Agustus kemarin menemukan 52 persen mendukung Liz Truss akan menjadi perdana menteri.

Sementara ada 43 persen orang yang mengatakan, mereka tidak mempercayainya "sama sekali" untuk menangani isu kenaikan biaya hidup di Inggris.

Siapa pun yang muncul sebagai pemenang akan menghadapi "masalah buruk", tulis The Sunday Times.

Inggris dicengkeram oleh krisis biaya hidup terburuk dalam beberapa generasi, dengan inflasi melonjak menjadi dua digit dan harga energi melonjak akibat perang Rusia di Ukraina.

Jutaan orang mengatakan bahwa dengan tagihan yang akan naik 80 persen dari Oktober - dan bahkan lebih tinggi dari Januari.

"Jika saya terpilih sebagai perdana menteri, saya akan segera bertindak atas tagihan dan pasokan energi," kata Truss kepada BBC.

"Dalam satu minggu saya akan memastikan ada pengumuman tentang bagaimana kami akan menangani masalah ini," tambahnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Skandal Partai Boris Johnson Selama Menjabat Jadi PM Inggris

Kemunculan Pertama PM Inggris
Perbesar
PM Inggris, Boris Johnson selesai memberikan pernyataan pada hari pertamanya kembali bekerja setelah pulih dari virus Corona di Downing Street, London, Senin (27/4/2020). Ini menjadi kemunculan pertama PM Johnson di depan publik setelah hampir sebulan terinfeksi COVID-19. (AP/Frank Augstein)

Boris Johnson mengumumkan pengunduran dirinya sebagai perdana menteri Inggris pada Kamis (7 Juli) setelah dia ditinggalkan oleh para menteri dan anggota parlemen Partai Konservatif yang mengatakan dia tidak lagi layak untuk memerintah.

Setelah berhari-hari berjuang untuk pekerjaannya, Johnson telah ditinggalkan oleh semua kecuali segelintir sekutu setelah serangkaian skandal terbaru mematahkan kesediaan mereka untuk mendukungnya.

Dilansir dari laman Channel News Asia, berikut adalah beberapa skandal yang telah merugikan Johnson secara politik:

1. Isu Pelecehan Seksual

Pengunduran diri massal dari pemerintah minggu ini menyusul tuduhan mantan pegawai negeri senior bahwa kantor Johnson memberikan informasi palsu tentang tuduhan pelecehan seksual di masa lalu terhadap anggota parlemen Christopher Pincher.

Pada bulan Februari, Johnson menunjuk Pincher sebagai Deputy Chief Whip, memberinya tanggung jawab untuk kesejahteraan anggota parlemen Konservatif lainnya.

Pekan lalu, Pincher diskors dari partai setelah mengakui dia telah membuat orang lain tidak nyaman saat keluar malam dalam keadaan mabuk. Kemudian terungkap bahwa Pincher telah menjadi subjek tuduhan pelecehan seksual di masa lalu.

Kantor Johnson awalnya mengatakan perdana menteri tidak mengetahui tuduhan spesifik masa lalu terhadap Pincher.

Namun, mantan pegawai negeri senior Simon McDonald menulis surat yang mengatakan bahwa dia telah menyelidiki tuduhan tersebut pada tahun 2019 dan telah menguatkan pengaduan tersebut.


2. Partygate

Inggris menunjukkan solidaritas Ukraina dengan tampilan bunga matahari
Perbesar
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson meninggalkan 10 Downing Street untuk melihat dekorasi bunga matahari yang merupakan bunga nasional Ukraina, sehari menjelang Hari Kemerdekaan Ukraina, di London, Selasa (23/8/2022). Boris Johnson menunjukkan solidaritas Inggris dengan Ukraina dengan bunga matahari untuk memperingati hari kemerdekaan negara Eropa timur itu. (AP Photo/Frank Augstein)

Istilah "Partygate" diciptakan untuk merujuk pada skandal pesta yang diadakan di pemerintahan, termasuk di kantor Downing Street milik Johnson sendiri, yang ditemukan telah melanggar aturan penguncian COVID-19 yang ketat.

Johnson sendiri didenda oleh polisi karena menghadiri pesta ulang tahun, dan terpaksa meminta maaf kepada Ratu Elizabeth setelah diketahui staf berpesta di Downing Street pada malam pemakaman suaminya Pangeran Philip pada April 2021.

Sebuah laporan oleh seorang pegawai negeri senior memberikan laporan yang memberatkan tentang serangkaian pesta ilegal saat lockdown, merinci contoh konsumsi alkohol dan staf yang muntah berlebihan.

Parlemen masih menyelidiki apakah Johnson berulang kali menyesatkan anggota parlemen ketika dia menyangkal mengetahui adanya pihak ilegal.

Johnson mengatakan dia dengan tulus percaya pada saat itu bahwa pertemuan tidak melanggar hukum, tetapi sekarang dia menerima bahwa dia salah.


3. Skandal Seks Lain

PM Inggris Boris Johnson
Perbesar
PM Inggris Boris Johnson. (Xinhua/Downing Street No. 10/Andrew Parsons)

Partai konservatif Johnson telah dilanda skandal lain dari anggota parlemen yang dituduh melakukan penyimpangan seksual, termasuk dua yang menyebabkan anggota parlemen mengundurkan diri.

Dalam kedua kasus tersebut, Konservatif kalah dalam pemilihan khusus yang diadakan bulan lalu untuk menggantikan mereka.

Anggota parlemen konservatif Imran Ahmad Khan mengundurkan diri setelah dinyatakan bersalah melakukan pelecehan seksual terhadap seorang anak laki-laki berusia 15 tahun.

Neil Parish, anggota parlemen Konservatif lainnya, mengundurkan diri setelah mengakui bahwa dia menonton pornografi di teleponnya di House of Commons dua kali.

Anggota parlemen Konservatif lainnya telah ditangkap karena dicurigai melakukan pemerkosaan, penyerangan seksual, dan pelanggaran lainnya. Anggota parlemen itu ditebus pada Mei dan belum diidentifikasi di media untuk melindungi identitas tersangka korban.


4. Kasus Owen Paterson

Kemunculan Pertama PM Inggris
Perbesar
PM Inggris, Boris Johnson selesai memberikan pernyataan pada hari pertamanya kembali bekerja setelah pulih dari virus Corona di Downing Street, London, Senin (27/4/2020). Ini menjadi kemunculan pertama PM Johnson di depan publik setelah hampir sebulan terinfeksi COVID-19. (AP/Frank Augstein)

Tahun lalu, komite standar parlemen merekomendasikan penangguhan anggota parlemen Konservatif dan mantan menteri Owen Paterson selama 30 hari setelah menemukan dia telah melakukan "kasus advokasi berbayar yang mengerikan" dengan melobi atas nama perusahaan yang membayarnya.

Konservatif awalnya memberikan suara di parlemen untuk menghentikan penangguhan Paterson dan merombak proses penyelidikan anggota parlemen.

Setelahnya, Paterson mengundurkan diri dan pemerintah mengabaikan perubahan yang diusulkan. Konservatif kalah dalam pemilihan untuk mengisi kursi Paterson.

5. Laporan Tidak Akuran

Setelah renovasi flat Johnson di Downing Street - dipimpin oleh seorang desainer selebriti dan termasuk wallpaper emas - komisi pemilihan Inggris mendenda Konservatif £ 17.800 karena gagal melaporkan sumbangan secara akurat untuk membayarnya.

Penasihat etika Johnson kemudian mengkritik perdana menteri karena gagal mengungkapkan beberapa pesan yang dipertukarkan dengan donor. 

Namun, dia menyimpulkan bahwa Johnson tidak sengaja berbohong tentang pesan tersebut.

Infografis Negara Pertama Suntik Vaksin Covid-19, Inggris atau China? (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Negara Pertama Suntik Vaksin Covid-19, Inggris atau China? (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya