Brasil Laporkan Kasus Kematian Akibat Cacar Monyet, Pertama di Luar Benua Afrika

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 31 Jul 2022, 14:02 WIB
Diperbarui 10 Agu 2022, 18:09 WIB
WHO Tetapkan Indonesia Masuk dalam Klasifikasi 1 Cacar Monyet, Apa Artinya?
Perbesar
Belum lama ini, WHO tetapkan Indonesia masuk klasifikasi 1 cacar monyet. (pexels/edward jenner).

Liputan6.com, Brasilia - Brasil dan Spanyol telah melaporkan kematian cacar monyet pertama mereka.

Seorang pria berusia 41 tahun di Brasil menjadi yang pertama korban meninggal dunia di luar Afrika.

Tak lama setelah itu, Spanyol mengumumkan dua kematian -- yang pertama di Eropa, seperti dikutip dari BBC, Minggu (31/7/2022).

Pekan lalu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan wabah cacar monyet sebagai darurat kesehatan global.

Tetapi infeksi biasanya ringan dan risiko terhadap populasi umum rendah.

Pada Jumat kemarin, kementerian kesehatan Brasil mengatakan bahwa korban di sana menderita limfoma dan sistem kekebalan yang melemah, dan "penyakit penyerta memperburuk kondisinya".

Brasil sejauh ini melaporkan 1.066 kasus yang dikonfirmasi dan 513 kasus dugaan virus. Data dari kementerian kesehatan Brasil menunjukkan bahwa lebih dari 98% kasus yang dikonfirmasi terjadi pada pria yang berhubungan seks dengan pria.

Tak lama setelah itu, kementerian kesehatan Spanyol mengkonfirmasi kematian pertama di Eropa akibat virus tersebut - seorang pasien yang menderita ensefalitis.

Kematian kedua terkait dengan cacar monyet dikonfirmasi oleh otoritas Spanyol pada Sabtu kemarin.

Kementerian kesehatan mengatakan bahwa dari 3.750 pasien cacar monyet dengan informasi yang tersedia, 120 atau 3,2% telah dirawat di rumah sakit.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, ada 21.148 kasus di seluruh dunia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Terjadi di Afrika Tengah dan Barat

Monkeypox
Perbesar
Ilustrasi penyakit cacar monyet atau monkeypox. Credits: pixabay.com by TheDigitalArtist

Cacar monyet merupakan virus yang sama dengan cacar, meskipun jauh lebih ringan dan para ahli mengatakan kemungkinan infeksinya rendah.

Ini terjadi sebagian besar di bagian terpencil negara-negara Afrika tengah dan barat, dekat hutan hujan tropis.

Pejabat kesehatan merekomendasikan orang-orang yang berisiko tinggi terpapar virus - termasuk beberapa pria gay dan biseksual, serta beberapa petugas kesehatan - harus segera menerima vaksin.

Pekan lalu, direktur jenderal WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, wabah itu sebagai darurat kesehatan global akan membantu mempercepat pengembangan vaksin dan penerapan langkah-langkah untuk membatasi penyebaran virus.

Dr Tedros mengatakan, risiko cacar monyet secara global sedang, tetapi tinggi di Eropa.

Tapi, tambahnya, "ini adalah wabah yang bisa dihentikan dengan strategi yang tepat".

WHO mengeluarkan rekomendasi, yang diharapkan akan memacu negara-negara untuk mengambil tindakan menghentikan penularan virus dan melindungi mereka yang paling berisiko.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


San Francisco Umumkan Langkah Darurat Kesehatan untuk Cacar Monyet

Tangkapan mikroskop elektron bagian ultratipis dari virus cacar monyet file 2004. (Gambar: AFP/RKI Institut Robert Koch/Freya Kaulbars)
Perbesar
Tangkapan mikroskop elektron bagian ultratipis dari virus cacar monyet file 2004. (Gambar: AFP/RKI Institut Robert Koch/Freya Kaulbars)

Kamis 28 Juli 2022 San Francisco mendeklarasikan keadaan darurat kesehatan masyarakat, sebagai respons terhadap monkeypox atau cacar monyet.

"Deklarasi darurat ini supaya masyarakat waspada dan untuk menegaskan bahwa kami sangat membutuhkan lebih banyak vaksin," kata Wali Kota San Francisco, London Breed, seperti dikutip dari VOA Indonesia, Jumat (29/7/2022).

Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS Xavier Becerra mengatakan pada hari Kamis bahwa Amerika memiliki kapasitas melakukan 60.000-80.000 tes untuk virus cacar monyet per minggu.

"Ketika wabah itu dimulai, Amerika hanya mampu melakukan 6.000 tes per minggu," ungkap Becerra kepada wartawan dalam pengarahan melalui telepon.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika (CDC) pada hari Rabu mengatakan bahwa pihaknya berencana membuat penyakit cacar monyet yang menyebar dengan cepat menjadi kondisi yang dapat dilaporkan secara nasional.

Penetapan itu, yang akan mulai berlaku pada 1 Agustus, memperbarui kriteria untuk pelaporan data kasus oleh negara bagian ke badan tersebut dan akan memungkinkan badan tersebut memantau dan menanggapi cacar monyet bahkan setelah wabah saat ini surut, kata CDC.

Sampai Selasa, menurut CDC, lebih dari 3.500 kasus cacar monyet dilaporkan di Amerika.


WHO: Lebih dari 18 Ribu Kasus Cacar Monyet Menyebar di Dunia, Mayoritas di Eropa

Punya Gejala yang Sama, Begini Cara Membedakan Cacar Monyet dan Cacar Ular
Perbesar
Simak cara membedakan cacar monyet dan cacar ular dengan gejala yang hampir sama. (pexels/andrea piacquadio).

Ada lebih dari 18.000 kasus cacar monyet yang dilaporkan secara global dari 78 negara, dengan mayoritas di Eropa, kata Organisasi Kesehatan Dunia pada Rabu (27 Juli).

Dikutip dari laman Channel News Asia, Kamis (28/7/2022), WHO menyatakan wabah itu sebagai darurat kesehatan global pada hari Sabtu.

Sejauh ini, 98 persen kasus di luar negara-negara di Afrika di mana virus itu endemik telah dilaporkan pada pria yang berhubungan seks dengan pria, kata WHO.

Direktur Jenderal WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus mendesak kelompok itu untuk mempertimbangkan mengurangi jumlah pasangan seksual baru dan menukar rincian kontak dengan pasangan baru.

"Ini adalah wabah yang dapat dihentikan ... Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mengurangi risiko paparan," kata Tedros dalam konferensi pers dari Jenewa. 

"Itu berarti membuat pilihan yang aman untuk diri sendiri dan orang lain."

Monkeypox sedang dalam proses penggantian nama, untuk menghindari nama itu "dipersenjatai" atau digunakan dengan cara rasis, kata direktur darurat WHO Mike Ryan.

Badan PBB merekomendasikan vaksinasi untuk kelompok berisiko tinggi, termasuk petugas kesehatan, dan pria yang berhubungan seks dengan pria dengan banyak pasangan seksual.

Ini memperingatkan bahwa perlu beberapa minggu setelah mendapatkan dosis kedua vaksin untuk sepenuhnya terlindungi, jadi orang harus mengambil tindakan pencegahan lain sampai saat itu.

Infografis WHO Tetapkan Cacar Monyet Sebagai Darurat Kesehatan Global. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis WHO Tetapkan Cacar Monyet Sebagai Darurat Kesehatan Global. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya