Pria di Rusia Bakar Gereja Lantaran Tak Suka Istri Kerap Beri Sumbangan

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 04 Jul 2022, 21:00 WIB
Diperbarui 04 Jul 2022, 21:00 WIB
Pria Ini Bakar Rumah karena Tak Tahan Kena Omel Sang Ibu
Perbesar
ilustrasi (sumber: pixabay)

Liputan6.com, Moskow - Bosan melihat uang keluarganya disumbangkan ke gereja lokal, seorang pria Rusia yang putus asa membakar tempat ibadah itu dengan rasa marah.

Pada pagi hari tanggal 26 Juni, kebakaran terjadi di Gereja St. Basil Agung di desa Pargolovo, distrik Saint Petersburg Rusia.

Dikutip dari laman Oddity Central, Senin (4/7/2022) api dengan cepat melahap atap kayu dan dinding bangunan, dan seluruh tempat mungkin akan terbakar habis sampai petugas pemadam kebakaran tiba, jika umat paroki tidak memadamkan api sendiri.

Namun, kerusakannya cukup besar, dan outlet berita lokal melaporkan bahwa banyak penduduk setempat meneteskan air mata ketika mereka melihat tempat ibadah setempat.

Tapi kesedihan itu dengan cepat berubah menjadi kemarahan yang ditujukan pada orang yang bertanggung jawab atas kehancuran itu.

Pada awalnya, banyak yang percaya bahwa api itu adalah akibat dari korsleting karena kabel listrik yang rusak, dan beberapa bahkan percaya bahwa itu adalah tanda ilahi untuk membangun gereja yang lebih besar dan lebih indah. Namun tidak butuh waktu lama bagi polisi untuk menemukan pelaku sebenarnya, seorang pria lokal berusia 36 tahun yang diduga memutuskan untuk membalas dendam pada gereja setelah bertengkar dengan istrinya.

Ayah empat anak ini dikabarkan berkelahi dengan istrinya, yang sering menjadi sukarelawan di gereja, karena dia terus menyumbangkan semua uang mereka untuk itu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Siram Gereja Pakai Bensin

Dua Wanita Tewas, Untuk Selamatkan Kucing Saat Terjadi Kebakaran
Perbesar
Ilustrasi rumah kebakaran. Source: Pixabay.com

Jadi pada Minggu pagi, dia memasukkan sekaleng bensin ke bagasi mobilnya, pergi ke gereja, menyiram dinding dengan bahan bakar, dan setelah memastikan tidak ada orang di dalam.

“Dia bekerja dan memiliki empat anak dan istrinya bekerja di gereja. Semua yang dia dapatkan, dia bawa ke gereja,” lapor surat kabar Komsomolskaya Pravda.

“Karena itu, mereka memiliki konflik. Dia menyadari bahwa dia akan melakukan sesuatu terhadap istrinya atau membakar gereja.”

Pria itu tidak pernah menyangkal kesalahannya di depan polisi. Dia bahkan meminta untuk ditahan karena kejahatannya, tetapi hakim memutuskan untuk membawanya pulang sampai hukuman dijatuhkan dalam kasusnya.

Bisa jadi karena kurangnya catatan kriminal atau karena keempat anaknya, tetapi setidaknya untuk saat ini, pembakar yang dicemooh berstatus bebas.

Untungnya, meskipun api menyebabkan kerusakan serius pada bagian luar Gereja St. Basil Agung, bagian dalamnya sebagian besar tidak terpengaruh oleh api, menurut para imam yang melayani di sana.


Penembakan di Gereja California AS Tewaskan 1 Orang

Penembakan Senjata Api
Perbesar
Ilustrasi Foto Penembakan dengan Senjata Api (iStockphoto)

Seorang pria bersenjata melepaskan tembakan di sebuah gereja California Selatan saat jamuan makan siang pada Minggu (15 Mei), menewaskan satu orang dan melukai lima orang, sebelum jemaat gereja menahan tersangka dan mengikat kakinya dengan kabel listrik, kata pihak berwenang.

Polisi menanggapi insiden yang terjadi sekitar pukul 1.:30 di Gereja Presbiterian Jenewa di Laguna Woods dan menangkap seorang tersangka tak dikenal berusia 60-an, kata Wakil Sheriff Orange County Jeff Hallock dalam konferensi pers. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia.

"Kelompok pengunjung gereja itu menunjukkan ... kepahlawanan dan keberanian yang luar biasa dalam campur tangan untuk menghentikan tersangka. Mereka tidak diragukan lagi mencegah cedera dan kematian tambahan," katanya.

Satu orang tewas di tempat kejadian sementara empat korban lainnya luka parah. Satu orang lagi mengalami luka ringan, katanya. Semua korban luka dibawa ke rumah sakit.

Sekitar 30 hingga 40 orang berada di dalam gereja ketika penembakan itu terjadi, kata Hallock.

"Saat ini, kami tidak tahu apa motif tersangka atau apakah dia memiliki target yang dimaksudkan, atau apakah ini bahkan insiden terkait kebencian," kata Hallock, menambahkan bahwa pihak berwenang yakin tersangka tidak tinggal di daerah tersebut. 

Dua pistol ditemukan di tempat kejadian.


Penembakan Massal Kedua

ilustrasi peluru tembakan.
Perbesar
ilustrasi peluru tembakan. (iStockphoto)

"Tidak ada yang perlu takut pergi ke tempat ibadah mereka. Pikiran kami bersama para korban, masyarakat, dan semua yang terkena dampak peristiwa tragis ini," kata kantor Gubernur Gavin Newsom di Twitter.

Insiden ini setidaknya penembakan massal kedua akhir pekan di Amerika Serikat, yang telah diganggu dengan kekerasan senjata dalam beberapa tahun terakhir.

Sepuluh orang tewas dalam penembakan di negara bagian New York yang sedang diselidiki sebagai kejahatan kebencian bermotif rasial.

Seorang pria berusia 18 tahun ditahan setelah bentrok di tempat kejadian di kota Buffalo.

Tersangka memasuki supermarket yang sibuk pada Sabtu sore sebelum melepaskan tembakan. Dia menggunakan kamera untuk melakukan streaming serangan secara online, kata polisi.

FBI menggambarkan penembakan itu sebagai tindakan "ekstremisme kekerasan".

"Kami sedang menyelidiki insiden ini baik sebagai kejahatan kebencian dan kasus ekstremisme kekerasan bermotivasi rasial," Stephen Belongia, agen yang bertanggung jawab atas kantor FBI Buffalo, mengatakan pada konferensi pers.Tersangka diyakini telah berkendara selama beberapa jam untuk mencapai wilayah kota yang didominasi kulit hitam. 

13 orang ditembak dan sebagian besar korban berkulit hitam, kata Komisaris Polisi Buffalo Joseph Gramaglia.

infografis Penembakan Massal di AS Sepanjang 2017
Perbesar
infografis Penembakan Massal di AS Sepanjang 2017
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya