Tragedi Penikaman 10 Orang di Iran, Pelaku Diduga Idap Gangguan Jiwa

Oleh Tanti Yulianingsih pada 08 Agu 2022, 17:35 WIB
Diperbarui 08 Agu 2022, 17:35 WIB
Ilustrasi bendera Iran
Perbesar
Ilustrasi (iStock)

Liputan6.com, Teheran - Penikaman terjadi di Iran, 10 buruh tani dilaporkan tewas.

"Polisi di Iran menangkap seorang pria Afghanistan yang diduga menikam 10 buruh tani lainnya hingga tewas menyusul pertengkaran soal tanah," media pemerintah Iran melaporkan Senin (8/8/2022) seperti dikutip dari AP.

Kerusuhan di sebuah desa terpencil di tenggara Iran adalah insiden yang jarang terjadi di Republik Islam tersebut. Kantor berita resmi IRNA mengatakan empat warga Iran dan enam warga Afghanistan tewas, dan satu pekerja pertanian terluka dalam amukan pada hari Minggu. Seluruhnya berada di rumah sakit.

Menurut laporan, tersangka penusukan mengalami gangguan jiwa.

Kekeringan selama beberapa dekade di Iran telah menyebabkan meningkatnya perselisihan atas sumber daya air dan tanah dengan akses air yang lebih baik. Senapan berburu adalah satu-satunya senjata yang diizinkan untuk dimiliki secara legal oleh orang Iran.

Tindakan kekerasan telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir di Iran karena kondisi ekonomi negara itu memburuk di tengah penghancuran sanksi Amerika, yang membantu memicu melonjaknya inflasi dan meningkatnya pengangguran.

Pada bulan Mei, seorang karyawan yang dipecat dari salah satu konglomerat keuangan milik negara terbesar Iran mengamuk di bekas tempat kerjanya di Iran barat, menewaskan tiga orang dan melukai lima orang sebelum menembak dirinya sendiri.

Pada 2016, seorang pria berusia 26 tahun menembak mati 10 kerabat dan melukai empat lainnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Mengerikan, Saat Hukum Iran Terapkan Mata Dibayar Mata

Ilustrasi nuklir Iran
Perbesar
Ilustrasi nuklir Iran (AFP)

Sebelumnya, Kantor Kejaksaan Kriminal Teheran telah diarahkan untuk bersiap menjatuhkan hukuman retribusi yang akan membuat negara membutakan tiga orang yang dihukum karena pelanggaran yang membuat korban mereka kehilangan penglihatan.

Surat kabar Hamshahri Teheran, mengutip rferl.org, melaporkan pada 2 Agustus 2022 bahwa hukuman tersebut terkait dengan tiga kasus terpisah. Salah satunya melibatkan seorang wanita dan dua lainnya dilakukan pria.

Kantor berita Iran, Rokna menambahkan dalam sebuah laporan bahwa hukuman itu akan dilaksanakan dalam waktu dekat.

Dalam ketiga kasus tersebut, para terpidana terlibat dalam pertengkaran di mana seorang korban akhirnya kehilangan penglihatannya.

Hukum Islam menganut gagasan "eye for an eye" atau mata dibayar mata di bawah prinsip Qisas. Korban atau keluarga mereka memiliki keputusan akhir dalam kasus tersebut dan dapat menghentikan hukuman.

Penerapan hukuman fisik di bawah hukum Islam, termasuk cambuk, amputasi, dan pembutaan, kontroversial di Iran, di mana banyak warga mengkritiknya sebagai tidak manusiawi dan biadab.

Selengkapnya di sini...


Penusukan di Taman Kanak-kanak China, 3 Orang Tewas

Ilustrasi Penusukan
Perbesar
Ilustrasi Penusukan (Liputan6.com/Andri Wiranuari)

Sebelumnya lagi, tiga orang tewas dan enam lainnya terluka dalam serangan menggunakan pisau pada Rabu 3 Agustus 2022 di sebuah taman kanak-kanak di Provinsi Jiangxi, China tenggara, kata polisi.

Seorang "gangster yang mengenakan topi dan topeng" menyerbu taman kanak-kanak swasta di daerah Anfu sekitar pukul 10.00 pagi waktu setempat, kata polisi dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di Weibo seperti Twitter di China.

Tersangka 48 tahun masih buron, tambah mereka, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (3/8/2022).

"Organisasi keamanan publik melakukan segala upaya untuk memburu tersangka," kata pernyataan polisi.

Dalam video adegan yang dibagikan oleh Beijing Daily yang dikelola pemerintah, seorang petugas polisi terlihat membawa seorang anak kecil di lengannya ke ambulans.

Usia para korban belum diumumkan.

Kejahatan kekerasan massal jarang terjadi di China, yang secara tegas melarang warganya memiliki senjata api, tetapi ada serentetan penusukan massal dalam beberapa tahun terakhir.

Dan serangan fatal yang secara khusus menargetkan siswa taman kanak-kanak dan sekolah telah terjadi secara nasional, dilakukan oleh orang-orang yang dilaporkan ingin membalas dendam kepada masyarakat atau karena keluhan dengan rekan kerja.

Serangan tersebut telah memaksa pihak berwenang untuk meningkatkan keamanan dan mendorong seruan untuk penelitian lebih lanjut tentang akar penyebab tindakan kekerasan tersebut.


Penusukan di Selandia Baru Lukai Empat Orang, Pelaku Dilumpuhkan Warga

Ilustrasi Korban Penusukan
Perbesar
Ilustrasi Korban Penusukan (Liputan6.com/Andri Wiranuari)

Sebelumnya lagi, seorang pria melukai empat orang dalam serangan penusukan yang dihentikan oleh orang-orang di sekitar yang membawanya ke tanah di lingkungan kota Selandia Baru pada Kamis (23/6/2022), kata polisi.

Komandan Polisi Distrik Naila Hassan mengatakan serangan di Auckland Selandia Baru itu acak dan tersangka sudah ditahan. Dia mengatakan tidak ada indikasi serangan itu adalah kejahatan kebencian, karena para korbannya berbeda jenis kelamin, etnis dan usia.

"Ini adalah insiden yang bergerak sangat cepat, di mana staf polisi kami merespons dengan cepat, menangkap pelaku dan mencegah kerusakan lebih lanjut pada komunitas kami," kata Hassan seperti dikutip dari Associated Press.

Dia mengatakan semua korban mengalami luka sedang.

Orang-orang di lingkungan itu mulai mengikuti dan mengepung pria itu setelah dia memulai serangannya dan salah seorang melumpuhkannya menggunakan tongkat penyangga, kata Hassan.

"Anggota masyarakat bertindak dengan sangat berani," katanya.

Dia mengatakan pria itu telah membawa pisau besar dan menderita luka sedang ketika dia ditangkap, dan telah dirawat di rumah sakit.

Dia mengatakan serangan, yang dimulai di pinggiran Murrays Bay, berlangsung kurang dari 10 menit.

INFOGRAFIS: Perbandingan Kapasitas Testing Covid-19 Negara ASEAN (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: Perbandingan Kapasitas Testing Covid-19 Negara ASEAN (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya