Serangan Rudal Rusia di Bahkmut Ukraina Hancurkan Sekolah, Bangunan Hancur Lebur

Oleh Liputan6.com pada 26 Jul 2022, 10:33 WIB
Diperbarui 26 Jul 2022, 10:57 WIB
Ilustrasi Sekolah
Perbesar
Ilustrasi sekolah (dok. Pixabay.com/Wokandapix)

Liputan6.com, Bahkmut - Sebuah sekolah di Kota Bakhmut, di wilayah Donetsk yang dikuasai Ukraina, hancur setelah dihantam serangan rudal Rusia. Kepolisian Nasional Ukraina pada Senin 25 Juli 2022 merilis video yang menunjukkan kondisi sekolah di kota Bakhmut, di wilayah Donetsk yang dikuasai Ukraina.

Serangan rudal Rusia itu terjadi pada Minggu 24 Juli dini hari, membuat sekolah tersebut tak lagi bisa digunakan.

Laporan VOA Indonesia, Selasa (26/7/2022) menyebut juru bicara kepolisian mengatakan tidak ada korban luka, karena tidak ada orang di sekolah ketika serangan terjadi.

Seorang warga setempat yang tidak bersedia menyebutkan namanya mengatakan kepada polisi bahwa banyak warga lokal yang membantu membersihkan puing-puing dari apa yang sempat menjadi “sekolah unggulan” di mana “semua peralatannya baru, karena bari direnovasi.”

Setelah menguasai seluruh wilayah Luhansk awal bulan ini, Rusia mengalihkan perhatiannya ke wilayah Donetsk, yang hanya sebagiannya dikendalikan oleh Republik Rakyat Donetsk yang memisahkan diri.

Meski belum ada serangan skala besar yang diluncurkan, pertempuran dan penembakan secara sporadis dilakukan di berbagai area, di mana Kiev mengklaim pihak Rusia sedang mengumpulkan kekuatan untuk mencaplok wilayah yang diperebutkan.

Di awal invasi Rusia, baik Presiden Rusia Vladimir Putin maupun juru bicaranya, Dmitry Peskov, menyatakan bahwa penaklukan seluruh wilayah Donetsk dan Luhansk merupakan bagian dari target mereka yang disebut sebagai operasi militer khusus.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov pekan lalu mengklaim bahwa Rusia dapat memperluas tujuannya apabila pengiriman pasokan militer Barat terus berlanjut.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Rusia Kurangi Pasokan Gas ke Eropa, Ukraina Serukan Barat Segera Bertindak

Ilustrasi bendera Rusia (pixabay)
Perbesar
Ilustrasi bendera Rusia (pixabay)

Sementara itu, perusahaan gas milik negara Rusia pada Senin (25 Juli) mengumumkan pengurangan pasokan yang tidak terduga dan drastis ke Eropa, yang menyebabkan Ukraina menyerukan Barat untuk bertindak atas "perang gas".

Dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (26/7/2022), pemotongan gas terjadi di tengah harapan yang dijaga untuk melanjutkan ekspor komoditas utama lainnya minggu ini - gandum Ukraina - di bawah kesepakatan terobosan yang dipertanyakan oleh pemogokan oleh Moskow di pelabuhan utama Odesa.

Gazprom, raksasa energi Rusia, mengatakan pihaknya memotong pengiriman harian gas ke Eropa melalui pipa Nord Stream menjadi 33 juta meter kubik per hari - sekitar 20 persen dari kapasitas pipa - mulai Rabu.

Perusahaan mengatakan menghentikan pengoperasian salah satu dari dua turbin yang beroperasi terakhir karena "kondisi teknis mesin".

Tetapi Jerman - yang sangat bergantung pada gas Rusia tetapi tampaknya mulai berhenti secara bertahap setelah invasi Moskow 24 Februari ke Ukraina - mengatakan tidak ada pembenaran teknis untuk pemotongan tersebut.

Grup Jerman Siemens Energy, yang ditugaskan untuk memelihara turbin, juga mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada AFP bahwa mereka melihat "tidak ada hubungan antara turbin dan pemotongan gas yang telah diterapkan atau diumumkan".

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa pemotongan tersebut menunjukkan bahwa Eropa harus meningkatkan sanksi terhadap Rusia.

Selengkapnya klik di sini...


Menlu Lavrov Ungkap Alasan Invasi Rusia ke Ukraina di Pidato Liga Arab

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov berbicara tentang perang antara Rusia dan Ukraina. (TASS)
Perbesar
Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov berbicara tentang perang antara Rusia dan Ukraina. (TASS)

Pada Minggu 24 Juli 2022 Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov berpidato di forum Liga Arab di Kairo. Ini terjadi ketika negaranya berupaya mencari solusi isolasi diplomatik dan sanksi Barat terkait operasi militernya di Ukraina.

Setibanya di Kairo, Lavrov pertama-tama melangsungkan pertemuan dengan Presiden Abdel Fattah el-Sissi dan kemudian dengan mitranya, Menteri Luar Negeri Sameh Shukry.

Dalam kesempatan tersebut, seperti dikutip dari VOA Indonesia, Senin (25/7/2022), Lavrov menggunakan pidatonya di Liga Arab untuk menggarisbawahi narasi Kremlin bahwa Barat lah yang mendorong Rusia memulai operasi khusus di Ukraina, dan menuduh Barat mengabaikan masalah keamanan Rusia yang berasal dari ekspansi NATO ke arah timur.

Lavrov juga mengatakan eksportir biji-bijian Rusia berkomitmen memenuhi kewajiban mereka setelah ditandatanganinya kesepakatan kembar – yang didukung PBB – oleh Rusia dan Ukraina untuk membuka pemblokiran pengiriman biji-bijian dari pelabuhan-pelabuhan Ukraina.

Menyusul serangan udara di pelabuhan Odesa di Ukraina, belum ada kejelasan soal rencana melanjutkan pengiriman gandum Ukraina melalui koridor aman lewat pelabuhan-pelabuhan di Laut Hitam, Ukraina, yang juga terdampak.

Dampak Perang Rusia Vs Ukraina

Perang Rusia di Ukraina menimbulkan dampak luar biasa pada perekonomian dunia, menaikkan harga minyak dan gas ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ukraina adalah salah satu pengekspor gandum, jagung dan minyak bunga matahari terbesar di dunia. Invasi Rusia dan blokade laut terhadap pelabuhan-pelabuhan Ukraina telah menghentikan pengiriman pasokan.


Rusia Bantah Negaranya Jadi Penyebab Krisis Pangan Global

Ilustrasi Rusia. (Freepik/jannoon028)
Perbesar
Ilustrasi Rusia. (Freepik/jannoon028)

Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov, dalam serangan diplomatik di Mesir, telah menolak klaim bahwa Moskow menyebabkan krisis pangan global.

Dalam pidatonya kepada duta besar Liga Arab di Kairo, dia mengatakan negara-negara Barat memutarbalikkan kebenaran tentang dampak sanksi terhadap ketahanan pangan global.

Dilansir BBC, Senin (25/7/2022), dia menuduh negara-negara Barat mencoba memaksakan dominasi mereka atas orang lain.

Sebagian besar dunia Arab dan Afrika sangat terpengaruh oleh kekurangan biji-bijian yang disebabkan oleh perang Rusia di Ukraina. Kesepakatan penting yang ditandatangani pada hari Jumat untuk melanjutkan ekspor biji-bijian Ukraina tergantung pada keseimbangan setelah Rusia menyerang sasaran di pelabuhan Odesa pada hari Sabtu.

Lavrov akan mengunjungi tiga negara Afrika untuk menggalang dukungan di tengah kemarahan atas perang.Lavrov mengatakan bahwa "agresivitas" negara-negara Barat dalam menjatuhkan sanksi terhadap Rusia menunjukkan satu kesimpulan sederhana: "Ini bukan tentang Ukraina, ini tentang masa depan tatanan dunia.

"Mereka mengatakan setiap orang harus mendukung tatanan dunia berbasis aturan, dan aturan itu ditulis tergantung pada situasi spesifik apa yang ingin diselesaikan Barat demi kepentingannya sendiri."

Sebelumnya, Lavrov mengadakan pembicaraan dengan rekannya dari Mesir, Sameh Shoukry.

Mesir memiliki hubungan yang signifikan dengan Rusia, yang memasok gandum, senjata dan - sampai invasi Ukraina dimulai - sejumlah besar wisatawan.

INFOGRAFIS JOURNAL_Konflik Ukraina dan Rusia Ancam Krisis Pangan di Indonesia?
Perbesar
INFOGRAFIS JOURNAL_Konflik Ukraina dan Rusia Ancam Krisis Pangan di Indonesia? (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya