Rusia Dibayangi Isu Ukraina dalam Pertemuan Tingkat Menlu G20 di Bali

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 08 Jul 2022, 13:05 WIB
Diperbarui 08 Jul 2022, 13:05 WIB
Menlu Retno Marsudi dan Menlu Rusia Sergey Lavrov.
Perbesar
Menlu Retno Marsudi dan Menlu Rusia Sergey Lavrov.

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov akan melakukan pertemuan dekat pertamanya dengan para kritikus paling sengit atas invasi negaranya ke Ukraina pada pertemuan G20 di Indonesia yang sedang berlangsung pada Kamis (7 Juli) dengan perang yang hampir pasti akan terjadi. mendominasi diskusi.

Pertemuan menteri luar negeri tertutup pada hari Jumat akan menjadi pertama kalinya diplomat top Presiden Rusia Vladimir Putin, Lavrov, akan bertatap muka dengan penentang paling vokal dari invasi ke Ukraina pada bulan Februari, yang disebut Moskow sebagai "operasi militer khusus".

Lavrov berencana untuk bertemu dengan beberapa rekannya di sela-sela KTT, kantor berita Rusia TASS melaporkan, tetapi para menteri termasuk Annalena Baerbock dari Jerman dan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken telah mengesampingkan pertemuan terpisah dengannya.

Menggarisbawahi ketegangan menjelang pertemuan itu, Retno Marsudi, menteri luar negeri Indonesia, mengatakan rekan-rekan G7 telah memberitahunya bahwa mereka tidak dapat menghadiri upacara resepsi Kamis, keputusan yang dipahami dan dihormati oleh negara tuan rumah. 

Masih belum diketahui apakah apakah Lavrov hadir.

"Kita berbicara tentang mencoba menciptakan situasi yang nyaman untuk semua," kata Retno kepada wartawan.

"Saya mengerti posisi Anda. Karena sekali lagi, setiap orang harus merasa nyaman untuk hadir."

Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong mengatakan negaranya dan negara-negara yang berpikiran sama akan menggunakan pertemuan G20 untuk menyoroti dampak perang.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Agenda G20

Menlu Retno Marsudi bertemu dengan Menlu Rusia Sergey Lavrov di Tunxi, China. (Dok: Kedutaan Besar Rusia di Jakarta)
Perbesar
Menlu Retno Marsudi bertemu dengan Menlu Rusia Sergey Lavrov di Tunxi, China. (Dok: Kedutaan Besar Rusia di Jakarta)

"Kami akan memperjelas secara kolektif pandangan kami tentang posisi Rusia dan perilaku Rusia," katanya.

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss, bagaimanapun, dapat pergi lebih awal: BBC melaporkan dia berencana untuk kembali ke London di tengah drama politik seputar pengunduran diri Perdana Menteri Boris Johnson.

Seorang pejabat Kantor Luar Negeri Inggris menolak berkomentar.

Energi dan ketahanan pangan menjadi agenda pertemuan di Bali, dengan negara-negara Barat menuduh Rusia memicu krisis pangan global dan memperburuk inflasi dengan memblokade pengiriman gandum Ukraina. Rusia telah mengatakan siap untuk memfasilitasi ekspor gandum tanpa hambatan.

Kelompok 20 termasuk negara-negara Barat yang menuduh Moskow melakukan kejahatan perang di Ukraina - yang dibantahnya - dan telah menjatuhkan sanksi, tetapi juga negara-negara seperti China, Indonesia, India dan Afrika Selatan yang lebih diam dalam tanggapan mereka.


Tanggapan Terhadap Lavrov

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov berbicara tentang perang antara Rusia dan Ukraina. (TASS)
Perbesar
Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov berbicara tentang perang antara Rusia dan Ukraina. (TASS)

Berbicara setelah bertemu dengan timpalannya dari China Wang Yi, Lavrov menekankan pentingnya hubungan Rusia-China dalam membentuk dunia yang lebih "adil dan demokratis berdasarkan prinsip-prinsip hukum internasional".

Dia juga mengecam apa yang dia katakan sebagai Barat yang "secara terbuka agresif" yang berusaha untuk mempertahankan posisi istimewa dan dominasinya dalam urusan internasional.

Beberapa pejabat AS dan Eropa telah menekankan pertemuan itu tidak akan menjadi "bisnis seperti biasa". 

Seorang juru bicara menteri luar negeri Jerman mengatakan negara-negara G7 akan mengoordinasikan tanggapan mereka terhadap Lavrov.


Pengecualian G7

Ilustrasi bendera Rusia (pixabay)
Perbesar
Ilustrasi bendera Rusia (pixabay)

Pada tahun 2014, G7 mengecualikan Rusia dari apa yang telah menjadi G8, atas pencaplokan Krimea.

Pejabat tinggi dari Inggris, Kanada dan Amerika Serikat meninggalkan perwakilan Rusia selama pertemuan keuangan G20 di Washington pada bulan April. Namun terlepas dari pembicaraan awal untuk memboikot pertemuan G20 berikutnya, beberapa analis mengatakan negara-negara Barat mungkin telah memutuskan ini akan menjadi kontraproduktif.

Seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada hari Kamis bahwa penting untuk mempertahankan fokus pada apa yang telah ditetapkan Indonesia untuk kepresidenan G20 dan "tidak membiarkan ada gangguan atau interupsi untuk itu".

"Kami juga ingin memastikan bahwa tidak ada yang dengan cara apa pun atau bentuk apa pun yang memberikan legitimasi terhadap apa yang dilakukan Rusia dalam brutal terhadap Ukraina," kata pejabat itu.

Infografis Dukungan & Harapan Rencana Kunjungan Jokowi ke Ukraina-Rusia
Perbesar
Infografis Dukungan & Harapan Rencana Kunjungan Jokowi ke Ukraina-Rusia (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya