20 Agustus 2014: Saat Curah Hujan Sebulan Turun Semalam di Hiroshima Jepang, 39 Orang Tewas

Oleh Tanti Yulianingsih pada 20 Agu 2022, 06:00 WIB
Diperbarui 20 Agu 2022, 06:00 WIB
Hujan picu longsor di Hiroshima, Jepang. (Creative Commons)
Perbesar
Hujan picu longsor di Hiroshima, Jepang. (Creative Commons)

Liputan6.com, Hiroshima - Hari ini delapan tahun yang lalu, meninggalkan kenangan suram tersendiri bagi warga Hiroshima. Meski tak sedahsyat hantaman bom atom, terjangan tanah longsor di sebuah kota Jepang ini juga menelan korban jiwa.

Hujan deras yang mengguyur pinggiran kota barat Hiroshima pada Rabu 20 Agustus 2014 diyakini menjadi penyebabnya.

"Sedikitnya 39 orang tewas akibat tanah longsor yang melanda Prefektur Hiroshima, Jepang," kata para pejabat seperti dikutip dari BBC.

Mereka dipicu setelah hujan yang setara dengan satu bulan turun dalam 24 jam hingga Rabu pagi, kata badan cuaca Jepang.

"Ada hujan dan guntur sepanjang malam, terdengar begitu keras, aku takut untuk pergi ke luar," kata seorang warga kepada Fuji TV. "Tetes air yang terasa seperti besar besar. Aku belum pernah melihat hal seperti ini."

"Dalam 24 jam, curah hujan sekitar 240 mm (9 inci)  mengguyur daerah tersebut. Sampai Rabu pagi. Tingkat yang setara memecahkan rekor untuk senilai satu bulan hujan dalam bulan Agustus," jelas Badan Meteorologi Jepang.

Setelah itu, longsor pun terjadi. Tak lama kemudian, helikopter datang mengevakuasi mereka yang masih selamat, sementara petugas penyelamat mencari korban lain dengan menggali lumpur dan tumpukan batu di wilayah pemukiman sekitar 5 km dari pusat kota Jepang.

Di antara mereka yang ditemukan adalah dua bersaudara berusia sebelas dan dua tahun, yang rumahnya tertimbun longsor saat mereka tidur.

Dalam penggalian tersebut, terlihat tas sekolah anak berwarna merah tertutup lumpur, bersama dengan puing-puing.  Di wilayah terparah, rumah-rumah terdorong hingga 100 meter dari posisi semula. Lumpur yang tebalnya setinggi lutut menghambat upaya penyelamatan.

"Guyuran hujan membuat jalan di depan rumah saya berubah menjadi sungai," ucap seorang pria berusia 70 tahunan kepada televisi nasional NHK.

Laporan BBC menyebut korban hilang mencapai 51 orang, sementara sekitar 100 ribu warga dievakuasi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Tanah Menyerap Air, Daerah Rawan Longsor

Tanah longsor melanda daerah perumahan di luar Kota Hiroshima di Jepang barat. (AP)
Perbesar
Tanah longsor melanda daerah perumahan di luar Kota Hiroshima di Jepang barat. (AP)

Ahli manajemen bencana mengungkapkan, tanah di daerah itu merupakan media yang mudah menyerap air lalu tiba-tiba kendur dan akhirnya meluncur dan menimbulkan bahaya.

Kota-kota di Jepang sering dibangun di area pegunungan, sehingga rawan longsor.

Kekuatan longsor bahkan menghancurkan jalan aspal, sementara aliran lumpur menutupi lingkungan sekitarnya. mengubah rumah menjadi tumpukan puing-puing dengan ketinggian hingga tiga meter. Lebih banyak hujan kemungkinan terjadi di Jepang barat pada Rabu ini.

Gambar dari tempat kejadian menunjukkan rumah-rumah yang terkubur lumpur dan batu, saat tim penyelamat bekerja menuju rumah.

Pejabat pemerintah daerah lainnya mengatakan beberapa orang hanyut dan "sulit untuk mengetahui secara pasti berapa banyak yang belum ditemukan", AP melaporkan.

Wartawan BBC Rupert Wingfield-Hayes mengatakan bahwa beberapa dari mereka yang tewas adalah anak-anak.

Salah satu korban termuda adalah anak laki-laki berusia dua tahun, lapor kantor berita Kyodo.

Di antara yang tewas adalah seorang pekerja penyelamat berusia 53 tahun yang meninggal ketika lereng bukit runtuh lagi, kata pihak berwenang. Dia telah menarik lima orang ke tempat yang aman selama operasi.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


PM Jepang Kirim Bantuan

PM Jepang Shinzo Abe mundur akibat kondisi kesehatannya menurun. (AP)
Perbesar
PM Jepang Shinzo Abe. (AP)

Mendapati kabar musibah itu, Perdana Menteri Shinzo Abe bergegas mengakhiri liburan musim panasnya dan kembali ke Tokyo. Ia pun menyatakan akan mengirimkan beberapa ratus personel militer untuk membantu upaya penyelamatan.

Insiden tanah longsor yang menelan korban juga terjadi pada tahun 1999, menewaskan 31 orang di Hiroshima. Longsor kali ini juga terjadi di enam di area yang sama.


Keterangan Korban Selamat

Petugas penyelamat sedang mencari korban selamat dari terjangan longsor di Hiroshima, Jepang, tetapi tidak jelas berapa banyak yang hilang. (AP)
Perbesar
Petugas penyelamat sedang mencari korban selamat dari terjangan longsor di Hiroshima, Jepang, tetapi tidak jelas berapa banyak yang hilang. (AP)

Seorang yang selamat mengatakan kepada AP: "Saya terbangun di tengah malam dan koridor ke ruang tamu rumah saya sudah banjir."

"Saya mendengar suara air masuk, dan kemudian air dari sungai mengalir ke rumah saya, jadi saya hanya menuju mobil dan bergegas keluar."

Seorang profesor universitas di Hiroshima, JJ Walsh, mengatakan kepada BBC bahwa semua orang terkejut dengan skala badai yang terjadi.

"Kebanyakan orang di sini terbiasa dengan hujan lebat. Kami memiliki musim hujan. Tapi saya pikir semua orang cukup lengah dengan banyaknya hujan," kata JJ Walsh.

Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan dia telah meminta pejabat setempat untuk "menaikkan jumlah personel [militer] menjadi beberapa ratus untuk memperkuat operasi penyelamatan".

Lebih banyak hujan dapat memicu tanah longsor lebih lanjut, pejabat cuaca telah memperingatkan.

Sebagian besar Jepang tengah dan selatan bergunung-gunung, dengan banyak rumah terletak di lereng curam.

Tahun sebelumnya, 2013, topan memicu tanah longsor di Pulau Izu Oshima, selatan Tokyo, yang menewaskan 35 orang.

Infografis Petaka Banjir dan Longsor Aceh, Kalsel hingga Sulut. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Petaka Banjir dan Longsor Aceh, Kalsel hingga Sulut. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya