China dan Korea Selatan Ribut soal Perisai Rudal AS, Konsiliasi Makin Rumit

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 12 Agu 2022, 16:31 WIB
Diperbarui 12 Agu 2022, 17:00 WIB
Bendera China
Perbesar
Ilustrasi (iStock)

Liputan6.com, Seoul - China dan Korea Selatan bentrok pada Kamis (11 Agustus) atas perisai pertahanan rudal AS, mengancam akan merusak upaya pemerintah baru di Seoul untuk mengatasi perbedaan keamanan yang sudah berlangsung lama.

Dilansir laman Channel News Asia, Jumat (12/8/2022), ketidaksepakatan atas sistem Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) yang dipasang di Korea Selatan muncul setelah kunjungan pertama menteri luar negeri Korea Selatan yang tampaknya mulus ke China minggu ini.

China, yang berpendapat bahwa radar kuat THAAD dapat mengintip ke wilayah udaranya, membatasi perdagangan dan impor budaya setelah Seoul mengumumkan penempatannya pada tahun 2016, memberikan pukulan besar bagi hubungan.

Seorang pejabat senior di kantor kepresidenan Korea Selatan mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa THAAD adalah alat pertahanan diri dan tidak akan pernah dapat dinegosiasikan, setelah China menuntut agar Korea Selatan tidak mengerahkan baterai lagi dan membatasi penggunaan baterai yang sudah ada.

Presiden Yoon Suk-yeol, melihat sistem tersebut sebagai kunci untuk melawan rudal Korea Utara, telah bersumpah untuk mengabaikan janji pemerintah sebelumnya untuk tidak meningkatkan penempatan THAAD, dan tidak berpartisipasi dalam perisai rudal global pimpinan AS atau membuat aliansi militer trilateral yang melibatkan Jepang.

Di jalur kampanye, Yoon yang konservatif berjanji untuk membeli baterai THAAD lain, tetapi sejak menjabat pada bulan Mei, pemerintahannya telah berfokus pada apa yang oleh para pejabat disebut "menormalkan" pengoperasian sistem yang dimiliki dan dioperasikan AS.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Negosiasi

Ilustrasi bendera Korea Selatan (unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bendera Korea Selatan (unsplash)

Menteri Luar Negeri Korea Selatan Park Jin dan mitranya dari China, Wang Yi, bertemu pada hari Selasa, membahas cara untuk membuka kembali negosiasi denuklirisasi dengan Korea Utara dan melanjutkan ekspor budaya, seperti musik dan film K-pop, ke China.

Seorang juru bicara Wang mengatakan pada hari Rabu bahwa keduanya telah "setuju untuk menganggap serius masalah sah satu sama lain dan terus menangani dan mengelola masalah ini dengan hati-hati untuk memastikan itu tidak menjadi batu sandungan bagi pertumbuhan hubungan bilateral yang sehat dan stabil".

Juru bicara China mengatakan pada briefing bahwa penempatan THAAD di Korea Selatan "merusak kepentingan keamanan strategis China".

Park, bagaimanapun, mengatakan kepada Wang bahwa Seoul tidak akan mematuhi perjanjian 2017, karena itu bukan janji atau perjanjian formal, kata kementerian luar negeri Korea Selatan dalam sebuah pernyataan. 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Pembelaan AS

Bendera AS
Perbesar
Ilustrasi negara Amerika Serikat merayakan Memorial Day. Credits: pexels.com by Brett Sayles

Washington bersikeras pada hari Kamis bahwa THAAD adalah "kemampuan pertahanan diri yang bijaksana dan terbatas" untuk Korea Selatan dan "tindakan defensif murni" terhadap ancaman rudal Korea Utara.

"Kritik atau tekanan pada Korea Selatan (Korea Selatan) untuk meninggalkan pertahanan dirinya tidak pantas," kata wakil juru bicara Departemen Luar Negeri Vedant Patel kepada wartawan melalui panggilan singkat.

China juga menegaskan bahwa Korea Selatan mematuhi "satu batasan" - membatasi penggunaan baterai THAAD yang ada. Korea Selatan tidak pernah mengakui elemen itu, tetapi pada hari Rabu, juru bicara Wang menekankan bahwa China mementingkan posisi "tiga Tidak dan satu pembatasan".

Menteri Pertahanan Korea Selatan Lee Jong-sup mengatakan kebijakan THAAD tidak akan berubah karena penentangan China, dan radar sistem tidak dapat digunakan untuk melawan China.

"Baterai saat ini tidak terstruktur untuk memainkan peran apa pun dalam pertahanan AS tetapi ditempatkan di lokasi di mana hanya dapat mempertahankan semenanjung Korea," katanya kepada wartawan.


Sikap Rasional

Ilustrasi Bendera China (AFP/STR)
Perbesar
Ilustrasi Bendera China (AFP/STR)

Selama kunjungan Park ke kota pelabuhan timur Qingdao, Global Times milik Partai Komunis China memuji Yoon karena menunjukkan "diplomasi independen dan rasionalitas terhadap China" dengan tidak bertemu langsung dengan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi ketika dia berkunjung minggu lalu. 

Namun surat kabar itu memperingatkan bahwa masalah THAAD adalah "bahaya besar yang tersembunyi yang tidak dapat dihindari dalam hubungan China-Korea Selatan".

Infografis Waspada Covid-19 Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 Terdeteksi di Indonesia. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Waspada Covid-19 Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 Terdeteksi di Indonesia. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya