Perdana Sejak Invasi Rusia, Kapal Pengangkut Gandum Berangkat dari Pelabuhan Utama Ukraina

Oleh Tanti Yulianingsih pada 02 Agu 2022, 07:25 WIB
Diperbarui 02 Agu 2022, 07:25 WIB
Kapal Razoni terlihat meninggalkan pelabuhan Odesa, dalam foto yang dirilis oleh kementerian pertahanan Turki. (Dok Kementerian Pertahanan Turki/Anadolu Agency)
Perbesar
Kapal Razoni terlihat meninggalkan pelabuhan Odesa, dalam foto yang dirilis oleh kementerian pertahanan Turki. (Dok Kementerian Pertahanan Turki/Anadolu Agency)

Liputan6.com, Odesa - Kapal pertama yang membawa biji-bijian termasuk gandum di bawah kesepakatan ekspor yang ditengahi PBB dilaporkan meninggalkan pelabuhan Odesa di Ukraina pada Senin 1 Agustus 2022. Kabar itu meningkatkan harapan bahwa krisis pasokan pangan global yang disebabkan oleh invasi Rusia dapat diredakan.

M/V Razoni menjadi kapal komersial pertama yang meninggalkan pelabuhan penting Laut Hitam sejak 26 Februari, dua hari setelah Rusia melancarkan serangannya ke Ukraina.

"Kapal itu menuju pelabuhan Tripoli, Lebanon, dan membawa kargo sekitar 26.500 metrik ton (lebih dari 29.000 ton AS) jagung," kata PBB seperti dikutip dari BBC, Selasa (2/8/2022)

Perjalanan itu terjadi setelah kesepakatan terobosan, ditengahi oleh PBB dan Turki dan ditandatangani oleh perwakilan dari Rusia dan Ukraina pada bulan Juli, yang memfasilitasi dimulainya kembali ekspor biji-bijian penting.

Sekitar 20 juta metrik ton gandum dan jagung telah terperangkap di pelabuhan Odesa, kata administrator Badan Pembangunan Internasional AS (USAID), Samantha Power pekan lalu.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba menggambarkan momen berangkatnya kapal pada hari Senin sebagai "hari bantuan bagi dunia, terutama bagi teman-teman kita di Timur Tengah, Asia, dan Afrika."

Berdasarkan ketentuan kesepakatan, kapal akan berlabuh di lepas pantai Istanbul sekitar pukul 3 sore waktu setempat (8 pagi ET) pada hari Selasa, di mana ia akan diperiksa sebelum melanjutkan ke tujuan akhirnya.

Sejak hari-hari pertama perang, pelabuhan selatan Ukraina telah diblokir oleh Rusia, menghalangi pengiriman gandum Ukraina ke banyak negara yang bergantung padanya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Perjanjian Buka Blokir di Pelabuhan Laut Hitam

Gandum
Perbesar
Ilustrasi Gandum Credit: pexels.com/Kaboompics

Perjanjian yang dibuat pada 23 Juli berjanji untuk membuka blokir pelabuhan di Laut Hitam untuk memungkinkan jalur yang aman dari biji-bijian dan minyak sayur, mengikuti rute yang diidentifikasi oleh pilot maritim Ukraina untuk menghindari ranjau, dan dengan berhenti di Istanbul untuk memastikan senjata tidak diselundupkan kembali ke negara.

Itu mengikuti berbulan-bulan diplomasi dan memicu harapan di seluruh dunia - tetapi stabilitas kesepakatan itu diuji dalam beberapa jam ketika serangan udara Rusia menghantam Odesa.

diplomat senior Barat telah menanggapi dengan optimisme hati-hati setelah keberangkatan Senin, menyambut dimulainya kembali ekspor biji-bijian tetapi mendesak Rusia untuk tetap berpegang pada kesepakatan.

"Ini adalah langkah yang sangat penting tetapi ini adalah langkah pertama," duta besar Inggris untuk Kiev, Melinda Simmons, mentweet pada hari Senin. "[Rusia] sekarang perlu menghormati pihak mereka dalam kesepakatan ini dan membiarkan kapal gandum lewat dengan aman. Dan mereka harus berhenti membakar dan mengambil gandum [Ukraina]."

"Dunia akan mengawasi implementasi lanjutan dari perjanjian ini untuk memberi makan orang-orang di seluruh dunia dengan jutaan ton gandum Ukraina yang terperangkap," tambah Kedutaan Besar AS di Kiev.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa pengiriman itu "sangat positif."

"Ini adalah kesempatan yang baik untuk menguji efektivitas mekanisme yang disepakati selama pembicaraan Istanbul," kata Peskov.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Belum Ada Kepastian Pengiriman Selanjutnya

Biji Gandum
Perbesar
Ilustrasi Biji Gandum Credit: pexels.com/Sony

Sejauh ini tidak ada pengiriman biji-bijian tambahan yang diperkirakan bakal meninggalkan pelabuhan Laut Hitam Ukraina pada hari Senin, Joint Coordination Centre (JCC) di Istanbul mengatakan.

JCC akan mengawasi ekspor gandum Ukraina.

Menurut JCC, tanggal dan waktu untuk pengiriman lebih lanjut masih diupayakan dan kemungkinan akan diselesaikan setelah pengiriman pertama melewati pemeriksaan di Istanbul pada hari Selasa.

Ukraina dan Rusia adalah pemasok makanan yang signifikan bagi dunia. Pada waktu normalnya, Ukraina akan mengekspor sekitar tiga perempat dari biji-bijian yang dihasilkannya. Menurut data dari Komisi Eropa, sekitar 90% dari ekspor ini dikirim melalui laut, dari pelabuhan Laut Hitam.

PBB berharap bahwa di bawah kesepakatan itu, ekspor bulanan 5 juta ton biji-bijian AS akan meninggalkan pelabuhan setiap bulan, angka yang sebanding dengan tingkat sebelum perang.

Namun terlepas dari optimisme seputar perjanjian tersebut, invasi Rusia masih secara signifikan memukul panen Ukraina.

Bulan lalu, serikat pedagang gandum Ukraina mengatakan mereka mengharapkan panen biji-bijian dan minyak sayur sebesar 69,4 juta ton, sedikit lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya tetapi jauh di bawah 106 juta ton yang dipanen tahun lalu.

 


Bos Gandum Ukraina Ikut Tewas Akibat Hantaman Rudal Rusia

Manfaat Tepung Gandum
Perbesar
Ilustrasi gandum/credit: unsplash.com/Immo

Sementara itu, pada Senin 1 Agustus dini hari Rusia melakukan dua serangan MLRS besar-besaran di ibu kota wilayah Ukraina selatan, Mykolaiv. Laporan awal menunjukkan bahwa satu warga sipil tewas dalam serangan Rusia, dan dua lainnya terluka.

Wali kota Mykolaiv Oleksandr Sienkevych menyebut serangan Rusia sebagai yang "terberat" sejauh ini.

Dilansir dari laman Euromaidanpress, Senin (1/8/2022), kemudian, anggota parlemen Oleksii Honcharenko melaporkan bahwa serangan penembakan Rusia di Mykolaiv menewaskan salah satu pengusaha pertanian utama Ukraina, Oleksii Vadaturskyi.

Kemudian, Kepala Administrasi Militer Oblast Mykolaiv, Vitalii Kim , membenarkan laporan ini.

Oleksii Vadaturskyi adalah pemilik perusahaan Nibulon yang berbasis di Mykolaiv, konglomerat penghasil dan perdagangan biji-bijian pertanian yang mengolah 83.000 hektar lahan pertanian dan mengekspor produk pertanian ke lebih dari 60 negara sebelum invasi skala penuh Rusia ke Ukraina.

"Kontribusi Vadatursky untuk pengembangan industri pertanian dan pembuatan kapal, pengembangan kawasan itu sangat berharga," kata pemimpin kawasan Odesa, Vitaliy Kim seperti dikutip dari BBC.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyampaikan bahwa kematian Vadatursky sebagai duka yang begitu mendalam bagi Ukraina.

INFOGRAFIS JOURNAL_Konflik Ukraina dan Rusia Ancam Krisis Pangan di Indonesia?
Perbesar
INFOGRAFIS JOURNAL_Konflik Ukraina dan Rusia Ancam Krisis Pangan di Indonesia? (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya