Joe Biden Tambah Bantuan Militer ke Ukraina Senilai Rp 14,8 Triliun

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 09 Agu 2022, 12:29 WIB
Diperbarui 09 Agu 2022, 12:29 WIB
Joe Biden Akhiri Isolasi COVID-19
Perbesar
Presiden Amerika Serikat Joe Biden melambaikan tangan saat pergi usai berbicara di Taman Mawar Gedung Putih, Washington, Amerika Serikat, 27 Juli 2022. Tim Dokter Gedung Putih memastikan Joe Biden sudah negatif COVID-19 dan tidak perlu lagi menjalani isolasi. (AP Photo/Susan Walsh)

Liputan6.com, Washington D.C - Pemerintahan Presiden Amerika Serikat Joe Biden Senin (9/8) mengumumkan bahwa AS akan memberi Ukraina bantuan keamanan tambahan senilai 1 miliar dolar AS atau setara Rp 14,8 triliun yang merupakan paket senjata satu kali terbesar sejak awal konflik Rusia-Ukraina.

Menurut pernyataan Departemen Pertahanan, paket tersebut termasuk amunisi tambahan untuk Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS).

Selain itu ada pula 75.000 butir amunisi artileri 155 mm, 20 sistem mortir 120 mm dan 20.000 butir amunisi mortir 120 mm, serta amunisi untuk National Advanced Surface-to-Air Missile System (NASAMS).

Washington juga akan mengirimkan 1.000 Javelin ke Kiev, ratusan sistem anti-armor AT4, 50 kendaraan perawatan medis lapis baja, amunisi anti-personil, bahan peledak, amunisi pembongkaran dan peralatan pembongkaran, tulis pernyataan itu.

Bantuan yang baru saja diumumkan itu menjadikan total komitmen bantuan keamanan AS ke Ukraina menjadi sekitar 9,8 miliar dolar sejak Biden menjabat, menurut Pentagon.

AS Serukan Rusia Hentikan Aktivitas Militer di Lokasi Nuklir Ukraina

Gedung Putih meminta Rusia pada Senin (8 Agustus) untuk menghentikan semua operasi militer di sekitar fasilitas nuklir di Ukraina.

"Berperang di dekat pembangkit nuklir itu berbahaya," kata juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre kepada wartawan di atas Air Force One selama penerbangan ke Kentucky, di mana Presiden Joe Biden akan mengunjungi daerah-daerah yang dilanda banjir.

"Dan kami terus meminta Rusia untuk menghentikan semua operasi militer di atau dekat fasilitas nuklir Ukraina dan mengembalikan kendali penuh ke Ukraina," kata Jean-Pierre.

Dikutip Channel News Asia, Selasa (9/8/2022), Zaporizhzhia - kompleks tenaga atom terbesar di Eropa - diduduki oleh Rusia pada awal invasi dan pertempuran baru-baru ini di sana telah menimbulkan kekhawatiran akan kecelakaan nuklir.

Jean-Pierre mengatakan Amerika Serikat terus "memantau dengan cermat" situasi di fasilitas itu dan sensor radiasi "untungnya" tidak menunjukkan indikasi peningkatan atau tingkat radiasi yang tidak normal.

"Kami juga mengetahui laporan perlakuan buruk terhadap staf (pembangkit) dan kami memuji otoritas dan operator Ukraina atas komitmen mereka terhadap keselamatan dan keamanan nuklir dalam situasi sulit," katanya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Zona Nuklir

Sisa-sisa pertempuran tertinggal di Hari ke 37 Perang Rusia vs Ukraina
Perbesar
Petugas penyelamat Ukraina membawa seorang wanita tua di bawah jembatan yang hancur di Irpin, dekat Kyiv, Ukraina, Jumat, 1 April 2022. Sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari 2022, kini perang yang berkecamuk memasuki hari ke-37. (AP Photo /Efrem Lukatsky)

Kiev pada hari Senin menyerukan pembentukan zona demiliterisasi di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir di Ukraina timur.

Dalam beberapa hari terakhir, telah terjadi serangan yang merusak beberapa struktur, memaksa penutupan reaktor.

"Apa yang perlu dilakukan adalah menyingkirkan pasukan pendudukan dari stasiun dan menciptakan zona de-militerisasi di wilayah stasiun," kata Petro Kotin, presiden perusahaan energi nuklir Ukraina, Energoatom.

Pertempuran baru-baru ini di pabrik telah mendorong IAEA untuk memperingatkan "risiko yang sangat nyata dari bencana nuklir."

Kremlin pada hari Senin menuduh pasukan Ukraina menembaki pabrik Zaporizhzhia, memperingatkan potensi "konsekuensi bencana" bagi Eropa.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Zelensky Tuduh Rusia Hancurkan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia

Satu Bulan Invasi Rusia ke Ukraina, Tiga Juta Orang Mengungsi
Perbesar
Reaksi Natali Sevriukova di samping rumahnya menyusul serangan roket di kota Kyiv, Ukraina, 25 Februari 2022. Tepat pada hari ini, Kamis, 24 Maret 2022, invasi Rusia ke Ukraina sudah terhitung genap satu bulan penuh. (AP Photo/Emilio Morenatti)

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada Sabtu (6/8) menuduh Rusia menggunakan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia "untuk kepentingan teror" setelah operator fasilitas tersebut melaporkan kerusakan besar.

Energoatom, operator pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia di selatan negara itu, mengatakan bahwa bagian dari fasilitas tersebut telah "rusak parah" oleh serangan militer dan salah satu reaktornya terpaksa ditutup.

Serangan hari Jumat telah merusak sebuah stasiun yang menampung nitrogen dan oksigen dan sebuah bangunan tambahan, kata Energoatom pada layanan pesan Telegram, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Minggu (7/8/2022).

Saat perang berkecamuk di timur dan selatan Ukraina, otoritas pro-Moskow di wilayah Kherson yang diduduki Rusia melaporkan pembunuhan seorang pejabat senior.

Dan kepala kantor Amnesty International Ukraina mengumumkan bahwa dia telah mengundurkan diri dari organisasi tersebut atas publikasi laporan kontroversial kelompok tersebut yang menuduh militer negara itu membahayakan warga sipil.


Saling Menyalahkan

FOTO: Rusia Serang Kota Vinnytsia di Ukraina, 20 Orang Tewas
Perbesar
Petugas pemadam kebakaran mengambil puing-puing dari sebuah bangunan yang rusak setelah serangan udara Rusia di Kota Vinnytsia, Ukraina, 14 Juli 2022. Sebanyak 20 orang tewas oleh serangan udara Rusia yang digambarkan sebagai "tindakan teroris secara terbuka" oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. (Sergei SUPINSKY/AFP)

Kiev dan Moskow saling menyalahkan atas serangan terhadap pabrik Zaporizhzhia, kompleks tenaga atom terbesar di Eropa.

Zelenskyy, dalam pidato malamnya pada hari Sabtu, menuduh Moskow melakukan terorisme, dengan mengatakan, "Teroris Rusia menjadi yang pertama di dunia yang menggunakan pembangkit listrik untuk teror."

Diplomat top Uni Eropa Josep Borrell mengutuk serangan itu "sebagai pelanggaran serius dan tidak bertanggung jawab terhadap aturan keselamatan nuklir dan contoh lain dari pengabaian Rusia terhadap norma-norma internasional".

Kepala pengawas nuklir PBB juga menyatakan kekhawatirannya. Serangan itu menggarisbawahi "risiko yang sangat nyata dari bencana nuklir", kata Rafael Grossi, direktur jenderal Badan Energi Atom Internasional (IAEA).

Infografis Rusia Vs Ukraina, Ini Perbandingan Kekuatan Militer. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Rusia Vs Ukraina, Ini Perbandingan Kekuatan Militer. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya