New South Wales Darurat Bencana Alam Banjir, KJRI: Tak Ada WNI Terdampak

pada 06 Jul 2022, 09:26 WIB
Diperbarui 06 Jul 2022, 09:26 WIB
Penampakan Banjir yang Melanda Sydney
Perbesar
Sebuah kendaraan darurat memblokir akses ke Jembatan Windsor yang banjir di pinggiran Sydney, Australia, Senin (4/7/2022). Ratusan rumah terendam di dalam dan sekitar kota terbesar Australia itu dalam keadaan darurat banjir yang berdampak pada 50.000 orang, kata para pejabat. (AP Photo/Mark Baker)

, Sydney - Akibat curah hujan tinggi di New South Wales (NSW), Kota Sydney dan wilayah sekitarnya banjir hingga Selasa 5 Juli 2022 sore waktu setempat. Hal itu memicu lebih dari 100 perintah evakuasi telah diberlakukan di berbagai lokasi.

Sejauh ini, belum ada warga negara Indonesia (WNI) yang dilaporkan terdampak, namun pihak berwenang meminta agar semua warga mematuhi instruksi termasuk perintah evakuasi.

"Dalam pantauan kami, sampai sekarang belum ada warga asal Indonesia yang terkena dampak banjir," kata Tiopan dari Fungsi Informasi, Sosial dan Budaya Konsul Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Sydney kepada Farid Ibrahim dari ABC Indonesia yang dikutip Rabu (6/7/2022).

"KJRI Sydney telah berkoordinasi dengan Department of Foreign Affairs and Trade (DFAT) NSW dan tengah melakukan komunikasi intensif dengan berbagai komunitas masyarakat dan diaspora Indonesia untuk mencari informasi terkait WNI terdampak. Hingga saat ini, belum terdapat laporan mengenai WNI terdampak banjir," tambahnya.

Kendati demikian, KJRI Sydney juga telah mengeluarkan imbauan kepada seluruh WNI di New South Wales terkait banjir Australia ini. Hal itu dilakukan untuk meningkatkan kewaspadaan, mempersiapkan perlengkapan untuk mengantisipasi terjadinya pemadaman listrik dan evakuasi, mematuhi arahan dan imbauan dari instansi yang berwenang, serta terus memantau perkembangan cuaca dan peringatan cuaca. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 


WNI Terima Imbauan

Sydney Dilanda Banjir Besar
Perbesar
Banjir menggenangi kawasan industri di Londonderry di pinggiran Sydney, Australia, Senin (4/7/2022). Operator peluncuran roket Equatorial Launch Australia mengatakan cuaca buruk menunda jadwal peluncuran roket NASA di Arnhem Space Center selama 24 jam. (AP Photo/Mark Baker)

Seorang warga asal Indonesia yang tinggal di Wollongong, sekitar 90 km dari Sydney, mengaku telah menerima imbauan dari KJRI tersebut.

"Sejauh ini belum ada perintah evakuasi di daerah kami. Kemarin ada pengumuman dari KJRI Sydney agar warga Indonesia tetap waspada," kata Haidir Fitra Siagian, seorang warga Indonesia di Wollongong.

"Di sekitar kami tidak ada banjir, hanya beberapa ruas jalan ditutup karena genangan air," tambahnya.


Status Bencana Alam Banjir

Penampakan Banjir yang Melanda Sydney
Perbesar
Warga mendayung melalui jalan banjir di Windsor di pinggiran Sydney, Australia, Selasa (5/6/2022). Ratusan rumah terendam di dalam dan sekitar kota terbesar Australia itu dalam keadaan darurat banjir yang berdampak pada 50.000 orang, kata para pejabat. (AP Photo/Mark Baker)

Hingga Selasa 5 Juli sore waktu setempat, meski hujan deras telah mereda dan akan bergerak ke arah utara NSW, namun dampak yang ditimbulkan oleh banjir diperkirakan masih terasa hingga beberapa hari ke depan.

Laporan ABC News menyebutkan curah hujan tinggi terjadi di wilayah Hunter dan Central Coast sebelum bergerak ke utara Selasa malam ini.

Biro Meteorologi (BoM) setempat memperkirakan curah hujan tertinggi akan terjadi di wilayah pesisir utara Australia pada hari Rabu besok.

Hari ini Pemerintah NSW telah menyatakan status bencana alam untuk banjir yang terjadi, yang secara otomatis mengaktifkan pendanaan darurat bagi warga yang terdampak. 

Menurut Menteri Federal Urusan Pelayanan Darurat Murray Watt, pembayaran bantuan darurat kepada korban banjir akan berlaku pada 23 daerah yang meliputi Sydney Raya, Hawkesbury, Central Coast dan Illawarra.

Menteri Watt menyebutkan PM Anthony Albanese ingin memastikan pihaknya menyiapkan segala dukungan kepada pemerintah dan rakyat NSW.

 


Evakuasi

Penampakan Banjir yang Melanda Sydney
Perbesar
Seorang pria berjalan melalui air banjir kembali ke rumahnya dari sebuah truk pemadam kebakaran di Windsor di pinggiran Sydney, Australia, Selasa (5/6/2022). Ratusan rumah terendam di dalam dan sekitar kota terbesar Australia itu dalam keadaan darurat banjir yang berdampak pada 50.000 orang, kata para pejabat. (AP Photo/Mark Baker)

Layanan darurat SES menyatakan pihaknya telah melakukan 22 evakuasi sepanjang Senin malam dan sejauh ini tercatat 5.300-an permintaan serupa.

Menteri Utama (Premier) NSW Dominic Perrottet mengatakan, ada 102 perintah evakuasi telah dikeluarkan serta 55 peringatan waspada untuk wilayah barat laut dan tenggara Kota Sydney.

Dikatakan, banjir dan badai hujan telah menyebabkan putusnya layanan listrik yang berdampak pada 19 ribu rumah dan gedung di Sydney Raya.

Infografis Serba Serbi Program Pengendalian Banjir 942-DV
Perbesar
Infografis Serba Serbi Program Pengendalian Banjir 942-DV (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya