Kapal Langka Berusia 400 Tahun Ditemukan di Sungai Jerman, Kondisinya Cukup Baik

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 12 Agu 2022, 20:10 WIB
Diperbarui 12 Agu 2022, 20:10 WIB
Penyelam telah melakukan 13 kali penyelaman ke kapal yang tenggelam, total 464 menit, untuk membuat laporan pertama tentang kapal karam berusia 400 tahun itu. (Kredit gambar: Penyelam penelitian Christian Howe)
Perbesar
Penyelam telah melakukan 13 kali penyelaman ke kapal yang tenggelam, total 464 menit, untuk membuat laporan pertama tentang kapal karam berusia 400 tahun itu. (Kredit gambar: Penyelam penelitian Christian Howe)

Liputan6.com, Lubeck -- Para arkeolog maritim di Jerman utara telah menemukan puing-puing kapal kargo berusia 400 tahun yang tenggelam.

Kapal itu masih dalam kondisi cukup baik, lolos dari pembusukan cacing kapal dan masih memiliki tong-tong kapur yang dibawanya untuk industri pembuatan batu berabad-abad yang lalu. 

Dilansir dari laman Live Science, Jumat (12/8/2022), penemuan langka, berasal dari periode Hanseatic, ketika sekelompok serikat perdagangan Eropa utara mendominasi Laut Baltik dan Laut Utara dari abad ke-13 hingga ke-17, Live Science sebelumnya melaporkan. 

Kayu dengan cepat membusuk di bawah air di wilayah ini, dan beberapa bangkai kapal seusia ini pernah ditemukan. 

Tetapi para arkeolog maritim berpendapat bahwa bangkai kapal itu bertahan di bawah gelombang karena dengan cepat ditelan dan dilindungi oleh lapisan lumpur halus yang dibawa ke sana oleh Sungai Trave di Jermna, yang mengarah ke Kota Lübeck sekitar 5 mil (8 kilometer) ke daratan.

Puing-puing kapal pertama kali ditemukan pada tahun 2020 selama survei sonar rutin oleh otoritas saluran navigasi di Sungai Trave, Jerman. Kapal terletak pada kedalaman sekitar 36 kaki (11 meter) di bentangan luar sungai yang didominasi air asin, antara Lübeck dan Pelabuhan Travemünde di mulutnya ke Laut Baltik.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kondisi Kapal

Ilustrasi bangkai kapal Britannic
Perbesar
Ilustrasi bangkai kapal Britannic (William B Barney)

Kapal yang rusak itu memiliki panjang antara 66 hingga 82 kaki (20 hingga 25 m) dan mungkin merupakan sebuah galliot, sebuah kapal kargo bertiang tunggal yang umum selama periode Hanseatic, Fritz Jürgens, arkeolog maritim utama pada proyek tersebut, mengatakan kepada Live Science.

Pada saat itu, kota-kota dan serikat pekerja di Jerman utara dan di tempat lain di Eropa membentuk blok yang sukses — Hansa — yang mendominasi perdagangan di seluruh Baltik dan Laut Utara.

Lapisan lumpur sungai di atas bangkai kapal mungkin telah mencegahnya dijajah oleh Teredo navyis, sejenis kerang air asin yang disebut "cacing kapal" yang dengan cepat memakan kayu yang terendam, kata Jürgens.

Bivalvia dengan cepat menghancurkan reruntuhan kayu di wilayah Baltik barat, tetapi tidak hidup di perairan yang lebih dingin di Baltik timur; Akibatnya, bangkai kayu berusia berabad-abad seperti yang ada di Trave hampir tidak pernah ditemukan di barat, katanya.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Kargo Kapur

Ilustrasi tsunami
Perbesar
Gelombang tinggi di laut Gunung Kidul Yogyakarta. (Liputan6.com/Sunariyah)

Sekitar 150 tong kayu yang ditemukan hampir utuh di atau di dekat bangkai kapal menunjukkan bahwa kapal itu membawa muatan kapur ketika tenggelam pada akhir abad ke-17. 

Kapur dibuat dengan membakar batu kapur dan merupakan bahan penting untuk mortar yang digunakan dalam pengerjaan batu. 

"Sumber untuk ini adalah Skandinavia - di tengah Swedia atau di utara Denmark," kata Jürgens. 

"Kami tahu bahwa kargo ini datang dari sana, kemungkinan besar ke Lübeck, karena Jerman utara tidak memiliki sumber batu kapur yang besar." 


Perkiraan

Ilustrasi batu ditengah laut (pixabay)
Perbesar
Ilustrasi batu ditengah laut (pixabay)

Penelitian sejarah mungkin telah menunjukkan dengan tepat tanggal kapal karam sampai Desember 1680.

Sebuah surat dari tanggal itu di arsip sejarah Lübeck menunjukkan bahwa voight, atau juru sita, Travemünde meminta penerima yang tidak dikenal untuk memulihkan muatan galliot yang kandas di sungai. Itu sesuai dengan apa yang diketahui tentang kapal karam Trave, kata Jürgens, termasuk hasil teknik penanggalan yang disebut dendrochronology, yang mengungkapkan bahwa pola lingkaran pohon yang terlihat pada kayunya berasal dari pohon yang ditebang pada tahun 1650-an.

Infografis Waspada Covid-19 Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 Terdeteksi di Indonesia. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Waspada Covid-19 Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 Terdeteksi di Indonesia. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya