5 Kandidat PM Inggris Akan Lakukan Debat Politik Lewat Saluran TV

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 15 Jul 2022, 15:45 WIB
Diperbarui 15 Jul 2022, 16:30 WIB
Ilustrasi bendera Inggris (unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bendera Inggris (unsplash)

Liputan6.com, London - Lima pesaing yang tersisa untuk menjadi perdana menteri Inggris berikutnya akan saling berhadapan dalam debat pertama dari tiga debat yang disiarkan televisi pada Jumat (15/7).

Di awal, ada sejumlah nama yang diseleksi dari Partai Konservatif -- yang saat ini sedang berkuasa -- tetapi belum ada individu yang muncul sebagai penerus jelas Boris Johnson.

Sementara mantan menteri keuangan Rishi Sunak menduduki perolehan jajak pendapat. Posisinya berada di atas ketat Menteri Luar Negeri Liz Truss, yang mendapat dukungan dari sejumlah tokoh senior, dan menteri perdagangan junior Penny Mordaunt, yang menurut jajak pendapat adalah partai yang paling populer.

Mantan Menteri Kesetaraan Kemi Badenoch dan Tom Tugendhat, ketua Komite Urusan Luar Negeri parlemen, juga tetap mencalonkan diri.

Jajak pendapat pemilih juga menunjukkan bahwa Konservatif jatuh secara signifikan di belakang oposisi Partai Buruh lantaran kinerja dan kepercayaan publik.

Sejumlah ekonom memperkirakan, pengganti Perdana Menteri Inggris Boris Johnson kemungkinan akan menghasilkan dukungan fiskal yang lebih besar dan hubungan yang tidak terlalu renggang dengan Uni Eropa.

Boris Johnson secara resmi mengundurkan diri sebagai pemimpin Partai Konservatif pekan lalu, tetapi mengatakan dia akan tetap bekerja di Downing Street sampai penggantinya dipilih. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pengganti Boris Johnson

Kemunculan Pertama PM Inggris
Perbesar
PM Inggris, Boris Johnson selesai memberikan pernyataan pada hari pertamanya kembali bekerja setelah pulih dari virus Corona di Downing Street, London, Senin (27/4/2020). Ini menjadi kemunculan pertama PM Johnson di depan publik setelah hampir sebulan terinfeksi COVID-19. (AP/Frank Augstein)

Pemimpin Inggris berikutnya menghadapi tantangan yang menakutkan sementara dukungan untuk Konservatif juga menurun, jajak pendapat menunjukkan.

Ekonomi Inggris menghadapi inflasi yang meroket, utang yang tinggi, dan pertumbuhan yang rendah, sementara orang-orang bergulat dengan tekanan paling ketat pada keuangan mereka dalam beberapa dasawarsa, semuanya dengan latar belakang krisis energi yang diperburuk oleh perang di Ukraina yang telah membuat harga bahan bakar melonjak.

Saat kontes memanas, kampanye saingan meningkatkan kritik pribadi satu sama lain dan menunjuk ke pertanyaan keuangan atau pertanyaan lain yang menggantung di atas lawan mereka.

Sunak memulai kampanyenya dengan menggambarkan dirinya sebagai kandidat yang serius dan berusaha untuk membedakan dirinya dengan pemotongan pajak ekstensif yang dijanjikan oleh sebagian besar kandidat lainnya.

“Tidaklah kredibel untuk menjanjikan lebih banyak pengeluaran dan pajak yang lebih rendah,” kata Sunak, dengan mengatakan pemotongan pajak hanya bisa dilakukan setelah inflasi yang melonjak dapat diatasi.


Menteri Keuangan

Ratu Elizabeth II dan Boris Johnson
Perbesar
Ratu Elizabeth II menyapa Perdana Menteri Inggris Boris Johnson selama audiensi di Istana Buckingham di London pusat pada 23 Juni 2021. (Dominic Lipinski / POOL / AFP)

Sebagai menteri keuangan, Sunak menempatkan Inggris di jalur yang memiliki beban pajak terbesar sejak 1950-an, dan sebagian besar calon lainnya telah menyerangnya dengan mengatakan bahwa mereka akan segera mengawasi pemotongan.

Mantan menteri keuangan memiliki dukungan terluas di antara rekan-rekan yang secara terbuka menyatakan pandangan mereka.

Mordaunt, seorang menteri perdagangan junior yang juga mendapat banyak tip, menduduki puncak jajak pendapat anggota Konservatif pada hari Senin dan dia juga telah mencoba untuk memberikan nada yang lebih terukur pada pajak, mengatakan bahwa sementara dia akan memotong pajak: "Saya akan memelopori uang yang sehat."

"Saya negara bagian kecil, konservatif pajak rendah, tapi saya juga percaya kita perlu menggunakan tuas pemerintah untuk mendukung pekerjaan dan mata pencaharian melalui situasi ekonomi yang sulit," tulisnya di surat kabar Daily Telegraph.

Infografis Negara Pertama Suntik Vaksin Covid-19, Inggris atau China? (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Negara Pertama Suntik Vaksin Covid-19, Inggris atau China? (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya