Kondisi Terkini Joe Biden Usai Positif COVID-19, Membaik Tapi Masih Sakit Tenggorokan

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 25 Jul 2022, 08:30 WIB
Diperbarui 25 Jul 2022, 08:30 WIB
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)
Perbesar
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)

Liputan6.com, Jakarta - Presiden AS Joe Biden tengah terinfeksi COVID-19 sejak 21 Juli 2022 lalu. 

Tim dokter kepresidenan mengungkapkan bahwa kondisinya membaik, namun kini sakit tenggorokan menjadi gejala utama yang dirasakan oleh Biden. 

"Gejala-gejala Presiden Joe Biden terus membaik secara signifikan," ujarnya.

"Gejala utama Biden sekarang adalah sakit tenggorokan," tulis Dr. Kevin O'Connor, yang dia anggap mungkin karena "aktivasi limfoid saat tubuhnya membersihkan virus."

Dilansir CNN, Senin (25/7/2022), gejala lain, termasuk batuk rinore (suara berair), dan nyeri tubuh "telah berkurang jauh," kata O'Connor, sementara denyut nadi, tekanan darah, laju pernapasan, dan suhu semuanya tetap normal.

Menurut O'Connor, Biden akan terus dirawat dengan Paxlovid, dengan gejala "diobati secara suportif" dengan hidrasi oral, Tylenol, dan inhaler albuterol "sesuai kebutuhan untuk batuk sesekali."

Biden akan terus mengisolasi sesuai dengan rekomendasi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Dr. Ashish Jha, koordinator respons Covid-19 Gedung Putih, juga mempertimbangkan kondisi Biden pada hari Minggu, memberi tahu bahwa dia menerima pembaruan terakhirnya dari tim medis Presiden pada malam sebelumnya dan bahwa Biden memiliki "hari yang baik."

"Saya berkomunikasi dengan timnya tadi malam. Saat itulah saya mendapat pembaruan terakhir saya. Dia memiliki hari yang baik, dia bekerja sedikit, sedikit istirahat, akhirnya mendengarkan beberapa dari kami tentang saran untuk beristirahat. Dan hingga tadi malam, dia merasa baik-baik saja," katanya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Transparan ke Masyarakat

Presiden AS Joe Biden memberikan reaksi atas penembakan SD di Texas.
Perbesar
Presiden AS Joe Biden memberikan reaksi atas penembakan SD di Texas. Penembakan itu adalah yang terburuk dalam sejarah Texas. Dok: VOA Indonesia

"Anda tahu, Presiden telah melakukannya dengan baik, dan kami berharap dia akan terus melakukannya," kata Jha.

Jha juga setuju untuk bersikap transparan dengan rakyat Amerika jika Biden mengalami COVID-19 yang lama atau kondisi pasca-Covid yang melemahkan, meskipun ia meremehkan kemungkinan Biden akan memilikinya.

"Tentu saja," kata Jha kepada CBS ketika ditanya apakah Gedung Putih akan terus mengungkapkan jika dia memiliki gejala jangka panjang.

"Kami pikir sangat penting bagi rakyat Amerika untuk mengetahui seberapa baik kinerja Presiden, itulah sebabnya kami sangat transparan, memberikan pembaruan beberapa kali sehari," katanya.

"Jika dia memiliki gejala yang terus-menerus, jelas, jika ada di antara mereka yang mengganggu kemampuannya untuk menjalankan tugasnya, kami akan mengungkapkannya lebih awal dan sering kepada orang-orang Amerika."

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Usia Lanjut Joe Biden Picu Kekhawatiran

Serangkaian unggahan menunjukkan Joe Biden tetap memimpin negara meskipun terjangkit COVID-19, di antaranya foto bekerja di mejanya, dan klip video yang direkam di balkon Gedung Putih. (Samuel Corum AFP)
Perbesar
Serangkaian unggahan menunjukkan Joe Biden tetap memimpin negara meskipun terjangkit COVID-19, di antaranya foto bekerja di mejanya, dan klip video yang direkam di balkon Gedung Putih. (Samuel Corum AFP)

Sementara Joe Biden dilaporkan dalam kesehatan umum yang baik, sebagai presiden AS tertua yang pernah terpilih, usianya meningkatkan kekhawatiran atas dampak COVID-19.

Menghadapi beban kerja yang berat, Biden - seperti presiden lain sebelum dia - telah menunjukkan ketegangan dalam beberapa bulan terakhir: jalannya lebih kaku, rambutnya lebih tipis, dan pidatonya kurang lancar daripada ketika dia menjabat pertama kali.

Dan secara politik Biden berada dalam fase sulit kepresidenannya, menghadapi pemilihan paruh waktu November yang diperkirakan akan menyakitkan bagi Partai Demokratnya, serta penurunan peringkat persetujuan pribadi.

Gedung Putih telah menekankan sejak diagnosis positif COVID-19 Biden bahwa presiden telah divaksinasi dosis penuh dan dua kali booster -- dan O'Connor menegaskan kembali bahwa ia diharapkan "merespon dengan baik" terhadap pengobatan.

"Tidak ada apa pun dalam perjalanan penyakitnya sejauh ini yang memberi saya alasan untuk mengubah harapan awal itu," tulisnya.


Akan Isoman hingga Hasil Negatif COVID-19

Presiden AS Joe Biden emosional saat membahas penembakan massal di sekolah dasar di Texas.
Perbesar
Presiden AS Joe Biden emosional saat membahas penembakan massal di sekolah dasar di Texas. Dok: VOA

Joe Biden akan tetap mengisolasi diri sesuai dengan pedoman dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, dan tim medisnya akan "terus memantaunya dengan cermat."

Sementara anggota keluarga Biden lainnya dan banyak penasihat dekat tertular Virus Corona COVID-19, presiden AS baru terinfeksi sekarang.

Saat menjabat, ia menekankan untuk mematuhi protokol COVID-19 yang ketat, mengadakan pertemuan jarak jauh atau pertemuan Zoom, dan mengenakan masker ke acara-acara publik - sangat kontras dengan pendahulunya Donald Trump.

Presiden Trump saat itu dinyatakan positif terkena Virus Corona pada Oktober 2020 -- di tengah persaingan sengit dalam pemilihan umum, ia akhirnya kalah dari Biden.

Joe Biden Pertama Kali Positif COVID-19 

Presiden AS dinyatakan positif COVID-19 dalam tes antigen cepat pada Kamis 21 Juli 2022 pagi, lalu hasilnya dikonfirmasi oleh tes PCR (polymerase chain reaction).

Dia dilaporkan dalam kondisi kesehatan yang baik, tetapi sebagai presiden AS tertua yang pernah terpilih, usianya meningkatkan kekhawatiran atas dampak COVID-19.

Pemeriksaan fisik pada November tahun lalu menemukan Biden "layak untuk bertugas".

Tes terakhir Joe Biden sebelumnya untuk COVID-19 adalah hari Selasa 19 Juli 2022. Saat itu hasilnya negatif.

Ini adalah pertama kalinya Joe Biden dinyatakan positif terinfeksi Virus COVID-19.

Infeksi Joe Biden terjadi ketika AS melihat peningkatan kasus COVID-19 dan lebih dari 1 juta orang telah meninggal karena COVID-19 sejak pandemi dimulai.

Diagnosis positif Joe Biden terjadi kurang dari seminggu setelah kunjungannya ke Timur Tengah, di mana ia mengadakan pertemuan dengan para pemimpin dunia di Israel dan Arab Saudi. Saat berada di luar negeri, Biden terlihat berjabat tangan, mengepalkan tangan, dan memeluk pemimpin lainnya.

Gedung Putih saat ini sedang melakukan pelacakan kontak bagi mereka yang mungkin merupakan kontak dekat Biden, menurut seorang pejabat, sejak hasil tes COVID-19 positif. Rencananya kontak dekat akan diberitahu pada hari Kamis, termasuk anggota Kongres dan pers.

Infografis Cara Aman Pesan Makanan via Online dari Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Cara Aman Pesan Makanan via Online dari Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya