Klaim Hampir Bebas COVID-19, Korea Utara Gelar Acara Besar-Besaran Tanpa Masker

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 28 Jul 2022, 07:30 WIB
Diperbarui 28 Jul 2022, 07:30 WIB
Bendera Korea Utara (AFP PHOTO)
Perbesar
Bendera Korea Utara (AFP PHOTO)

Liputan6.com, Pyongyang - Korea Utara telah mengadakan acara publik besar-besaran tanpa masker untuk pertama kalinya sejak menyatakan darurat COVID-19 pada Mei, untuk menghormati para veteran perang Korea 1950 hingga 1953 hanya beberapa hari setelah mengatakan krisis virus coronanya hampir berakhir.

Dilansir dari laman Channel News Asia, Rabu (27/7/2022), foto-foto yang dirilis oleh media pemerintah pada Rabu (27 Juli) menunjukkan ribuan peserta pada upacara tahunan tanpa topeng, termasuk pejabat senior Partai Buruh yang berkuasa dan veteran berseragam tua.

Negara tertutup itu mengatakan awal bulan ini bahwa mereka berada di jalur untuk "akhirnya meredakan" krisis COVID-19 pertama yang diumumkan secara publik, bahkan ketika negara tetangga Asia memerangi kebangkitan infeksi yang didorong oleh subvarian Omicron.

Kantor berita resmi KCNA pada hari Rabu melaporkan 18 kasus demam baru untuk hari Senin, hari ketiga berturut-turut di bawah 100 setelah mencapai 390.000 pada bulan Mei. Dikatakan 99,99 persen dari 4,77 juta pasien demam sejak akhir April telah pulih sepenuhnya.

Negara itu tidak pernah mengkonfirmasi berapa banyak orang yang dites positif COVID-19, tampaknya kekurangan pasokan pengujian. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bulan lalu situasinya bisa semakin buruk.

Upacara veteran di Pyongyang pada hari Selasa adalah untuk memperingati ulang tahun ke-69 dari gencatan senjata Perang Korea 27 Juli, yang membuat kedua Korea secara teknis masih berperang.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, yang memberikan pidato pada upacara 2020, tidak menghadiri acara tersebut. Kim belum terlihat di media pemerintah sejak 8 Juli, menandai ketidakhadirannya di depan umum terlama tahun ini.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Klaim di Akhir Wabah COVID-19

Korea Utara Dilanda COVID-19, Kim Jong-un Sidak ke Apotek
Perbesar
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengenakan masker memeriksa apotek di tengah wabah Covid-19 di Pyongyang, Korea Utara pada 15 Mei 2022. Sejak negara itu pertama terkena wabah COVID-19, Apotek Korea Utara sekarang buka 24 jam sehari. (STR/KCNA VIA KNS/AFP)

Korea Utara mengklaim berada di jalan untuk "akhirnya meredakan" krisis yang berasal dari wabah pertama yang diakui dari COVID-19, kantor berita negara itu mengatakan pada Senin 18 Juli 2022.

Klaim tersebut mengemukan ketika negara tetangga Asia memerangi gelombang infeksi baru COVID-19 yang didorong oleh subvarian Omicron.

Korea Utara mengatakan 99,98% dari 4,77 juta pasien demam sejak akhir April telah pulih sepenuhnya, tetapi karena kurangnya pengujian, Korea Utara belum merilis angka dari mereka yang terbukti positif COVID-19.

"Kampanye anti-epidemi ditingkatkan untuk akhirnya meredakan krisis sepenuhnya," kata KCNA.

Media tersebut menambahkan bahwa Korea Utara telah melaporkan 310 orang lagi dengan gejala demam.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


WHO Ragu

Korea Utara Dilanda COVID-19, Kim Jong-un Sidak ke Apotek
Perbesar
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengenakan masker memeriksa apotek di tengah wabah Covid-19 di Pyongyang, Korea Utara pada 15 Mei 2022. Korea Utara telah memobilisasi militernya untuk mendistribusikan obat-obatan COVID dan mengerahkan lebih dari 10.000 petugas kesehatan untuk membantu melacak pasien potensial terkena Covid-19. (STR/KCNA VIA KNS/AFP)

Organisasi Kesehatan Dunia meragukan klaim Korea Utara, dengan mengatakan bulan lalu mereka yakin situasinya semakin buruk, bukan lebih baik, di tengah tidak adanya data independen.

Deklarasi Korea Utara bisa menjadi awal untuk memulihkan perdagangan yang lama terhambat oleh pandemi, kata seorang analis.

"Di bawah tren saat ini, Korea Utara dapat mengumumkan dalam waktu kurang dari sebulan bahwa krisis Virus Corona COVID-19 telah berakhir dan itu bisa menjadi awal untuk melanjutkan perdagangan lintas batas," kata Cheong Seong-chang, direktur pusat studi Korea Utara Institut Sejong. di Korea Selatan.


Pandemi COVID-19 Picu Korea Utara Perketat Kontrol Sosial

Seorang guru mengukur suhu tubuh seorang siswi untuk membantu mengekang penyebaran virus corona sebelum memasuki Sekolah Dasar Kim Song Ju di Distrik Pusat di Pyongyang, Korea Utara, Rabu, 13 Oktober 2021. (Foto AP/Cha Song Ho, File)
Perbesar
Seorang guru mengukur suhu tubuh seorang siswi untuk membantu mengekang penyebaran virus corona sebelum memasuki Sekolah Dasar Kim Song Ju di Distrik Pusat di Pyongyang, Korea Utara, Rabu, 13 Oktober 2021. (Foto AP/Cha Song Ho, File)

Analis mengatakan Korea Utara yang otoriter telah menggunakan pandemi COVID-19 untuk memperketat kontrol sosial yang sudah ketat.

Pyongyang menyalahkan wabahnya pada "hal-hal asing" di dekat perbatasannya dengan Selatan, mendesak rakyatnya untuk menghindari apa pun yang datang dari luar.

Kasus demam baru harian di Korea Utara yang dilaporkan oleh KCNA telah menurun sejak negara tertutup itu pertama kali mengakui pada pertengahan Mei bahwa mereka sedang berjuang melawan wabah COVID-19.

Kurangnya upaya vaksinasi publik, Korea Utara mengatakan sedang menjalankan pemeriksaan medis intensif secara nasional, dengan tes PCR harian pada air yang dikumpulkan di daerah perbatasan di antara langkah-langkah tersebut.

Korea Utara juga mengatakan telah mengembangkan metode baru untuk mendeteksi virus dan variannya dengan lebih baik, serta penyakit menular lainnya, seperti cacar monyet.

Infografis 6 Cara Dukung Anak dengan Long Covid-19 Kembali ke Sekolah. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 6 Cara Dukung Anak dengan Long Covid-19 Kembali ke Sekolah. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya