Rahimullah Haqqani Ulama Ternama Afghanistan Pendukung Taliban Tewas Akibat Bom di Kaki Palsu

Oleh Tanti Yulianingsih pada 12 Agu 2022, 10:35 WIB
Diperbarui 12 Agu 2022, 11:38 WIB
Ulama berpengaruh Sheikh Rahimullah Haqqani. (AFP)
Perbesar
Ulama berpengaruh Sheikh Rahimullah Haqqani. (AFP)

Liputan6.com, Kabul - Seorang ulama Afghanistan terkemuka yang mendukung Taliban dan pendidikan perempuan telah tewas.

Mengutip BBC, Kamis (12/8/2022), Sheikh Rahimullah Haqqani tewas dalam ledakan bom bunuh diri di Kabul.

Berbicara kepada Reuters, sumber-sumber Taliban mengatakan pemimpin agama itu menjadi sasaran seorang pria yang meledakkan bahan peledak yang disembunyikan di dalam organ buatan dari plastik.

Kelompok ISIS, yang sebelumnya menargetkan ulama tersebut, mengaku bertanggung jawab atas pengeboman dengan mengatakan itu terjadi di dalam kantornya.

Menurut laporan lokal, serangan itu terjadi di sebuah seminari Islam di ibu kota Afghanistan.

Sheikh Haqqani adalah pendukung pemerintah Taliban Afghanistan dan kritikus terkemuka dari kelompok militan ISIS  Provinsi Kohrasan (IS-K), afiliasi regional ISIS yang beroperasi di Afghanistan dan menentang kekuasaan Taliban.

Dia adalah salah satu tokoh profil tertinggi yang terbunuh di negara itu sejak Taliban kembali berkuasa tahun lalu.

"Ini kerugian yang sangat besar bagi Imarah Islam Afghanistan," kata seorang pejabat senior Taliban kepada kantor berita Reuters, menambahkan bahwa pihak berwenang sedang menyelidiki siapa yang berada di balik serangan itu.

Meski memiliki nama yang sama, dia tidak terkait dengan jaringan kelompok militan Haqqani Afghanistan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Dua Kali Lolos Upaya Pembunuhan

Ilustrasi Taliban di Kabul, Afghanistan. (AFP)
Perbesar
Ilustrasi Taliban di Kabul, Afghanistan. (AFP)

Sheikh Haqqani sebelumnya selamat dari dua upaya pembunuhan, yang terbaru pada tahun 2020 ketika ISIS mengaku bertanggung jawab atas ledakan di sebuah sekolah agama di Kota Peshawar, Pakistan, yang menewaskan sedikitnya tujuh orang.

Pemimpin agama itu sebelumnya telah mengeluarkan fatwa, atau keputusan agama, untuk mendukung pendidikan perempuan - sebuah isu kontroversial di Afghanistan.

Dalam sebuah wawancara dengan BBC Secunder Kermani awal tahun ini, ia berpendapat bahwa perempuan dan anak perempuan Afghanistan harus dapat mengakses pendidikan: "Tidak ada pembenaran dalam [hukum] syariah untuk mengatakan pendidikan perempuan tidak diperbolehkan. Tidak ada pembenaran sama sekali. "

Dia menambahkan: "Semua buku agama telah menyatakan pendidikan perempuan diperbolehkan dan wajib, karena, misalnya, jika seorang wanita sakit, di lingkungan Islam seperti Afghanistan atau Pakistan, dan membutuhkan pengobatan, jauh lebih baik jika dia dirawat oleh seorang dokter wanita."

Di semua, kecuali beberapa provinsi di negara itu, sekolah menengah perempuan telah diperintahkan untuk tetap ditutup oleh Taliban.

 


Jelang 1 Tahun Taliban Berkuasa di Afghanistan, Kisah Wartawan Kabur Terkuak

Potret Perempuan Afghanistan di Tengah Aturan Wajib Burqa
Perbesar
Seorang perempuan Afghanistan menerima jatah makanan yang didistribusikan oleh kelompok bantuan kemanusiaan Korea Selatan, di Kabul, Selasa (10/5/2022). Taliban pada Sabtu pekan lalu memerintahkan semua perempuan Afghanistan menutupi seluruh tubuhnya atau mengenakan burqa tradisional di depan umum. (AP Photo/Ebrahim Noroozi)

 Tanggal 15 Agustus adalah peringatan satu tahun kembalinya Taliban berkuasa di Afghanistan pada 2021. Kisah ini mencakup laporan saksi mata pada hari jatuhnya Kabul, kisah-kisah pengungsi Afghanistan di seluruh dunia, dan analisis yang berdasarkan data tentang catatan pemerintahan dan hak azasi manusia di pemerintahan Taliban, di antara topik-topik lain.

Ketika sebuah stasiun berita televisi lokal di negara bagian New York menampilkan kisah seorang wartawan Afghanistan yang melarikan diri dari kekuasaan Taliban, wartawan itu - Esmatullah Bilal Ahmadzai tidak hanya sekadar mendapat liputan, namun juga pekerjaan di kantor berita televisi.

“Ketika saya meninggalkan Afghanistan, saya tidak percaya pada akhirnya saya akan menjadi wartawan lagi,” katanya. 

Pada waktu yang sama tahun lalu, Esmatullah menjadi pembawa berita untuk TV Shamshad, Afghanistan.

Ia selamat dari serangan terhadapnya dan stasiun TV tempatnya bekerja. Ia bahkan pernah melompat dari jendela lantai dua, untuk melarikan diri dari orang-orang bersenjata. Namun ia tetap berencana tinggal di negaranya, bahkan ketika Taliban sedikit demi sedikit merebut bagian-bagian Afghanistan tahun lalu.

Tetapi ketika para militan mencapai Kabul, ia dengan enggan memutuskan untuk pergi.

Selengkapnya klik di sini...


Abdul Wali Pemimpin Senior Taliban Pakistan yang Dihargai AS Rp 44,5 M Tewas dalam Serangan Bom

Pemimpin pendiri senior Taliban,Omar Khalid Khorasani atau Abdul Wali dilaporkan AS tewas dalam serangan bom. (US State Departement)
Perbesar
Pemimpin pendiri senior Taliban,Omar Khalid Khorasani atau Abdul Wali dilaporkan AS tewas dalam serangan bom. (US State Departement)

Sebelumnya, pemimpin senior Taliban Pakistan dilaporkan tewas dalam serangan IED (improvised explosive device) atau bom rakitan, menurut sejumlah sumber.

Seorang pemimpin pendiri senior Taliban Pakistan tewas Minggu 7 Agustus 2022 malam dalam serangan yang ditargetkan, menurut dua sumber dalam kepemimpinan kelompok itu seperti dikutip dari CNN, Selasa (9/8/2022).

Taliban Pakistan, yang dikenal sebagai Tehreek-e-Taliban (TTP), adalah organisasi teroris asing yang ditunjuk AS yang beroperasi di Afghanistan dan Pakistan.

Sumber TTP mengatakan kepada CNN bahwa komandan senior Abdul Wali -- juga dikenal sebagai Omar Khalid Khorasani -- tewas bersama dua pemimpin TTP lainnya dalam serangan IED yang ditargetkan. Kematian terjadi di Provinsi Paktika Afghanistan, yang berbatasan dengan Pakistan.

CNN telah menghubungi kementerian dalam negeri Pakistan untuk konfirmasi kematian Wali, tetapi belum menerima tanggapan.

Menurut Departemen Luar Negeri AS, Wali adalah pemimpin faksi militan yang berafiliasi dengan TTP yang dikenal sebagai Jamaat ul-Ahrar (JuA).

Di bawah kepemimpinan Wali, JuA telah menjadi salah satu jaringan TTP yang paling aktif secara operasional di Provinsi Punjab, Pakistan, dan telah mengaku bertanggung jawab atas beberapa serangan di seluruh Pakistan, menurut Departemen Luar Negeri AS.

JuA mengaku bertanggung jawab atas beberapa serangan teroris paling mematikan di Pakistan, termasuk ledakan Minggu Paskah 2016, yang menewaskan sedikitnya 74 orang dan melukai 362 lainnya di sebuah taman di kota Lahore. 

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya