Ribuan Orang Mengungsi Akibat Banjir di Sydney Australia

Oleh Hariz Barak pada 03 Jul 2022, 18:01 WIB
Diperbarui 03 Jul 2022, 18:01 WIB
Banjir
Perbesar
Ilustrasi Foto Banjir (iStockphoto)​

Liputan6.com, Sydney - Ribuan orang telah diberitahu untuk mengevakuasi diri dari rumah mereka di Sydney, menyusul hujan lebat dan banjir bandang di kota terbesar di Australia.

Jalan-jalan telah terputus, dengan 18 perintah evakuasi di Sydney barat saja dan peringatan akan lebih banyak lagi yang akan datang.

"Ini adalah situasi darurat yang mengancam jiwa," kata Stephanie Cooke, menteri layanan darurat untuk negara bagian New South Wales.

Daerah itu dilanda banjir bandang pada Maret lalu, menewaskan 20 orang.

"Kami sekarang menghadapi bahaya di berbagai bidang - banjir bandang, banjir sungai, dan erosi pantai," kata Cooke kepada media briefing.

Peringatannya datang ketika Biro Meteorologi mengatakan hingga 350mm hujan telah melanda daerah-daerah tertentu, berisiko banjir di sepanjang Sungai Nepean.

Bendungan utama Sydney juga mulai tumpah dalam semalam - kekhawatiran lebih lanjut bagi pihak berwenang.

Ms Cooke mengatakan ini adalah "situasi yang berkembang pesat" dan memperingatkan bahwa orang-orang harus "siap untuk mengungsi dalam waktu singkat".

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 


Penyelamatan

Banjir
Perbesar
Ilustrasi Foto Banjir (iStockphoto)​

Ada 83 penyelamatan banjir oleh layanan darurat dalam 24 jam terakhir saja, katanya.

"Sayangnya ini menunjukkan bahwa orang-orang tidak selalu mengindahkan saran yang terus kami keluarkan beberapa kali sehari sehubungan dengan peristiwa banjir ini," kata Cooke.

"Saya dengan hormat meminta orang-orang untuk menghindari perjalanan yang tidak penting saat ini."

Para ahli mengatakan keadaan darurat banjir telah diperburuk oleh perubahan iklim dan fenomena cuaca La Niña. La Niña berkembang ketika angin kencang meniup air permukaan Pasifik yang hangat menjauh dari Amerika Selatan dan menuju Indonesia. Sebagai gantinya, air yang lebih dingin muncul ke permukaan.

Di Australia, La Niña meningkatkan kemungkinan hujan, topan, dan suhu siang hari yang lebih dingin.

 


Jepang Ciptakan Rumah Tahan Banjir, Begini Cara Kerjanya

Ilustrasi
Perbesar
Ilustrasi banjir. (dok. pixabay/@hermann)

Pengembang perumahan Jepang Ichijo Komuten baru-baru ini meluncurkan “rumah tahan banjir” yang tidak hanya tahan air selama banjir, tetapi juga mengapung dari tanah.

Apakah Anda percaya pada perubahan iklim atau tidak, hilangnya perumahan karena banjir adalah masalah yang tidak dapat disangkal di seluruh dunia.

Sementara para insinyur dan arsitek telah berusaha mencari solusi, hanya sedikit yang benar-benar terbukti efektif, demikian dikutip dari laman Oddity Central, Senin (27/6/2022).

Sekarang, pengembang perumahan Jepang yang memecahkan rekor mengklaim telah menemukan jawaban untuk menjaga rumah orang dari banjir dan juga hanyut oleh banjir. “Rumah tahan banjir” baru mereka baru-baru ini ditampilkan di acara TV Jepang yang populer dan sejak itu mendapat banyak perhatian online.

Stasiun TV TBS Jepang baru-baru ini mengunjungi salah satu lokasi uji Ichijo di mana rumah tahan banjir baru milik perusahaan sedang menjalani simulasi banjir.

Meskipun tampak seperti rumah biasa ketika pengujian dimulai, pada saat air mulai naik di sekitarnya, pemirsa dapat melihat bangunan tersebut meninggalkan tanah dan akhirnya mengapung beberapa inci di atasnya.

Kita semua pernah melihat rumah terapung yang tersapu banjir besar, tetapi penemuan terbaru Ichijo menampilkan sistem yang mencegah hal itu.

Infografis Cuaca Ekstrem, Jakarta Siaga Banjir Besar? (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Cuaca Ekstrem, Jakarta Siaga Banjir Besar? (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya