Anjing Ternyata Bisa Terinfeksi Cacar Monyet dari Manusia, Begini Cara Penularannya

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 18 Agu 2022, 19:40 WIB
Diperbarui 18 Agu 2022, 19:40 WIB
Anjing - Vania
Perbesar
Ilustrasi Anjing/https://unsplash.com/Vincent Van Zaling

Liputan6.com, Jakarta - Orang yang terinfeksi monkeypox atau cacar monyet mungkin telah menularkan virus ke anjing peliharaan mereka, para ilmuwan baru-baru ini melaporkan. 

Dilansir Live Science, Kamis (18/8/2022), kasus potensial penularan dari manusia ke anjing ini menandai pertama kalinya infeksi cacar monyet diamati pada seekor anjing dan pertama kalinya seekor hewan dicurigai tertular cacar monyet dari manusia yang terinfeksi.

"Ini adalah insiden pertama yang kami pelajari tentang di mana ada penularan dari manusia ke hewan," Rosamund Lewis, pemimpin Organisasi Kesehatan Dunia untuk cacar monyet, mengatakan kepada The Washington Post.

"Jadi, di beberapa tingkatan, ini adalah informasi baru. Ini bukan informasi yang mengejutkan, dan ini adalah sesuatu yang kami waspadai." 

Penting untuk dicatat bahwa, pada titik ini, tidak diketahui apakah anjing yang terinfeksi dapat menularkan virus monkeypox kembali ke manusia, tambah Lewis.

Dalam deskripsi kasus pertama, yang diterbitkan pada 10 Agustus di jurnal The Lancet, para peneliti menyerukan "penyelidikan lebih lanjut tentang penularan sekunder melalui hewan peliharaan," yang berarti kasus di mana hewan peliharaan yang terinfeksi menularkan virus ke manusia tambahan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Temuan Kasus di Prancis

Monkeypox
Perbesar
Ilustrasi penyakit cacar monyet atau monkeypox. Credits: pixabay.com by TheDigitalArtist

Kasus baru-baru ini melibatkan dua pria yang diperiksa di Rumah Sakit Pitié-Salpêtrière di Paris, Prancis pada awal Juni, menurut laporan The Lancet. 

Kedua laki-laki adalah pasangan noneksklusif yang tinggal di rumah yang sama. Keduanya mengalami gejala cacar monyet – termasuk ruam, kelelahan, sakit kepala dan demam – sekitar enam hari setelah berhubungan seks dengan orang lain. 

Sejak awal wabah cacar monyet, kasus infeksi telah terkonsentrasi di antara pria yang berhubungan seks dengan pria, tetapi tren ini tidak menunjukkan bahwa virus secara eksklusif menyebar melalui aktivitas seksual atau bahwa pria yang berhubungan seks dengan pria sangat rentan terhadap penyakit cacar monyet. penyakit - mereka tidak. 

Siapa pun, terlepas dari orientasi atau perilaku seksualnya, dapat tertular dan menyebarkan virus.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Penyebaran Cacar Monyet

Kenali Perbedaan Khas Cacar Monyet dan Cacar Air yang Tampak dari Tampilannya
Perbesar
Sekilas mirip cacar air, ini bedanya dengan cacar monyet yang tampak dari tampilannya. (pexels/juan pablo serrano arenas).

Paling sering, cacar monyet menyebar dari orang ke orang melalui kontak langsung dengan ruam, koreng atau cairan tubuh orang yang terinfeksi, termasuk nanah, lendir dan air liur, atau dengan bahan yang terkontaminasi dengan cairan tubuh mereka, seperti pakaian atau linen. 

Kontak ini dapat terjadi saat berhubungan seks, tetapi juga dapat terjadi selama kontak dekat nonseksual. Virus juga dapat menyebar melalui tetesan pernapasan — yang berarti tetesan kecil air liur dan lendir — yang dikeluarkan dari mulut; rute penularan ini menjadi lebih mungkin terjadi selama kontak tatap muka yang "berkepanjangan" atau kontak fisik yang intim, seperti berciuman.

Dua belas hari setelah kedua pria itu tertular cacar monyet, anjing jenis greyhound Italia mereka yang berusia 4 tahun mengalami beberapa lesi pada kulit dan selaput lendirnya, termasuk jerawat besar berisi nanah di perutnya dan ulserasi di anusnya. 

Anjing itu kemudian hasil tesnya positif untuk monkeypox pada tes diagnostik, dan analisis genetik mengungkapkan bahwa virus yang menginfeksi salah satu pria sama persis dengan virus yang menginfeksi anjing greyhound.  


Gejala Berkembang

Ilustrasi Anjing
Perbesar
Ilustrasi anjing. (dok. Unsplash.com/Artem Sapegin @sapegin)

Para pasien mengatakan mereka membiarkan anjing tidur di tempat tidur mereka, tetapi setelah gejala cacar monyet mereka sendiri muncul, mereka berhati-hati untuk tidak membiarkan anjing greyhound berinteraksi dengan manusia atau hewan lain. Gejala pada anjing berkembang sekitar 13 hari setelah gejala pria. 

"Sejauh pengetahuan kami, kinetika gejala pada kedua pasien dan selanjutnya pada anjing mereka menunjukkan penularan virus monkeypox dari manusia ke anjing," tulis para peneliti dalam laporan mereka.

Pada 12 Agustus, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS(terbuka di tab baru)(CDC) memperbarui situs webnya untuk mencatat bahwa anjing dapat terinfeksi monkeypox. Halaman yang sama mencantumkan beberapa hewan lain yang diketahui rentan terhadap cacar monyet, termasuk anjing padang rumput, tupai, marmut, chinchilla, tikus berkantung raksasa, landak, tikus, monyet , dan kera. Ada juga kemungkinan bahwa tikus dan kelinci domestik tertentu dapat tertular virus, tetapi tidak diketahui apakah kucing dapat tertular cacar monyet, catat CDC.

"Orang dengan cacar monyet harus menghindari kontak dengan hewan, termasuk hewan peliharaan, hewan peliharaan, dan satwa liar untuk mencegah penyebaran virus," saran CDC.

Infografis WHO Tetapkan Cacar Monyet Sebagai Darurat Kesehatan Global. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis WHO Tetapkan Cacar Monyet Sebagai Darurat Kesehatan Global. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya