Gedung Putih AS Perintahkan Peningkatan Produksi Vaksin Cacar Monyet Hingga 5 Kali Lipat

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 10 Agu 2022, 14:59 WIB
Diperbarui 10 Agu 2022, 14:59 WIB
Vaksin Cacar
Perbesar
Ilustrasi vaksin cacar monyet. (Sumber foto: Pexels.com)

Liputan6.com, New York - Administrasi Makanan dan Obat Amerika Serikat (FDA), sebuah badan kesehatan federal, telah mengumumkan otorisasi penggunaan darurat (EUA) untuk metode vaksinasi monkeypox yang dapat memperluas ketersediaan dosis.

Dikutip Al Jazeera, Rabu (10/8/2022), berdasarkan perintah tersebut, penyedia layanan kesehatan dapat menggunakan teknik pemberian dosis yang memungkinkan mereka mengekstrak lebih banyak dosis vaksin JYNNEOS per botol. FDA merilis sebuah pernyataan pada hari Selasa yang mengatakan perubahan itu dapat meningkatkan ketersediaan vaksin "hingga lima kali lipat".

"Dalam beberapa pekan terakhir, virus cacar monyet terus menyebar dengan kecepatan yang membuat pasokan vaksin kami saat ini jelas tidak akan memenuhi permintaan saat ini," kata Komisaris FDA Robert Califf dalam sebuah pernyataan.

“FDA dengan cepat mengeksplorasi opsi lain yang sesuai secara ilmiah untuk memfasilitasi akses ke vaksin untuk semua individu yang terkena dampak.”

Otorisasi itu digambarkan sebagai "pengubah permainan" oleh Robert Fenton, yang mengawasi respons cacar monyet Gedung Putih, dalam konferensi pers pada hari Selasa, dan dapat menandai tahap baru upaya pemerintah melawan penyakit tersebut. 

EUA juga mengizinkan individu berisiko tinggi di bawah 18 tahun untuk mendapatkan vaksin.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Metode Pemberian Vaksin

Kenali Perbedaan Khas Cacar Monyet dan Cacar Air yang Tampak dari Tampilannya
Perbesar
Sekilas mirip cacar air, ini bedanya dengan cacar monyet yang tampak dari tampilannya. (pexels/andrea piacquadio).

Metode pemberian vaksin melibatkan pemberian vaksin “secara intradermal”, atau di antara lapisan kulit, sebagai lawan dari “secara subkutan”, atau di bawah kulit. 

Pemberian vaksin secara intradermal akan memungkinkan pekerja medis untuk mendapatkan lima dosis per botol vaksin JYNNEOS, yang telah disetujui untuk pencegahan cacar monyet pada tahun 2019. Califf menyebut praktik tersebut “aman dan efektif”.

FDA mengatakan bahwa sebuah studi tahun 2015 menunjukkan bahwa "pemberian intradermal menghasilkan respons imun yang serupa dengan pemberian subkutan".

Sementara metode intradermal menghasilkan beberapa efek samping seperti "kemerahan, kekencangan, gatal dan pembengkakan", FDA menggambarkan efek tersebut sebagai "dapat dikelola".

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Kasus Cacar Monyet di AS

Cacar Monyet
Perbesar
Ilustrasi anak-anak rentan terkena cacar jika berkontak dengan orang terinfeksi. (Sumber foto: unsplash.com)

Lebih dari 9.400 kasus cacar monyet telah dilaporkan di AS, lebih banyak dari negara mana pun di dunia, dan di kota-kota seperti San Francisco dan New York permintaan vaksin telah melampaui pasokan .

Pejabat kesehatan masyarakat menawarkan jaminan kepada anggota pers bahwa keputusan itu adalah hasil dari proses ilmiah yang sehat dan kuat, bukan kebijaksanaan politik.

Penyebaran cacar monyet dinyatakan sebagai darurat kesehatan masyarakat minggu lalu, membebaskan sumber daya pemerintah tambahan untuk membantu menahan penyebaran virus , yang oleh pemerintahan Biden disebut sebagai prioritas utama.

Monkeypox ditularkan melalui "dekat, pribadi, sering kontak kulit-ke-kulit", menurut CDC. Pria yang berhubungan seks dengan pria secara tidak proporsional terkena virus, tetapi pejabat kesehatan menekankan bahwa siapa pun dapat terpengaruh.


Risiko Infeksi

WHO Tetapkan Indonesia Masuk dalam Klasifikasi 1 Cacar Monyet, Apa Artinya?
Perbesar
Belum lama ini, WHO tetapkan Indonesia masuk klasifikasi 1 cacar monyet. (pexels/edward jenner).

Pada akhir Juli, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendesak pria yang berhubungan seks dengan pria untuk mengurangi jumlah pasangan seksual mereka sebagai cara untuk mengurangi risiko paparan. Rochelle Walensky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), menekankan bahwa langkah-langkah perlindungan seperti itu masih merupakan aspek penting untuk mengurangi risiko infeksi.

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengatakan bahwa jurnalis dan pejabat kesehatan masyarakat harus berhati-hati untuk memastikan bahwa komunikasi tentang penyakit ini tidak “memperkuat stereotip homofobia dan rasis”.

Pria yang berhubungan seks dengan pria “telah menunjukkan kepercayaan yang signifikan terhadap vaksin,” kata Dr Demetre Daskalakis, wakil koordinator Tanggapan Cacar Monyet Nasional Gedung Putih, menanggapi pertanyaan tentang kemungkinan skeptisisme terhadap metode dosis yang baru disetujui.

“Saya pikir kita akan melihat bahwa kita kemungkinan masih akan kehabisan vaksin sebelum kita kehabisan senjata.”

Infografis Mengenal Cacar Monyet yang Menginfeksi Manusia
Perbesar
Infografis Mengenal Cacar Monyet yang Menginfeksi Manusia (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Gejala dan Pencegahan Cacar Monyet
Perbesar
Infografis Gejala dan Pencegahan Cacar Monyet (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya