Kecelakaan Bus Polandia di Jalan Raya Kroasia, 12 Orang Tewas

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 07 Agu 2022, 11:01 WIB
Diperbarui 10 Agu 2022, 17:58 WIB
Ilustrasi Kecelakaan
Perbesar
Ilustrasi Kecelakaan (Vladyslav Topyekha/Pixabay).

Liputan6.com, Zagreb - Sedikitnya 12 orang tewas dan sedikitnya 30 terluka dalam kecelakaan lalu lintas ketika sebuah bus dengan plat nomor Polandia tergelincir dari jalan raya di Kroasia utara, menurut pihak berwenang.

Kecelakaan itu terjadi sekitar pukul 05:40 waktu setempat ketika bus membelok dari jalan raya A4 ke arah ibukota negara Zagreb, seperti dikutip dari laman Xinhua, Minggu (7/8/2022).

"Sebelas orang meninggal (di tempat), dan 32 orang dirawat di rumah sakit di Varazdin, Zagreb dan Cakovec. Satu orang lagi meninggal saat dirawat di rumah sakit," kata Menteri Dalam Negeri Kroasia Davor Bozinovic pada konferensi pers yang diadakan di depan gedung.

Rumah Sakit Varazdin, menambahkan bahwa ada banyak penumpang dengan "trauma parah."

Bozinovic mengatakan bahwa bus, dengan semua 43 penumpang Polandia, berangkat dari ibukota Polandia Warsawa dan berencana untuk pergi berziarah ke Medjugorje, sebuah situs ziarah Katolik yang populer di barat daya Bosnia dan Herzegovina.

Wakil Perdana Menteri Kroasia Tomo Medved telah menyatakan belasungkawa kepada Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki dan keluarga para korban, kata Bozinovic, menambahkan penyebab kecelakaan itu masih dalam penyelidikan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kecelakaan Bus Terjadi di India

Ilustrasi bendera India (AFP Photo)
Perbesar
Ilustrasi bendera India (AFP Photo)

Korban tewas akibat kecelakaan bus yang terjadi pada Minggu (5/6) di India utara naik menjadi 25, menurut kantor berita swasta Asian News International (ANI).

Kepala Menteri negara bagian Uttarakhand Pushkar Singh Dhami mengkonfirmasi jumlah korban baru, ANI melaporkan.

Dilansir dari laman Xinhua, Senin (6/6/2022), bus yang membawa sekitar 30 penumpang jatuh ke jurang yang dalam di negara bagian berbukit utara. Para korban sedang dalam perjalanan ziarah ketika kecelakaan itu terjadi.

Lima orang terluka dalam kecelakaan itu dirawat di rumah sakit setempat.

Kecelakaan lalu lintas kerap terjadi di India.

Pada tahun 2021, Menteri India untuk transportasi jalan dan jalan raya Nitin Gadkari mengatakan, tahun lalu jumlah korban tewas akibat kecelakaan lalu lintas lebih banyak dibanding korban meninggal karena Covid-19.

Pernyataan tersebut disampaikan Gadkari di majelis rendah parlemen India pada Question Hour di Lok Sabha.

Menurut laporan Bank Dunia baru-baru ini, India juga menyumbang jumlah kecelakaan jalan raya tertinggi secara global, dengan 150.000 orang meninggal dan lebih dari 450.000 lumpuh setiap tahun dalam kecelakaan dengan kerugian sebesar 3,14 persen dari PDB.

"Pemerintah kita serius untuk menurunkan angka kecelakaan lalu lintas. Dalam satu tahun terakhir, 150.000 orang meninggal karena kecelakaan lalu lintas, yang berarti lebih banyak dibandingkan 146.000 kematian akibat Covid-19," jelasnya pada pihak Ndtv.com.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


70 Persen Kecelakaan Melibatkan Anak Muda India

PM Modi Minta Warga Kibarkan Bendera India di Rumah
Perbesar
Seorang penjaga toko mengangkat bendera nasional untuk dijual menjelang Hari Kemerdekaan India di Mumbai, India, Selasa, 2 Agustus 2022. Perdana Menteri India Narendra Modi telah mengimbau warga untuk mengibarkan atau memajang bendera nasional di Hari Kemerdekaan pada 15 Agustus. (AP Photo/Rafiq Maqbool)

Pada 2019 saja, negara itu melaporkan lebih dari 151 ribu kematian akibat kecelakaan di jalan raya.

Data dari Statista.com, sekitar tiga hingga lima persen dari PDB negara itu diinvestasikan untuk kecelakaan di jalan raya setiap tahunnya. Khususnya, meskipun India memiliki sekitar satu persen dari populasi kendaraan dunia, itu juga menyumbang sekitar enam persen dari insiden lalu lintas jalan raya global.

Hampir 70 persen kecelakaan tersebut melibatkan anak muda India.

Kendaraan roda dua memiliki keterlibatan maksimum dalam kecelakaan jalan yang fatal di seluruh negeri pada tahun 2018, di mana sebagian besar kecelakaan tahun itu terjadi di pertigaan. Mengebut berlebihan telah menjadi perhatian di seluruh negeri terlepas dari siang atau malam hari.


Rawan Kecelakaan

Bendera India
Perbesar
Bendera India

Selain itu, manuver cepat dan berisiko serta balapan liar di jalan raya dan jalan raya yang tidak dirancang untuk tujuan tersebut menimbulkan masalah yang signifikan bagi polisi. Lebih dari 65 persen kecelakaan terjadi di jalan lurus. Selain itu, jalan raya negara memiliki porsi sekitar 25 persen dari total kecelakaan di jalan raya pada tahun 2018.

Sekitar 17 kematian terkait kecelakaan terjadi di seluruh India setiap jam. Lebih sedikit polisi dan jalan yang kosong di malam hari, dan kadang-kadang bahkan di siang hari tampaknya memungkinkan pengendara untuk menghapus peraturan lalu lintas.

Namun, berbagai upaya telah dilakukan untuk mengurangi perbedaan tersebut. Polisi telah melengkapi diri dengan senjata kecepatan penglihatan malam untuk mengidentifikasi pelakunya. Denda over speeding ditingkatkan dalam amandemen UU Kendaraan Bermotor juga.

Jaringan jalan raya telah memainkan peran penting dalam pembangunan ekonomi India dan pemerintah kemungkinan akan terus menginvestasikan sumber daya untuk menjadikan keselamatan jalan raya sebagai komponen penting dalam perjalanan sehari-hari.

Infografis survei kecelakaan pesawat 2018 (kredit: Aviation Safety Network)
Perbesar
Infografis survei kecelakaan pesawat 2018 (kredit: Aviation Safety Network)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya