WHO Ganti Nama Cacar Monyet Monkeypox Demi Hindari Diskriminasi

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 15 Agu 2022, 12:30 WIB
Diperbarui 15 Agu 2022, 12:37 WIB
Virus Cacar Monyet
Perbesar
Ilustrasi virus cacar monyet. Credits: pixabay.com by Alexandra_Koch

Liputan6.com, New York - Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan sedang mengadakan forum terbuka untuk mengganti nama monkeypox, setelah beberapa kritikus menyuarakan kekhawatiran bahwa nama itu dapat dianggap diskriminatif dan menstigmatisasi.

WHO mengatakan, keputusan itu dibuat setelah pertemuan dengan Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO), seperti dikutip dari Fox News, Senin (15/8/2022).

Pihak FAO yang membantu mengidentifikasi praktik terbaik untuk penamaan penyakit manusia baru itu untuk "menghindari menyebabkan pelanggaran terhadap budaya, sosial, nasional, regional, profesional, atau kelompok etnis, dan meminimalkan dampak negatif pada perdagangan, perjalanan, pariwisata atau kesejahteraan hewan."

Dalam sebuah pernyataan, badan kesehatan PBB mengatakan mereka juga telah mengganti nama dua clades dari virus itu menggunakan angka Romawi alih-alih wilayah geografis, untuk menghindari stigmatisasi.

Versi penyakit yang sebelumnya dikenal sebagai Congo Basin sekarang akan dikenal sebagai Clade satu atau I dan clade Afrika Barat akan dikenal sebagai Clade dua atau II.

WHO mengatakan bahwa nama baru untuk clades akan segera berlaku sementara nama baru untuk penyakit dan virus akan dikerjakan sesegera mungkin.

WHO mengatakan bahwa siapa pun yang ingin mengajukan saran nama dapat melakukannya di situs web mereka.

Keputusan itu muncul setelah sekelompok ilmuwan pada Juni mengusulkan perubahan nama secara "mendesak", menyebut nama saat ini "diskriminatif dan menstigmatisasi."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Minimalisir Dampak

Monkeypox
Perbesar
Ilustrasi penyakit cacar monyet atau monkeypox. Credits: pixabay.com by TheDigitalArtist

Nama baru akan meminimalkan "dampak negatif pada negara, wilayah geografis, ekonomi dan orang-orang dan yang mempertimbangkan evolusi dan penyebaran virus."

Para ilmuwan mengusulkan nama netral yang menjelaskan evolusi virus.

Pusat Pengendalian Penyakit mencatat bahwa sumber cacar monyet tidak diketahui, meskipun virus tersebut dinamai pada tahun 1958 ketika dua wabah penyakit mirip cacar terjadi di koloni tempat monyet berada untuk penelitian.

Sebelum tahun 2022, kasus cacar monyet hampir selalu dikaitkan dengan perjalanan internasional ke negara-negara di mana penyakit ini umum atau melalui hewan impor. Kasus manusia pertama terjadi pada tahun 1970.

"Yang perlu diketahui dengan jelas oleh orang-orang adalah penularan yang kita lihat terjadi antara manusia ke manusia. Ini adalah penularan kontak dekat. Jadi yang perlu diperhatikan adalah di mana penularannya pada populasi manusia, dan apa yang dapat dilakukan manusia untuk melindungi diri mereka dari penularan. Mereka seharusnya tidak menyerang hewan apa pun," kata juru bicara WHO Margaret Harris.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


WHO Resmi Jadikan Cacar Monyet Sebagai Darurat Kesehatan Global

Gejala Awal Cacar Monyet
Perbesar
Ilustrasi demam, gejala awal cacar monyet. Credits: pexels.com by Polina Tankilevitch

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Minggu, 24 Juli 2022, resmi menetapkan cacar monyet atau monkeypox sebagai darurat kesehatan global. Penetapan ini telah melalui berbagai pertimbangan sejak satu bulan lalu.

"Saya telah memutuskan bahwa wabah cacar monyet global merupakan keadaan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional," kata Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus mengutip mengutip keterangan WHO hari ini.

Menurut Tedros, sebulan yang lalu, dia mengadakan Komite Darurat di bawah Peraturan Kesehatan Internasional untuk menilai apakah wabah cacar monyet multi-negara mewakili darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional.

Pada pertemuan itu, berbagai pandangan yang berbeda diungkapkan, komite memutuskan dengan konsensus bahwa wabah itu tidak mewakili keadaan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional.

Pada saat itu, 3.040 kasus cacar monyet telah dilaporkan ke WHO, dari 47 negara.

Namun, sejak saat itu, wabah terus berkembang dan sekarang ada lebih dari 16 ribu kasus yang dilaporkan dari 75 negara serta ada lima kematian.

"Mengingat wabah yang berkembang, saya mengumpulkan komite pada hari Kamis minggu ini untuk meninjau data terbaru dan memberi saya saran yang sesuai. Saya berterima kasih kepada komite atas pertimbangannya yang cermat terhadap bukti, dan masalah," kata Tedros.

Pada kesempatan ini, komite tidak dapat mencapai konsensus apakah wabah cacar monyet atau monkeypox tersebut merupakan keadaan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional.

 


Pertimbangan 5 Elemen

Cegah Kasus Cacar Monyet Masuk Indonesia, Ini Rekomendasi Satgas Monkeypox IDI untuk Masyarakat
Perbesar
Simak rekomendasi Satgas Monkeypox PB IDI untuk mencegah kasus cacar monyet masuk ke Indonesia. (pexels/juan pablo serrano arenas).

Alasan-alasan yang diberikan oleh para anggota komite untuk mendukung dan menentang keputusan cacar monyet sebagai darurat global dituangkan dalam laporan yang diterbitkan Sabtu, 23 Juli.

Di bawah Peraturan Kesehatan Internasional, Tedros diminta untuk mempertimbangkan lima elemen dalam memutuskan apakah suatu wabah merupakan keadaan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional.

Pertama, informasi yang diberikan oleh negara – yang dalam hal ini menunjukkan bahwa virus ini telah menyebar dengan cepat ke banyak negara yang belum pernah melihatnya;

Kedua, tiga kriteria untuk menyatakan kedaruratan kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional, telah terpenuhi;

Ketiga, saran dari Komite Darurat, yang belum mencapai konsensus;

Keempat, prinsip-prinsip ilmiah, bukti dan informasi relevan lainnya – yang saat ini tidak cukup dan meninggalkan banyak hal yang tidak diketahui;

Dan kelima, risiko terhadap kesehatan manusia, penyebaran internasional, dan potensi gangguan lalu lintas internasional.

Penilaian WHO adalah bahwa risiko cacar monyet adalah moderat secara global dan di semua wilayah, kecuali di kawasan Eropa di mana badan tersebut menilai risikonya tinggi.

Infografis Gejala dan Pencegahan Cacar Monyet
Perbesar
Infografis Gejala dan Pencegahan Cacar Monyet (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya