COVID-19 Kembali Merebak, Ikan Hidup di China Ikut Tes PCR

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 19 Agu 2022, 12:16 WIB
Diperbarui 19 Agu 2022, 12:16 WIB
Ilustrasi bendera Republik Rakyat China (AP/Mark Schiefelbein)
Perbesar
Ilustrasi bendera Republik Rakyat China (AP/Mark Schiefelbein)

Liputan6.com, Xiamen - Lebih dari lima juta orang telah diperintahkan untuk menjalani tes COVID-19 di kota pesisir China, Xiamen minggu ini, setelah sekitar 40 kasus virus terdeteksi.

Tapi mereka bukan satu-satunya yang telah diperintahkan untuk diuji: pemberitahuan resmi menyatakan bahwa beberapa bentuk kehidupan laut juga diperkirakan bergabung dalam uji coba massal terbaru.

Dilansir BBC, Kamis (19/8/2022), beberapa minggu terakhir, komite distrik Pengendalian Pandemi Maritim Jimei Xiamen mengeluarkan pemberitahuan yang mengatakan bahwa ketika nelayan kembali ke pelabuhan mereka "nelayan dan makanan laut mereka harus diuji".

Hasilnya, di tengah wabah terbaru ini, rekaman video telah muncul di beberapa platform media sosial termasuk Douyin - TikTok versi lokal China - yang menunjukkan petugas medis memberikan tes PCR kepada ikan dan kepiting hidup.

Meskipun mungkin terlihat tidak biasa, tapi ini bukan pertama kalinya ikan hidup diuji untuk COVID-19.

Seorang karyawan di Biro Pengembangan Kelautan Kota Xiamen mengatakan kepada surat kabar South China Morning Post: "Kami telah mengambil pelajaran dari Hainan, yang dilanda wabah parah.

"Kasus Hainan bisa dipicu oleh transaksi hasil laut antara nelayan lokal dengan rekan-rekan mereka di luar negeri."

Provinsi Hainan di China selatan, wilayah pesisir seperti Xiamen, telah mencatat lebih dari 10.000 kasus Virus Corona COVID-19 sejak awal Agustus, dan pihak berwenang mengatakan mereka yakin wabah ini kemungkinan terkait dengan komunitas nelayan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Terkait Kehidupan Laut

Kasus COVID-19 Meroket, China Lockdown Shanghai
Perbesar
Petugas polisi yang mengenakan pakaian pelindung mengontrol akses ke terowongan ke arah distrik Pudong yang dikunci sebagai tindakan melawan virus corona Covid-19, di Shanghai (28/3/2022). (AFP/Hector Retamal)

Media China telah lama menyatakan keprihatinan bahwa kehidupan laut mungkin memiliki hubungan dengan virus corona.

Wabah COVID-19 pertama kali dikaitkan dengan pasar hewan dan makanan laut hidup di Kota Wuhan, China tengah.

Meskipun tidak mungkin makanan laut menjadi inang virus, banyak wabah China telah dikaitkan dengan pekerja pelabuhan, mereka yang menangani barang rantai dingin, atau pekerja di pasar makanan laut.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Virus Terdeteksi

FOTO: Shanghai Akan Kembali Dibuka
Perbesar
Para komuter yang mengenakan masker menunggu di persimpangan kawasan pusat bisnis di Beijing, China, Selasa (31/5/2022). Penguncian COVID-19 di Shanghai telah mencekik ekonomi nasional dan sebagian besar mengurung jutaan orang di rumah mereka. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Pada Juni 2020, satu wabah semacam itu di Beijing memicu kepanikan.

Media pemerintah mengatakan bahwa COVID-19 telah terdeteksi pada talenan yang digunakan untuk salmon impor. Ini tidak hanya menyebabkan restoran dan supermarket menarik salmon dari rak mereka, tetapi juga melihat impor dihentikan.

Kepanikan menyebar ke seluruh negeri, dengan kegugupan yang meluas tentang memakan produk air.

Ikan bukan satu-satunya bentuk non-manusia yang telah menjalani pengujian COVID-19 selama upaya China untuk memusnahkan virus selama dua tahun terakhir.

Pada bulan Mei, media resmi mengedarkan rekaman kuda nil yang sedang diuji di taman margasatwa di Huzhou, Zhejiang timur, dengan mengatakan bahwa "perlu" hewan itu diuji dua kali seminggu.


Tes pada Hewan

FOTO: Suasana Shanghai Saat Lockdown Akibat COVID-19
Perbesar
Petugas kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri (APD) berfoto ketika orang-orang bersiap untuk naik mobil di sebelah pintu masuk lingkungan saat lockdown akibat virus corona COVID-19 di Distrik Jing'an, Shanghai, China, 21 April 2022. (HECTOR RETAMAL/AFP)

Video yang beredar juga pernah menunjukkan anjing, kucing, ayam, dan bahkan panda menerima tes PCR.

Alasan yang secara luas dikutip oleh media terkemuka untuk ini adalah untuk "memastikan keselamatan hewan", serta wisatawan dan pengunjung ke tempat-tempat yang mereka huni.

Infografis 4 Vaksin Covid-19 Sudah Bersertifikat Halal. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis 4 Vaksin Covid-19 Sudah Bersertifikat Halal. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya