Serangan Rusia Meningkat, Gubernur Donetsk Desak 350 Ribu Warga Ukraina Mengungsi

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 06 Jul 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 06 Jul 2022, 14:24 WIB
Asap mengepul dari pabrik baja Azovstal di Mariupol, di wilayah di bawah pemerintahan Republik Rakyat Donetsk, Ukraina timur, saat perang antara Rusia Ukraina. (AP Photo/Alexei Alexandrov, File)
Perbesar
Asap mengepul dari pabrik baja Azovstal di Mariupol, di wilayah di bawah pemerintahan Republik Rakyat Donetsk, Ukraina timur, saat perang antara Rusia Ukraina. (AP Photo/Alexei Alexandrov, File)

Liputan6.com, Jakarta - Gubernur provinsi timur terakhir yang tersisa sebagian masih di bawah kendali Ukraina telah mendesak lebih dari 350.000 penduduk di kawasan itu untuk melarikan diri dari serangan pemboman Rusia yang meningkat.

Ketika pasukan Rusia menggempur sasaran di Ukraina timur pada hari Selasa, gubernur Donetsk Pavlo Kyrylenko mendesak warga sipil untuk mengevakuasi provinsi untuk menyelamatkan nyawa dan untuk memungkinkan tentara Ukraina mempertahankan kota-kota dari serangan Rusia. Demikian seperti dikutip dari laman Al Jazeera, Rabu (6/7/2022). 

Seruan gubernur agar orang-orang di Donetsk meninggalkan provinsi itu tampaknya mewakili salah satu evakuasi perang terbesar yang disarankan, yang telah menelantarkan lebih dari 7,1 juta warga Ukraina di dalam negeri dan menyebabkan 4,8 juta lainnya meninggalkan negara itu, menurut PBB.

"Nasib seluruh negara akan ditentukan oleh wilayah Donetsk," kata Kyrylenko.

“Begitu ada lebih sedikit orang, kami akan dapat lebih berkonsentrasi pada musuh kami dan melakukan tugas utama kami,” katanya.

Gubernur mengatakan bahwa "target nomor satu" Rusia saat ini adalah kota Sloviansk dan Kramatorsk, sebagian karena infrastruktur penting di kota-kota tersebut, seperti pusat penyaringan air.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Evakuasi Massal

Roket Rusia Hantam Kota Pokrovski di Ukraina Timur
Perbesar
Seorang penduduk setempat mengumpulkan barang-barang dari rumahnya yang rusak berat setelah serangan Rusia di Pokrovsk, Ukraina timur, Rabu (25/5/2022). Dua roket menghantam kota Pokrovsk, di wilayah Donetsk pada Rabu pagi, menyebabkan sedikitnya empat cedera. (AP Photo/Francisco Seco)

Kryrylenko menambahkan bahwa ketika serangan rudal dan artileri Rusia di daerah pemukiman meningkat, lebih banyak orang mengungsi.

Dia menggambarkan penembakan tersebut "sangat kacau" dan tanpa "target khusus ... hanya untuk menghancurkan infrastruktur sipil dan daerah pemukiman".

Seruan untuk evakuasi massal menyusul satu hari setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan kemenangan di provinsi tetangga Luhansk setelah berbulan-bulan perang yang melelahkan untuk menguasai kota Severodonetsk dan Lysychansk, di mana kedua belah pihak kehilangan banyak anggota layanan.

Donetsk dan Luhansk bersama-sama membentuk Donbas, bagian timur industri Ukraina yang telah menyaksikan pertempuran paling signifikan di Eropa selama beberapa generasi. Rusia mengatakan ingin menguasai seluruh wilayah Donbas.


Pasukan Rusia

Roket Rusia Hantam Kota Pokrovski di Ukraina Timur
Perbesar
Sepotong roket terletak di sebelah kawah setelah serangan Rusia di Pokrovsk, Ukraina timur, Rabu (25/5/2022). Dua roket menghantam kota Pokrovsk, di wilayah Donetsk pada Rabu pagi, menyebabkan sedikitnya empat cedera. (AP Photo/Francisco Seco)

Setelah pasukan Rusia pada hari Minggu menguasai Lysychansk, benteng terakhir perlawanan Ukraina di Luhansk, para pejabat Ukraina mengatakan mereka sekarang mengharapkan Moskow untuk memfokuskan upayanya terutama di kota-kota Sloviansk dan Kramatorsk di Donetsk.

Pasukan Rusia menyerang pasar dan daerah pemukiman di Sloviansk pada Selasa, menewaskan sedikitnya dua orang dan melukai tujuh orang, kata pejabat setempat.

Sebelumnya, Kyrylenko mengatakan Sloviansk dan Kramatorsk di dekatnya mengalami serangan berat semalam.

“Rusia sekali lagi dengan sengaja menargetkan area di mana warga sipil berkumpul,” tulis Kyrylenko dalam sebuah posting Facebook. “Ini benar-benar terorisme.”

“Tidak ada tempat yang aman tanpa penembakan di wilayah Donetsk.”


Serangan Rusia

Roket Rusia Hantam Kota Pokrovski di Ukraina Timur
Perbesar
Seorang penduduk setempat mengumpulkan barang-barang dari rumahnya yang rusak berat setelah serangan Rusia di Pokrovsk, Ukraina timur, Rabu (25/5/2022). Dua roket menghantam kota Pokrovsk, di wilayah Donetsk pada Rabu pagi, menyebabkan sedikitnya empat cedera. (AP Photo/Francisco Seco)

Dalam komentar yang menandai eskalasi retorika perang Moskow, pembicara Duma, majelis rendah parlemen Rusia, mengatakan Ukraina telah menjadi "negara teroris" yang melakukan segalanya untuk memastikan bahwa Rusia tidak menghentikan invasinya di perbatasan Donbas. wilayah seperti yang diiklankan.

Sebagai tanda lebih lanjut bahwa Rusia sedang mempersiapkan perang yang panjang, Duma mengeluarkan dua undang-undang dalam pembacaan pertama mereka yang akan memungkinkan pemerintah untuk mewajibkan perusahaan untuk memasok militer dan membuat staf bekerja lembur untuk mendukung invasi.

Putin telah mengatakan kepada pasukan yang terlibat dalam penangkapan Luhansk – yang juga akan menjadi bagian dari setiap upaya untuk merebut kota-kota di Donetsk – untuk “beristirahat dan memulihkan kesiapan militer mereka” sementara unit-unit di bagian lain Ukraina terus berperang.

Penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, Oleksiy Arestovych, mengatakan penaklukan Rusia atas Lysychansk dan Severodonetsk – dua kota berukuran sedang di Luhansk, yang sekarang sebagian besar telah menjadi reruntuhan.

"Ini adalah kemenangan terakhir bagi Rusia di wilayah Ukraina," kata Arestovych dalam sebuah video yang diposting online.

Infografis 4 Cara Tampil Menawan Saat Foto Pakai Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 4 Cara Tampil Menawan Saat Foto Pakai Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya