Lewat Proyek Kota Masa Depan, Dubes Inggris Harap Indonesia Tiru Jurus London Kurangi Emisi

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 05 Jul 2022, 15:27 WIB
Diperbarui 05 Jul 2022, 15:27 WIB
Duta Besar Inggris untuk Indonesia dan Timor Leste, Owen Jenkins dalam peluncuran proyek masa depan dan transportasi ramah lingkungan pada Selasa (5/7/2022).
Perbesar
Duta Besar Inggris untuk Indonesia dan Timor Leste, Owen Jenkins dalam peluncuran proyek masa depan dan transportasi ramah lingkungan pada Selasa (5/7/2022).

Liputan6.com, Jakarta - Indonesia dan Inggris meningkatkan kerja sama bilateral di bidang transportasi. Upaya tersebut akan mengatasi peluang besar – seperti peningkatan ambisi menuju dekarbonisasi transportasi dan membuat proyek transportasi rendah karbon lebih menarik bagi para investor.

Kementerian Perhubungan akan memimpin proyek "Kota Masa Depan" dan bekerja sama dengan pemerintah daerah terkait dalam membantu meningkatkan ambisi mereka untuk memenuhi target pengurangan emisi karbon dengan memperbaiki transportasi perkotaan.

"Kami sangat senang dengan hal ini, karena transportasi rendah karbon memiliki banyak manfaat. Dan ini jelas bagus untuk penduduk perkotaan karena mereka memiliki akses transportasi yang lebih banyak. Ini baik untuk kesehatan mereka, karena mengurangi polusi udara. Ini bagus untuk ekonomi karena menghasilkan pekerjaan berkualitas tinggi. Dan itu juga baik untuk perjuangan bersama melawan perubahan iklim, yang dilakukan oleh Indonesia dan Inggris. Jadi, kami sangat senang dan bangga bahwa Indonesia telah melihat Inggris sebagai mitra dalam pekerjaan ini, dan melanjutkan proyek ini bersama-sama pada transportasi rendah karbon di kota-kota," ujar Dubes Owen Jenkins dalam peluncuran proyek "Kota Masa Depan", Selasa (5/7/2022). 

Menurut informasi dari Dubes Owen Jenkins, bantuan dana senilai Rp 162 miliar merupakan dana hibah dan tidak ada pinjaman yang terlibat. Dana tersebut ditujukan untuk mendukung proyek-proyek pemerintah Indonesia sendiri. 

Ia juga berharap bahwa nantinya Indonesia dapat meniru kemajuan yang diraih oleh Kota London dalam hal mengurangi emisi dengan menerapkan transportasi rendah karbon. 

"Ini transportasi rendah karbon dapat membantu dengan kualitas udara. Itu adalah hal fantastis yang pernah saya lihat di kota saya sendiri di London, di mana kualitas udara dulu sangat buruk. Karena transportasi untuk London dan pemerintah kota London telah meningkatkan kualitas udara yang merupakan peningkatan bagi warga dan warga negara seperti saya, kita bisa berbagi pengalaman itu. Tapi tentu saja, setiap kota berbeda. Setiap negara berbeda. Kami berharap pelajaran Inggris dapat bermanfaat, tetapi jelas itu perlu dilakukan dalam konteks Indonesia," ujarnya lagi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Upaya Atasi Perubahan Iklim

Duta Besar Inggris untuk Indonesia dan Timor Leste, Owen Jenkins dan Hendro Sugiatno, Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan dalam peluncuran proyek masa depan dan transportasi ramah lingkungan pada Selasa (5/7/2022).
Perbesar
Duta Besar Inggris untuk Indonesia dan Timor Leste, Owen Jenkins dan Hendro Sugiatno, Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan dalam peluncuran proyek masa depan dan transportasi ramah lingkungan pada Selasa (5/7/2022).

Dengan meningkatkan transportasi, Indonesia juga dapat mengatasi perubahan iklim. Studi yang dipimpin oleh program 'Kota Masa Depan' mengidentifikasi dua kebutuhan utama untuk meningkatkan keberlanjutan transportasi di kota-kota di Indonesia: pertama, meningkatkan koordinasi antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah dalam perencanaan transportasi untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas; dan kedua, mengintegrasikan penanganan ancaman perubahan iklim ke dalam perencanaan, sambil menunjukkan manfaat dari mobilitas yang berkelanjutan.

'Kota Masa Depan' tidak hanya mempertimbangkan keberlanjutan transportasi perkotaan dalam arti rendah karbon, tetapi juga dalam arti sosial: yaitu dengan semua proyek bekontribusi untuk meningkatkan kesetaraan gender dan inklusi sosial dalam aspek transportasi perkotaan.

"Meningkatkan transportasi adalah seperti meningkatkan pendidikan – dapat memicu reaksi berantai yang membawa lebih banyak perbaikan daripada yang dapat dihitung. Indonesia dan Inggris dapat belajar dari satu sama lain saat kami masing-masing bermitra untuk mengembangkan infrastruktur dan perencanaan transportasi kami. Saya bangga mengumumkan peluncuran Program Kota Masa Depan ini, yang berarti mulai hari ini kami memiliki portofolio proyek baru untuk berkolaborasi erat dengan Indonesia dalam meningkatkan transportasi perkotaan, sambil mengatasi perubahan iklim. Proyek-proyek ini akan berkontribusi pada percepatan perjalanan Indonesia menuju transportasi rendah karbon," ungkap Dubes Owen Jenkins. 

 


Proyek Kota Masa Depan

Hendro Sugiatno, Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan dalam peluncuran proyek masa depan dan transportasi ramah lingkungan pada Selasa (5/7/2022).
Perbesar
Hendro Sugiatno, Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan dalam peluncuran proyek masa depan dan transportasi ramah lingkungan pada Selasa (5/7/2022).

Adapun proyek-proyek yang akan dilaksanakan sebagai berikut:

  • Membuka peluang untuk kereta api ringan, pengembangan berorientasi transit, dan perolehan nilai tanah di Semarang Raya. Dipimpin oleh Buro Happold, proyek ini akan bekerjasama dengan Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan, PT Kereta Api Indonesia, dan pemerintah kota Semarang untuk membuka hambatan keuangan dan pengiriman untuk pengembangan light rail transit, serta menghasilkan pembelajaran praktis yang akan ditingkatkan secara nasional untuk memaksimalkan dampak.
  • Mengembangkan peralihan ke transportasi rendah karbon melalui peningkatan keselamatan bagi kelompok-kelompok rentan. Dipimpin oleh perusahaan Inggris, Arup, proyek ini akan bekerjasama dengan otoritas transportasi dan perkotaan, serta kelompok masyarakat di kota Semarang, Surabaya, dan Makassar untuk menunjukkan cara meningkatkan partisipasi perempuan dan kelompok masyarakat kecil dalam perencanaan dan perbaikan transportasi umum. Pembelajaran dari program ini akan menjadi masukan bagi pengambilan kebijakan nasional di lingkungan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat, Kementerian Perhubungan.
  • Meningkatkan mobilitas perkotaan yang berkelanjutan di kota-kota metropolitan pesisir. Dipimpin oleh WRI Indonesia, proyek ini akan membantu meningkatkan dan menerapkan strategi mobilitas perkotaan rendah karbon, inklusif, tangguh, dan aman di kota metropolitan pesisir Makassar dan Surabaya, yang rentan terhadap kenaikan permukaan laut dan banjir.
  • Dekarbonisasi transportasi inklusif di Indonesia: dipimpin oleh Stockholm Environment Institute di University of York, proyek ini akan berkontribusi pada rencana Kementerian Perhubungan untuk mengurangi emisi karbon transportasi perkotaan, serta memberikan dukungan kepada otoritas Kota Medan Raya untuk mengembangkan, membiayai, mengimplementasikan, dan mempercepat proyek transportasi rendah karbon secara menyeluruh.
  • Mobilitas bersih untuk metropolitan Jakarta: Instansi Kebijakan Transportasi dan Pembangunan (ITDP) akan memberikan dukungan kepada Otoritas Transit Jakarta Metropolitan (BPTJ) dan Pemerintah Jakarta untuk meningkatkan tingkat transportasi rendah karbon di seluruh kota, dan melihat bagaimana pendekatan ini dapat ditingkatkan secara nasional.
Infografis 3 Kombinasi Vaksin Booster Covid-19 Januari 2022
Perbesar
Infografis 3 Kombinasi Vaksin Booster Covid-19 Januari 2022 (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya