Menhan Inggris Sebut Rusia Semakin Sulit untuk Menduduki Ukraina

Oleh Hariz Barak pada 13 Agu 2022, 11:00 WIB
Diperbarui 13 Agu 2022, 11:00 WIB
Sisa-sisa pertempuran tertinggal di Hari ke 37 Perang Rusia vs Ukraina
Perbesar
Petugas penyelamat Ukraina membawa seorang wanita tua di bawah jembatan yang hancur di Irpin, dekat Kyiv, Ukraina, Jumat, 1 April 2022. Sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari 2022, kini perang yang berkecamuk memasuki hari ke-37. (AP Photo /Efrem Lukatsky)

Liputan6.com, London - Menteri Pertahanan Inggris mengatakan bahwa Rusia sekarang tidak mungkin berhasil menduduki Ukraina.

Menhan Ben Wallace mengatakan bahwa invasi Rusia ke Ukraina telah "goyah" dan "mulai gagal", ketika ia menjanjikan lebih banyak dukungan keuangan dan militer untuk pertahanan negara Eropa timur itu, demikian seperti dikutip dari MSN News, Sabtu (12/8/2022).

Denmark bergabung dengan Inggris dalam menawarkan lebih banyak bantuan ke Ukraina pada sebuah konferensi di Kopenhagen pada hari Kamis, yang diselenggarakan bersama oleh Wallace.

Menteri Pertahanan mengatakan penting untuk memahami bahwa pertempuran dan hilangnya nyawa masih terjadi, tetapi menambahkan Rusia "mulai gagal di banyak bidang".

Dia menambahkan: "Mereka telah gagal sejauh ini dan tidak mungkin pernah berhasil menduduki Ukraina.

"Invasi mereka telah goyah dan terus-menerus dimodifikasi ulang sejauh mereka benar-benar hanya berfokus di bagian selatan dan di timur, sangat jauh dari apa yang disebut operasi khusus tiga hari mereka.

"Tiga hari sekarang lebih dari 150 hari dan hampir enam bulan, dengan kerugian besar yang signifikan dari kedua peralatan dan memang personel Rusia."

Menteri Pertahanan juga mengatakan: "Presiden Putin akan berjudi pada Agustus, datang beberapa bulan, kita semua akan bosan dengan konflik dan komunitas internasional akan pergi ke arah yang berbeda. Nah, hari ini adalah bukti sebaliknya.

"Kami telah keluar dari pertemuan ini dengan lebih banyak janji keuangan, lebih banyak janji pelatihan dan lebih banyak janji bantuan militer, semuanya dirancang untuk membantu Ukraina menang, untuk membantu Ukraina membela kedaulatannya dan memang untuk memastikan bahwa ambisi Presiden Putin gagal di Ukraina sebagaimana mestinya."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pasokan Senjata Berlanjut, Stok Menipis

Asap mengepul dari pabrik baja Azovstal di Mariupol, di wilayah di bawah pemerintahan Republik Rakyat Donetsk, Ukraina timur, saat perang antara Rusia Ukraina. (AP Photo/Alexei Alexandrov, File)
Perbesar
Asap mengepul dari pabrik baja Azovstal di Mariupol, di wilayah di bawah pemerintahan Republik Rakyat Donetsk, Ukraina timur, saat perang antara Rusia Ukraina. (AP Photo/Alexei Alexandrov, File)

Wallace mengatakan sekutu harus segera mulai membeli senjata dari negara lain atau "memesan di pabrik untuk meningkatkan pasokan amunisi ke Ukraina" karena stok cadangan mereka sendiri habis.

Kementerian Pertahanan sebelumnya mengkonfirmasi akan mengirim lebih banyak senjata ke Ukraina untuk membantunya bertahan dari invasi Rusia.

Ini termasuk sistem roket multi-peluncuran, serta rudal berpemandu presisi yang dapat menyerang target hingga 50 mil jauhnya, yang dirancang untuk bertahan melawan artileri berat Rusia.

Inggris dan komunitas internasional tetap menentang perang ilegal ini dan akan berdiri bahu-membahu, memberikan bantuan militer defensif kepada Ukraina untuk membantu mereka bertahan melawan invasi Putin

Wallace mengatakan: "Dukungan berkelanjutan kami mengirimkan pesan yang sangat jelas: Inggris dan komunitas internasional tetap menentang perang ilegal ini dan akan berdiri bahu-membahu, memberikan bantuan militer defensif ke Ukraina untuk membantu mereka bertahan melawan invasi Putin."

Pasukan Ukraina telah dilatih di Inggris tentang cara menggunakan peluncur, dan Inggris juga telah berkomitmen untuk melatih 10.000 tentara Ukraina dalam keterampilan medan perang infanteri selama beberapa bulan mendatang.

Kanada, Denmark, Swedia, Finlandia, dan Belanda semuanya telah mengumumkan bahwa mereka akan mendukung program ini.

 


Bantuan Inggris

FOTO: Tanda Perdamaian Raksasa dari Belgia untuk Perang di Ukraina
Perbesar
Bendera Ukraina berkibar ditiup angin saat tanda perdamaian raksasa dipasang para demonstran jelang KTT Uni Eropa dan NATO di Brussels, Belgia, 22 Maret 2022. Pengunjuk rasa meminta para pemimpin Uni Eropa memberlakukan larangan penuh terhadap bahan bakar Rusia. (AP Photo/Geert Vanden Wijngaert)

Inggris sebelumnya telah memasok Ukraina dengan berbagai senjata, termasuk peluncur rudal anti-tank NLAW, yang dianggap berperan penting dalam pertahanan awal melawan invasi Moskow.

Itu terjadi ketika Dana Internasional untuk Ukraina telah diperluas, dengan £ 250 juta dari total £ 1 miliar yang diberikan oleh Inggris untuk menyediakan peralatan militer dan dukungan lainnya kepada angkatan bersenjata.

Ini akan memastikan penyediaan senjata baru dan pemeliharaan serta perbaikan kit yang ada.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya