Asteroid Seukuran Paus Biru Bakal Melintasi Bumi Jumat 12 Agustus 2022, Bergerak 27 Kali Kecepatan Suara

Oleh Tanti Yulianingsih pada 11 Agu 2022, 19:40 WIB
Diperbarui 11 Agu 2022, 19:40 WIB
ilustrasi asteroid.
Perbesar
ilustrasi asteroid. (iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah asteroid masuk kategori potentially hazardous atau berpotensi berbahaya seukuran paus biru akan meluncur melewati Bumi pada Jumat 12 Agustus 2022, demikian menurut informasi NASA.

Mengutip Live Science, Kamis (11/8/2022), asteroid yang diberi nama 2015 FF ini diperkirakan memiliki diameter antara 42 dan 92 kaki (13 dan 28 meter), atau sekitar panjang tubuh paus biru dewasa (Balaenoptera musculus). Benda angkasa ini akan meluncur melewati Bumi dengan kecepatan 20.512 mph (33.012 km/jam).

Pada pendekatan terdekatnya, asteroid - yang bergerak dengan kecepatan sekitar 27 kali kecepatan suara - akan berada dalam jarak sekitar 2,67 juta mil (4,3 juta kilometer) dari Bumi, sedikit lebih dari delapan kali jarak rata-rata antara Bumi dan Bulan. Menurut standar kosmik, ini adalah margin kecil.

NASA menandai objek luar angkasa apa pun yang berada dalam jarak 120 juta mil (193 juta km) dari Bumi sebagai near-Earth object atau objek dekat Bumi dan objek yang bergerak cepat dalam jarak 4,65 juta mil (7,5 juta km) dikategorikan sebagai potentially hazardous (berpotensi berbahaya).

"Setelah objek ditandai, para astronom memantaunya dengan cermat, mencari penyimpangan dari lintasan yang diprediksi - seperti pantulan tak terduga dari asteroid lain - yang dapat menempatkan mereka pada jalur tabrakan yang menghancurkan dengan Bumi."

NASA mengetahui lokasi dan orbit sekitar 28.000 asteroid, yang dipetakannya dengan Asteroid Terrestrial-impact Last Alert System (ATLAS) atau Sistem Peringatan Terakhir dampak Terestrial - susunan empat teleskop yang mampu melakukan pemindaian lengkap seluruh langit malam setiap 24 jam sekali.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


700 Asteroid Dekat Bumi

Ilustrasi Asteroid
Perbesar
Ilustrasi artis tentang asteroid yang berpotensi berbahaya menuju Bumi. (Kredit: ESA)

Sejak ATLAS online pada tahun 2017, ia telah mendeteksi lebih dari 700 asteroid dekat Bumi dan 66 komet.

Dua asteroid yang terdeteksi oleh ATLAS, 2019 MO dan 2018 LA, benar-benar menabrak Bumi, yang pertama meledak di lepas pantai selatan Puerto Rico dan yang terakhir mendarat di dekat perbatasan Botswana dan Afrika Selatan. Untungnya, asteroid itu kecil dan tidak menyebabkan kerusakan apa pun.

NASA telah memperkirakan lintasan semua objek dekat Bumi di luar akhir abad ini, dan kabar baiknya adalah bahwa Bumi tidak menghadapi bahaya yang diketahui dari tabrakan asteroid apokaliptik setidaknya selama 100 tahun ke depan, menurut NASA.

Tetapi ini tidak berarti bahwa pengamat luar angkasa berpikir bahwa mereka harus berhenti mencari.

Meskipun sebagian besar objek dekat Bumi mungkin tidak mengakhiri peradaban, seperti komet bencana yang muncul dalam film bencana satir 2021 "Don't Look Up," masih ada banyak dampak asteroid yang menghancurkan dalam sejarah baru-baru ini untuk membenarkan kelanjutan kewaspadaan.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Dampak Dahsyat Ledakan Meteor

ilustrasi asteroid.
Perbesar
ilustrasi asteroid. (iStockphoto)

Pada Maret 2021, meteor seukuran bola bowling meledak di atas Vermont dengan kekuatan 440 pon (200 kilogram) TNT, Live Science sebelumnya melaporkan.

Ledakan itu, bagaimanapun, tidak ada apa-apanya pada peristiwa meteor paling eksplosif baru-baru ini, yang terjadi di dekat kota Chelyabinsk di Rusia tengah pada tahun 2013. Saat meteor Chelyabinsk menghantam atmosfer, itu menghasilkan ledakan yang kira-kira sama dengan sekitar 400 hingga 500 kiloton TNT, atau 26 hingga 33 kali lipat energi yang dikeluarkan oleh bom Hiroshima. Bola api menghujani kota dan sekitarnya, merusak bangunan, memecahkan jendela dan melukai sekitar 1.200 orang.

Jika para astronom pernah memata-matai sebuah asteroid yang meluncur lurus ke arah planet kita, badan-badan antariksa di seluruh dunia sudah mencari cara yang mungkin untuk membelokkan objek tersebut.

Pada 24 November 2021, NASA meluncurkan pesawat ruang angkasa sebagai bagian dari misi Double Asteroid Redirection Test (DART), yang berencana untuk mengarahkan ulang asteroid Dimorphos yang tidak berbahaya dengan menabraknya keluar jalur pada musim gugur 2022, Live Science sebelumnya melaporkan. China juga dalam tahap perencanaan awal misi pengalihan asteroid. Dengan membanting 23 roket Long March 5 ke asteroid Bennu, negara itu berharap untuk mengalihkan batu ruang angkasa dari dampak yang berpotensi menimbulkan bencana dengan Bumi.


Asteroid Sebesar 2 Kali Lapangan Bola Lintasi Bumi, Dampaknya Setara 1.000 Bom Nuklir Bila Menabrak

Asteroid (0)
Perbesar
Ilustrasi lintasan asteroid menuju Bumi. (Sumber Pixabay)

Sebelumnya, sebuah asteroid yang lebih lebar dari dua lapangan sepak bola dilaporkan meluncur melewati Bumi pada Kamis 4 Agustus 2022 dini hari. Diperkirakan melintas pada pukul 12.23 am (ET) dini hari atau sekitar pukul 11.23 siang WIB.

Astronom NASA menemukan asteroid, yang dikenal sebagai 2022 OE2, hanya beberapa hari yang lalu, pada 26 Juli. Batu ruang angkasa yang gemuk itu diperkirakan berukuran antara 557 dan 1.246 kaki (170 hingga 380 meter), yaitu sekitar dua kali lebar sepak bola Amerika.

Para astronom juga mengkonfirmasi bahwa 2022 OE2 adalah asteroid kelas Apollo, yang berarti mengorbit matahari dan melintasi jalur orbit Bumi, Live Science sebelumnya melaporkan.

Dampak dari asteroid sebesar ini akan melepaskan lebih banyak energi daripada 1.000 bom nuklir. Namun, yang ini akan melintasi Bumi dengan selisih yang lebar, menurut Jet Propulsion Laboratory NASA.

Asteroid 2022 OE2 diperkirakan akan melewati Bumi pada jarak sekitar 3,2 juta mil (5,1 juta kilometer) — lebih dari 13 kali jarak rata-rata antara Bumi dan bulan. Untuk konteksnya, ini secara signifikan lebih jauh daripada asteroid 2022 NF, yang hanya berjarak 56.000 mil (90.000 km) — atau sekitar 23% jarak rata-rata antara Bumi dan Bulan — pada 7 Juli.

Infografis Asteroid-Asteroid Pengancam Bumi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Asteroid-Asteroid Pengancam Bumi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya