Selandia Baru Buka Perbatasan Sepenuhnya Setelah Penutupan Selama Pandemi COVID-19

Oleh Liputan6.com pada 01 Agu 2022, 14:33 WIB
Diperbarui 01 Agu 2022, 14:33 WIB
Selandia Baru Terapkan Lockdown Nasional
Perbesar
Jalan-jalan kosong selama penguncian atau lockdown nasional di Wellington, Rabu (18/8/2021). Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern pada Selasa (17/8), menempatkan negaranya di bawah lockdown nasional selama tiga hari setelah satu kasus baru COVID-19 muncul di Auckland. (Marty MELVILLE/AFP)

Liputan6.com, Wellington - Perbatasan Selandia Baru dibuka sepenuhnya bagi para pengunjung dari seluruh dunia pada Senin (1/8), untuk pertama kalinya sejak sejak ditutup pada Maret 2020 karena pandemi COVID-19.

Perbatasan Selandia Baru telah dibuka kembali pada Februari bagi warga Selandia Baru dan pembatasan berangsur-angsur dilonggarkan, seperti dikutip dari laman VOA Indonesia, Senin (1/8/2022).

Proses pembukaan perbatasan berakhir pada Minggu (31/7) malam dengan mengizinkan masuk para pengunjung yang menggunakan visa. Dan para pemilik visa pelajar juga kini diperbolehkan masuk ke Selandia Baru. Negara itu juga mengizinkan kapal pesiar dan kapal yachts untuk bersandar di pelabuhan.

Pelajar internasional merupakan penyumbang signifikan ekonomi Selandia Baru. Dan para penyedia layanan pendidikan berharap bahwa pembukaan kembali perbatasan akan mendongkrak sekolah dan universitas di seluruh negara itu.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern pada Senin (1/8) mengatakan dalam pidato di KTT Bisnis China di Auckland bahwa tahap akhir pembukaan perbatasan merupakan momen yang penting.

"Ini merupakan proses yang bertahap dan penuh hati-hati di pihak kami sejak Februari karena kami, bersama seluruh dunia, terus menangani pandemi global yang sangat nyata, sambil menjaga masyarakat agar tetap aman."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pembukaan Pengunjung Internasional Mulai 2 Mei 2022

Selandia Baru
Perbesar
Warga berolahraga di Taman Hagley di Christchurch, Selandia Baru pada Minggu (9/8/2020). Selandia Baru pada Minggu kemarin telah berhasil melewati 100 hari tanpa merekam kasus Virus Corona COVID-19 yang ditularkan secara lokal. (AP Photo/Mark Baker)

Selandia Baru telah membuka kembali perbatasannya untuk lebih banyak pengunjung internasional setelah penguncian pandemi Corona COVID-19 lebih dari dua tahun.

Wisatawan bisa mendarat di Bandara Auckland pada Senin (2/5), banyak untuk reuni emosional dengan keluarga dan teman yang terjadi.

Orang-orang dari lebih dari 60 negara sekarang dapat memasuki negara itu jika mereka divaksinasi dan melakukan tes negatif COVID-19.

Warga negara dapat melakukan perjalanan masuk dan keluar sejak Maret, sementara warga Australia diizinkan masuk sejak April, demikian dikutip dari laman BBC, Senin (2/5/2022).

Seorang pria AS mengatakan, dia telah melakukan perjalanan dari Cincinnati untuk bertemy pasangannya. Dia telah menunggu sejak Februari 2020 - ketika mengajukan visa.

"Saya akhirnya di sini hari ini. Saya belum pernah berada dalam jarak 6.000 mil dari negara ini dan pertama kali saya di sini. Saya pulang. Ini perasaan terbaik yang pernah saya miliki," kata David Benson kepada BBC.

Selandia Baru menutup perbatasannya pada Maret 2020 - bahkan mengharuskan warga yang kembali untuk menyelesaikan karantina berminggu-minggu setelah masuk.

Pemerintah telah memuji angka kematian Covid yang rendah di negara itu - 713 kematian untuk populasi lima juta - lewat strategi isolasi, serta kebijakan pengujian cepat, penelusuran, dan penguncian.

Tetapi beberapa warga Selandia Baru memprotes pembatasan dan penguncian yang ketat.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Warga Marah

Selandia Baru
Perbesar
Pelanggan menikmati makan siang di bawah sinar matahari di Pasar Riverside di Christchurch, Selandia Baru pada Minggu (9/8/2020). Selandia Baru pada Minggu kemarin telah berhasil melewati 100 hari tanpa merekam kasus Virus Corona COVID-19 yang ditularkan secara lokal. (AP Photo/Mark Baker)

Ada juga kemarahan selama periode panjang bahwa warga negara di luar negeri secara efektif diblokir untuk memasuki negara itu - berkat slot karantina yang terbatas dalam sistem.

Namun setelah komunitas menyebarkan varian Delta dan kemudian Omicron, pemerintah memutuskan untuk beralih dari strategi pemberantasan COVID-19 ke hidup dengan virus.

Ketika mengumumkan pembukaan kembali perbatasan awal tahun ini, Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan bahwa negara Pasifik Selatan itu "siap menyambut dunia kembali".

Ekonomi Selandia Baru sangat bergantung pada pariwisata dari pengunjung internasional, dan operator mengatakan mereka menantikan dimulainya kembali aktivitas.

Seorang juru bicara Air New Zealand mengatakan bahwa penerbangan pertama yang tiba pada hari Senin membawa pengunjung serta warga yang kembali.

"Mereka akan senang sekali bisa mendarat di pantai Selandia Baru saat mereka terhubung kembali dengan keluarga, memulai studi atau membangun bisnis mereka," kata Leanne Geraghty.

"Senang rasanya memiliki turis internasional yang dapat mengunjungi negara kita yang indah lagi."


PM Selandia Baru Jacinda Ardern: Omicron Bukan Varian Terakhir

Selandia Baru
Perbesar
Pelanggan di kafe menikmati makan siang di bawah sinar matahari di Christchurch, Selandia Baru pada Minggu (9/8/2020). Selandia Baru pada Minggu kemarin telah berhasil melewati 100 hari tanpa merekam kasus Virus Corona COVID-19 yang ditularkan secara lokal. (AP Photo/Mark Baker)

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern menyatakan pandemi COVID-19 tidak akan berakhir dengan varian Omicron. Bahkan, Selandia Baru harus bersiap menghadapi lebih banyak varian virus corona baru pada 2022.

Peringatan Ardern itu datang ketika ratusan pengunjuk rasa berkumpul di luar gedung parlemen di ibu kota Wellington, menuntut diakhirinya pembatasan COVID-19 dan aturan vaksinasi.

"Ketua Parlemen, saran dari para ahli adalah bahwa Omicron tidak akan menjadi varian terakhir yang akan kita hadapi tahun ini," kata Ardern dalam pidato parlemen pertamanya untuk 2022.

"Ini belum berakhir. Tapi itu tidak berarti kita tidak bisa bergerak maju. Dan terus membuat kemajuan. Dan begitulah kita."

Pemerintahan Ardern telah memberlakukan beberapa pembatasan pandemi paling ketat di Selandia Baru selama dua tahun terakhir, ketika pemerintah berusaha mencegah virus corona. Kebijakan tersebut membantu menjaga angka infeksi dan kematian tetap rendah di Selandia Baru.

Negara berpenduduk lima juta orang itu sejauh ini mencatat sekitar 18.000 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dan 53 kematian.

Infografis Polusi Udara di Dunia Menurun saat Pandemi Corona. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Polusi Udara di Dunia Menurun saat Pandemi Corona. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya