Rusia Bakal Intensifkan Serangan, Ukraina Bersiap

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 12 Jul 2022, 10:29 WIB
Diperbarui 12 Jul 2022, 10:29 WIB
Petugas penyelamat berdiri di atas puing-puing di tempat kejadian setelah serangan rudal Rusia mengenai blok apartemen perumahan, di Chasiv Yar, wilayah Donetsk, Ukraina timur, Minggu, 10 Juli 2022. (AP Photo/Nariman El-Mofty)
Perbesar
Petugas penyelamat berdiri di atas puing-puing di tempat kejadian setelah serangan rudal Rusia mengenai blok apartemen perumahan, di Chasiv Yar, wilayah Donetsk, Ukraina timur, Minggu, 10 Juli 2022. (AP Photo/Nariman El-Mofty)

Liputan6.com, Jakarta - Ukraina memperingatkan bahwa Rusia sedang bersiap untuk mengintensifkan pertempuran untuk kota-kota di wilayah Donbas timur negara itu di mana jumlah korban tewas dari serangan rudal Rusia di sebuah bangunan perumahan selama akhir pekan meningkat menjadi 31 dan roket menewaskan enam orang di kota terbesar kedua di negara itu, Kharkiv.

Mengutip Al Jazeera, Selasa (12/7/2022), Ukraina Timur pada Senin terus menjadi fokus utama serangan Rusia selama berminggu-minggu di mana 31 orang dipastikan tewas setelah serangan rudal Rusia di kota Chasiv Yar di wilayah Donetsk, kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dalam sebuah pidato.

Serangan rudal pada Sabtu malam menghancurkan tiga bangunan di kawasan perumahan Chasiv Yar, sebuah kota yang sebagian besar dihuni oleh orang-orang yang bekerja di pabrik-pabrik terdekat.

Juru bicara kementerian pertahanan Rusia Igor Konashenkov mengklaim pada hari Senin bahwa "lebih dari 300" pejuang Ukraina telah tewas dalam serangan Rusia di dekat Chasiv Yar, tanpa memberikan tanggal atau rincian lebih lanjut.

Di Chasiv Yar, penyelamat melakukan kontak suara dengan dua orang yang masih hidup di bawah puing-puing gedung apartemen lima lantai pada hari Senin dan layanan darurat merilis video pekerja menarik korban dari puing-puing beton, di mana hingga dua lusin orang terperangkap.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Fokus Pasukan Rusia

Usai serangan rudal Rusia mengenai blok apartemen perumahan, di Chasiv Yar, wilayah Donetsk, Ukraina timur, Minggu, 10 Juli 2022. (AP Photo/Nariman El-Mofty)
Perbesar
Usai serangan rudal Rusia mengenai blok apartemen perumahan, di Chasiv Yar, wilayah Donetsk, Ukraina timur, Minggu, 10 Juli 2022. (AP Photo/Nariman El-Mofty)

Setelah berjuang dalam pertempuran panjang untuk merebut wilayah Ukraina timur di wilayah Luhansk, pasukan Rusia kini mengalihkan fokus mereka ke Donetsk yang bertetangga saat mereka ingin menguasai seluruh Donbas.

Pakar militer mengatakan Rusia menggunakan rentetan artileri untuk membuka jalan bagi dorongan baru untuk wilayah oleh pasukan darat.

Wilayah timur negara itu berada di bawah penembakan terus-menerus pada hari Senin tetapi serangan darat Rusia dihentikan, kata tentara Ukraina.

Pasukan Rusia kemungkinan berencana untuk meluncurkan beberapa serangan terberat mereka di wilayah Donetsk, kata militer.

“Ada tanda-tanda unit musuh bersiap untuk mengintensifkan operasi tempur ke arah Kramatorsk dan Bakhmut,” kata tentara, merujuk pada dua kota utama yang masih di bawah kendali Ukraina.


Kehancuran di Ukraina

Petugas penyelamat berdiri di atas puing-puing di tempat kejadian setelah serangan rudal Rusia mengenai blok apartemen perumahan, di Chasiv Yar, wilayah Donetsk, Ukraina timur, Minggu, 10 Juli 2022. (AP Photo/Nariman El-Mofty)
Perbesar
Petugas penyelamat berdiri di atas puing-puing di tempat kejadian setelah serangan rudal Rusia mengenai blok apartemen perumahan, di Chasiv Yar, wilayah Donetsk, Ukraina timur, Minggu, 10 Juli 2022. (AP Photo/Nariman El-Mofty)

Kemajuan lambat Moskow yang dipimpin artileri ke timur – meskipun perlawanan sengit Ukraina didorong oleh pengiriman artileri yang dipasok Barat baru-baru ini – kontras dengan kegagalan pasukan Rusia untuk merebut ibukota Kyiv pada awal invasi.

Di Kharkiv Ukraina, di timur laut negara itu, kepala daerah Oleg Synegubov mengatakan tembakan roket Rusia pada Senin menghantam "pusat perbelanjaan dan tempat tinggal sipil".

Enam warga sipil tewas termasuk seorang anak berusia 17 tahun dan ayahnya yang "berkendara" pada saat tembakan roket itu, kata kantor berita Interfax-Ukraina mengutip jaksa penuntut.

“Hanya bangunan sipil – pusat perbelanjaan dan rumah penduduk Kharkiv yang damai – yang diserang Rusia. Beberapa peluru menghantam pekarangan rumah-rumah pribadi. Garasi dan mobil juga hancur, beberapa kebakaran terjadi,” tulis Synegubov di aplikasi pesan instan Telegram.

"Ini benar-benar terorisme!" katanya. 


Bantuan dari Belanda

Petugas penyelamat berdiri di atas puing-puing di tempat kejadian setelah serangan rudal Rusia mengenai blok apartemen perumahan, di Chasiv Yar, wilayah Donetsk, Ukraina timur, Minggu, 10 Juli 2022. (AP Photo/Nariman El-Mofty)
Perbesar
Petugas penyelamat berdiri di atas puing-puing di tempat kejadian setelah serangan rudal Rusia mengenai blok apartemen perumahan, di Chasiv Yar, wilayah Donetsk, Ukraina timur, Minggu, 10 Juli 2022. (AP Photo/Nariman El-Mofty)

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte selama kunjungan ke Kyiv pada hari Senin mengatakan negaranya akan memasok Ukraina dengan lebih banyak artileri jarak jauh dan memperkirakan bahwa perang kemungkinan akan berlarut-larut untuk beberapa waktu.

"Perang ini mungkin berlangsung lebih lama dari yang kita semua harapkan atau harapkan," kata Rutte dalam konferensi pers dengan Presiden Zelenskyy.

“Tapi itu tidak berarti kita bisa duduk diam dan pasif melihat bagaimana hal itu terungkap. Kami harus tetap fokus dan terus mendukung Ukraina dalam segala hal,” katanya.

Zelenskyy menyesali "keuntungan besar" Rusia dalam artileri meskipun ada tawaran bantuan Barat dan telah menerima miliaran bantuan militer Barat.

“(Rusia) sayangnya memiliki keuntungan besar dalam artileri,” kata Zelenskyy kepada wartawan di Kyiv pada hari Senin bersama perdana menteri Belanda.

“Dengan semua mitra yang siap memberikan dukungan, saya berbicara tentang artileri. Memang tidak cukup,” katanya.

Infografis Upaya Gencatan Senjata Rusia-Ukraina
Perbesar
Infografis Upaya Gencatan Senjata Rusia-Ukraina (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya