Anak 5 Tahun Bisa Melahirkan, Berapa Usia Termuda bagi Perempuan Hamil?

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 03 Agu 2022, 20:40 WIB
Diperbarui 03 Agu 2022, 20:40 WIB
Ilustrasi Ibu Hamil/ Pexels
Perbesar
Ilustrasi Ibu Hamil (Foto oleh Dahlak Tarekegn dari Pexels)

Liputan6.com, Jakarta - Tak lama setelah Mahkamah Agung AS memutuskan untuk membatalkan kasus Roe v. Wade dan menghilangkan hak konstitusional untuk aborsi, outlet berita melaporkan kisah seorang gadis hamil 10 tahun yang harus melakukan perjalanan dari Ohio ke Indiana untuk mengakses perawatan aborsi

Cerita tersebut menyoroti bagaimana anak-anak korban pemerkosaan akan terpengaruh oleh putusan pengadilan dan memulai diskusi tentang risiko kehamilan dan persalinan bagi anak-anak. 

Dilansir dari laman Live Science, Rabu (3/8/2022), seorang anak berusia 10 tahun yang hamil akan menghadapi risiko medis yang signifikan dan berpotensi mengancam jiwa dalam membawa kehamilan hingga cukup bulan - dan yang mengerikan, anak-anak bahkan di bawah usia 10 tahun dapat hamil.  

Sederhananya, kehamilan dimungkinkan dari awal ovulasi, yang berarti titik di mana ovarium mulai melepaskan sel telur matang, yang disebut ovum, kata Dr. Melissa Simon, seorang profesor dan dokter kandungan-ginekologi di Fakultas Kedokteran Universitas Feinberg Northwestern di Chicago.

Penting untuk dicatat bahwa "Anda dapat mulai berovulasi sebelum Anda mulai mengalami menstruasi pertama Anda," dan pelepasan sel telur tidak selalu disertai dengan gejala fisik yang jelas, tambah Simon. 

Lebih umum, ovulasi dimulai setelah menarche atau periode pertama seseorang.

Menurut data terbaru yang dikumpulkan pada tahun 2017, menarche biasanya terjadi antara usia 10 dan 16 tahun. Namun, penelitian menunjukkan bahwa usia menarche cenderung menurun, yang berarti jumlah anak yang mengalami menstruasi pertama sebelum usia 10 tahun kemungkinan akan meningkat, kata Simon.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Bahaya Hamil di Usia Muda

Bolehkah Ibu Hamil Berpuasa Selama Ramadan?
Perbesar
Ilustrasi ibu hamil. (unsplash.com).

Simon menjelaskan bahwa ada banyak potensi bahaya membawa kehamilan saat masih berusia 9 atau 10 tahun.

Misalnya, selama kehamilan, volume darah dalam tubuh seseorang meningkat sekitar 50%, dan semua cairan ekstra itu dapat memberikan tekanan yang luar biasa pada jantung anak, kata Simon. Tubuh anak yang sedang tumbuh mungkin juga kekurangan nutrisi penting, seperti kalsium, karena nutrisi tersebut dialihkan ke janin yang sedang berkembang. 

Dibandingkan dengan ibu di awal usia 20-an, ibu berusia 10 hingga 19 tahun menghadapi risiko lebih tinggi terkena tekanan darah tinggi yang berbahaya pada kehamilan (preeklampsia) yang dapat menyebabkan komplikasi seperti kejang dan koma (eklampsia), menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Mereka juga menghadapi peningkatan risiko infeksi sistemik dan infeksi pada lapisan rahim (endometritis nifas), menurut WHO, serta anemia pada ibu di mana jumlah sel darah merah yang sehat dan membawa oksigen dalam tubuh menurun secara signifikan, menurut The New York Times.

“Komplikasi, morbiditas dan mortalitasnya jauh lebih tinggi pada anak perempuan di bawah 15 tahun dibandingkan anak perempuan berusia 16 hingga 19 tahun, meskipun 16 hingga 19 memiliki angka kematian dua kali lebih tinggi daripada wanita berusia 20 tahun ke atas,” Dr. Ashok Dyalchand, kepala Institut Kesehatan Management Pachod, sebuah organisasi kesehatan masyarakat yang melayani masyarakat terpinggirkan di India tengah. 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Risiko Persalinan

kehamilan
Perbesar
ilustrasi ibu hamil/copyright unsplash.com/Ömürden Cengiz

Karena panggul mereka yang sempit, anak-anak juga menghadapi risiko tinggi persalinan macet, komplikasi berbahaya di mana bayi tersangkut di jalan lahir saat melahirkan, kata Simon. 

Persalinan yang terhambat memberi tekanan pada kandung kemih dan uretra dan meningkatkan risiko penyakit radang panggul, infeksi pada organ reproduksi, menurut The New York Times. 

Selain itu, persalinan macet dapat menyebabkan jalan lahir pecah, menyebabkan lubang muncul di antara vagina dan kandung kemih atau rektum tempat urin dan feses bisa bocor. Lubang-lubang ini, atau fistula, membutuhkan operasi intensif untuk diperbaiki, kata Simon. 

Karena risiko tersebut, hamil di usia muda biasanya akan direkomendasikan untuk menjalani operasi caesar ( C-section ), daripada persalinan pervaginam, kata Simon. 

Operasi besar datang dengan risikonya sendiri, seperti pendarahan hebat, infeksi dan cedera kandung kemih dan usus, dan tergantung pada jenis sayatan yang dibuat, prosedur ini dapat meningkatkan kemungkinan memerlukan operasi caesar pada kehamilan berikutnya, menurut University of Kesehatan Utah. 

Melakukan operasi caesar meningkatkan risiko "plasenta akreta," suatu kondisi yang mengancam jiwa di mana implantasi plasenta di dekat bekas luka operasi caesar.


Orang Termuda yang Melahirkan

Kehamilan
Perbesar
Ilustrasi cek kesehatan bayi pada masa kehamilan. (Sumber foto: Pexels.com)

Lina Medina menjadi orang termuda yang melahirkan dalam catatan sejarah ketika dia menjalani operasi caesar pada usia 5 tahun, 7 bulan dan 21 hari, menurut situs pengecekan fakta Snopes, yang mengkonfirmasi validitas kasus yang dikutip secara luas ini pada tahun 2004.

Medina tinggal di Ticrapo, Peru, dan pada bulan April 1939, orang tuanya membawanya ke Rumah Sakit Pisco dan menyatakan keprihatinannya bahwa tumor besar tumbuh di perutnya. Setelah mengevaluasi Medina, dokter menentukan bahwa anak itu sebenarnya hamil sekitar tujuh bulan.

Identitas pemerkosa anak tidak dapat dikonfirmasi, sebagian, karena anak berusia 5 tahun itu "tidak dapat memberikan tanggapan yang tepat" untuk pertanyaan tentang peristiwa tersebut, tulis dokter-peneliti Edmundo Escomel dalam edisi Mei 1939 dalam jurnal La Presse Médicale, Prancis.

Medina melahirkan bayi laki-laki seberat 2,7 kilogram pada 14 Mei 1939 di sebuah rumah sakit di Lima, kata laporan itu. Bayi itu hanya bisa dilahirkan melalui operasi caesar karena ukuran panggul Medina yang kecil.

Selama prosedur, dokter melakukan biopsi sampel jaringan dari salah satu ovarium Medina dan menemukan bahwa jaringan tersebut mirip dengan wanita dewasa. Anak itu awalnya dilaporkan sudah mulai menstruasi pada usia 3 tahun, tetapi laporan kemudian menyatakan bahwa dia mengalami menstruasi pertamanya pada usia 8 bulan.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan Desember 1939 di La Presse Medicale, Escomel berteori bahwa anak mulai pubertas luar biasa dini karena beberapa gangguan kelenjar pituitari - kelenjar berbentuk kacang di dasar otak yang mengarahkan produksi tubuh hormon seks.

Infografis 12 Cara Sehat Hadapi Stres Era Pandemi Covid-19
Perbesar
Infografis 12 Cara Sehat Hadapi Stres Era Pandemi Covid-19 (Liputan6.com/Niman)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya