Diprediksi Tiba di Thailand Hari Ini, Eks Presiden Sri Lanka Bisa Tinggal Selama 90 Hari

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 11 Agu 2022, 12:37 WIB
Diperbarui 11 Agu 2022, 13:13 WIB
Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa. (AP Photo/Eranga Jayawardena, File)
Perbesar
Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa. (AP Photo/Eranga Jayawardena, File)

Liputan6.com, Bangkok - Mantan presiden Sri Lanka, Gotabaya Rajapaksa, diperkirakan tiba di Thailand pada Kamis 11 Agustus 2022, dan akan tinggal sementara di sana pasca-melarikan diri dari Kolombo bulan lalu di tengah protes massal.

Rajapaksa melarikan diri ke Singapura pada 14 Juli 2022 dan mengundurkan diri dari jabatannya tak lama setelah itu.

Kemudian menyusul kerusuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang digambarkan dengan ribuan pengunjuk rasa menyerbu kediaman dan kantor resmi presiden.

Mantan perwira militer itu diperkirakan akan melakukan perjalanan dari Singapura ke ibu kota Thailand, Bangkok, Kamis ini, kata dua orang sumber.

Tidak jelas jam berapa dia akan tiba, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Kamis (11/8/2022).

Pihak berwenang Thailand mengatakan, Rajapaksa tidak berniat mencari suaka politik dan hanya akan tinggal sementara.

"Ini adalah masalah kemanusiaan dan ada kesepakatan bahwa ini adalah tempat tinggal sementara," kata Perdana Menteri Prayuth Prayut Chan-o-cha kepada wartawan.

Prayuth juga mengatakan, Rajapaksa tidak dapat berpartisipasi dalam kegiatan politik apa pun selama berada di Thailand.

Menteri Luar Negeri Thailand Don Pramudwinai mengatakan, pemerintah Sri Lanka saat ini mendukung perjalanan Rajapaksa ke Thailand, menambahkan bahwa paspor diplomatik mantan presiden akan memungkinkan dia untuk tinggal selama 90 hari.

Rajapaksa sejauh ini tidak muncul atau berkomentar di depan umum sejak meninggalkan Sri Lanka, dan Reuters pun tidak dapat segera menghubunginya.

Krisis ekonomi Sri Lanka akibat dari beberapa faktor termasuk COVID-19, yang menghancurkan ekonominya, serta bergantung pada pariwisata dan memangkas pengiriman uang dari pekerja di luar negeri.

Ada juga masalah kenaikan harga minyak, pemotongan pajak populis, dan larangan impor pupuk kimia selama tujuh bulan tahun lalu, yang kemudian menghancurkan sistem pertanian.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Mundur Usai Istana Diserbu Massa

Potret Kelangkaan Gas untuk Memasak di Sri Lanka-AP 2
Perbesar
Antrean warga yang menunggu untuk mendapatkan minyak tanah di tengah kelangkaan gas untuk memasak di Kolombo, Sri Lanka, Selasa, 17 Mei 2022. Warga beralih menggunakan minyak tanah untuk memasak di tengah kelangkaan gas di mana antrean panjang terlihat dan kerap berubah menjadi aksi protes dadakan karena konsumen mulai frustasi dan khawatir kehabisan stok. (AP Photo/Eranga Jayawardena)

Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa telah mengumumkan dia akan mundur setelah pengunjuk rasa menyerbu kediaman resminya dan membakar rumah perdana menteri.

Namun, dilansir BBC, Minggu (10/7/2022), baik PM maupun presiden tidak berada di gedung pada saat itu.

Ratusan ribu orang turun ke ibu kota Kolombo, mendesak Gotabaya Rajapaksa untuk mengundurkan diri setelah berbulan-bulan protes atas salah urus ekonomi. Rajapaksa akan mengundurkan diri pada 13 Juli. 

PM Wickremesinghe telah setuju untuk mengundurkan diri.

Ketua parlemen mengatakan presiden memutuskan untuk mundur "untuk memastikan penyerahan kekuasaan secara damai" dan meminta masyarakat untuk "menghormati hukum".

Pengumuman itu pun memicu letusan kembang api perayaan di kota. 

Seorang pengunjuk rasa, Fiona Sirmana, yang berdemonstrasi di rumah presiden, mengatakan sudah waktunya "untuk menyingkirkan presiden dan perdana menteri dan memiliki era baru untuk Sri Lanka".

"Saya merasa sangat, sangat sedih karena mereka tidak pergi lebih awal karena jika mereka pergi lebih awal tidak akan ada kehancuran," katanya kepada Reuters.

Sri Lanka mengalami inflasi yang merajalela dan berjuang untuk mengimpor makanan, bahan bakar dan obat-obatan di tengah krisis ekonomi terburuk negara itu dalam 70 tahun.

Negara tersebut kehabisan mata uang asing dan harus memberlakukan larangan penjualan bensin dan solar untuk kendaraan pribadi, yang menyebabkan antrean bahan bakar selama berhari-hari.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Protes di Sri Lanka

Situasi Terkini Sri Lanka Setelah Dinyatakan Bangkrut
Perbesar
Pedagang bahan makanan impor menunggu untuk memperdagangkannya di pasar grosir di Kolombo, Sri Lanka, Minggu (26/6/2022). PM Ranil Wickremesinghe mengatakan kepada Parlemen bahwa Sri Lanka juga menghadapi situasi yang jauh lebih serius, serta memperingatkan "kemungkinan jatuh ke titik terendah." (AP Photo/Eranga Jayawardena)

Peristiwa luar biasa yang terjadi hari Sabtu tampaknya merupakan puncak dari protes damai selama berbulan-bulan di Sri Lanka.

Kerumunan besar berkumpul di kediaman resmi Presiden Rajapaksa, meneriakkan slogan-slogan dan mengibarkan bendera nasional sebelum menerobos barikade dan memasuki properti. 

Rekaman online menunjukkan orang-orang berkeliaran di rumah dan berenang di kolam renang presiden, sementara yang lain mengosongkan laci, mengambil barang-barang presiden dan menggunakan kamar mandi mewahnya.

Kontras antara kemewahan istana dan bulan-bulan kesulitan yang dialami oleh 22 juta orang di negara itu tidak hilang dari para pengunjuk rasa.

"Ketika seluruh negeri berada di bawah tekanan seperti itu, orang-orang datang ke sini untuk melepaskan tekanan itu. Ketika Anda melihat kemewahan di rumah ini, jelas bahwa mereka tidak punya waktu untuk bekerja untuk negara," kata Chanuka Jayasuriya kepada Reuters. 


Kediaman Resmi Dikosongkan

Perdana Menteri baru Sri Lanka Ranil Wickremesinghe melambaikan tangan saat meninggalkan kuil setelah menghadiri perayaan keagamaan di Kolombo, Sri Lanka, Kamis, 12 Mei 2022. (AP Photo/Eranga Jayawardena)
Perbesar
Perdana Menteri baru Sri Lanka Ranil Wickremesinghe melambaikan tangan saat meninggalkan kuil setelah menghadiri perayaan keagamaan di Kolombo, Sri Lanka, Kamis, 12 Mei 2022. (AP Photo/Eranga Jayawardena)

Rajapaksa mengosongkan kediaman resminya pada hari Jumat sebagai tindakan pencegahan keamanan menjelang protes yang direncanakan, kata dua sumber kementerian pertahanan, menurut Reuters.

Meskipun ini adalah kediaman resmi Tuan Rajapaksa, dia biasanya tidur di rumah terpisah di dekatnya.

BBC belum dapat mengkonfirmasi keberadaan presiden. 

Sebuah sumber yang dekat dengan PM mengatakan dia berada di "tempat yang aman", dan beberapa laporan menunjukkan dia dilindungi oleh angkatan laut negara itu.

Para pengunjuk rasa juga membakar rumah pribadi perdana menteri di lingkungan makmur Kolombo.

Infografis 8 Ledakan Bom Teror Sri Lanka
Perbesar
Infografis 8 Ledakan Bom Teror Sri Lanka (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya