Media Korut Klaim COVID-19 Tersebar Saat Warga Menyentuh Benda Asing dari Korea Selatan

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 01 Jul 2022, 20:10 WIB
Diperbarui 01 Jul 2022, 20:10 WIB
Kim Jong-un Tampil Pakai Masker untuk Pertama Kali, Perintahkan Korea Utara Lockdown karena Kemunculan Covid-19
Perbesar
Korea Utara konfirmasi kasus pertama Covid-19, Kim Jong Un tampil perdana pakai masker saat perintahkan lockdown. (KCNAwatch.org).

Liputan6.com, Pyongyang - Media pemerintah di Pyongyang mengklaim wabah Covid di Korea Utara dimulai dengan warga menyentuh "benda asing" yang jatuh di dekat perbatasan Korea Selatan.

Warga diimbau untuk waspada di sekitar benda-benda yang mungkin telah meledak melintasi perbatasan dari Selatan, demikian dikutip dari BBC, Jumat (1/7/2022).

Selama bertahun-tahun para aktivis di Selatan telah menerbangkan balon melintasi perbatasan untuk mengirim selebaran dan bantuan kemanusiaan.

Sebagai tanggapan, Seoul mengatakan "tidak ada kemungkinan" COVID-19 bisa melintasi perbatasan dengan cara itu.

Menurut media pemerintah Korea Utara, penyelidikan resmi menemukan dua orang yang terinfeksi COVID-19 pada awal wabah setelah melakukan kontak dengan bahan tak dikenal di dekat perbatasan Korea Selatan.

Seorang tentara berusia 18 tahun dan anak berusia lima tahun dites positif terkena virus pada awal April setelah menemukan benda-benda di sebuah bukit di Ipho-ri, lapornya.

Sejak itu, media pemerintah mengatakan: "Virus Covid-19 yang ganas telah menyebar dengan cepat di DPRK [Korea Utara]."

Sebagai hasil dari penyelidikan, orang-orang di negara itu diinstruksikan untuk "dengan waspada menangani hal-hal asing yang datang oleh angin dan fenomena iklim lainnya dan balon di daerah-daerah di sepanjang garis demarkasi dan perbatasan."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pesan Untuk Warga Korea Utara

Waspada Virus Corona COVID-19 di Korea Utara
Perbesar
Mahasiswa menjalani pemeriksaan suhu sebagai upaya mencegah penyebaran pandemi Covid-19 di Universitas Kedokteran Pyongyang di Pyongyang, Rabu (22/4/2020). Korea Utara memberlakukan pembatasan ketat guna mengantisipasi penyebaran pandemi yang telah menyebar hampir di seluruh dunia. (KIM Won Jin/AFP)

Siapa pun yang melihat benda aneh diinstruksikan untuk segera melaporkannya sehingga dapat segera dipindahkan oleh tim darurat anti-epidemi.

Meskipun laporan itu tidak menyebut Korea Selatan secara langsung, kementerian unifikasi Seoul membantah keras penjelasan Korea Utara tentang bagaimana COVID-19 bisa masuk ke negara itu.

Perbatasan tertutup antara Korea adalah salah satu yang paling dijaga ketat di dunia, tetapi pembelot dan aktivis Korea Selatan telah bertahun-tahun meluncurkan balon melintasi jurang dengan pesan anti-Korea Utara.

Sejak akhir April, Korea Utara telah memerangi gelombang ledakan 4,7 juta kasus "demam", yang diyakini sebagai infeksi COVID-19 yang belum teruji.

Kim Jong-un menggambarkan wabah pada Mei sebagai "kekacauan terbesar yang menimpa negara kita sejak didirikan", media pemerintah melaporkan.

Hingga tahun ini, negara yang tertutup itu telah mengklaim sepenuhnya bebas COVID-19 - meskipun beberapa ahli percaya virus itu mungkin telah beredar sebelum itu.

 


Populasi Sangat Rentan

FOTO: Ribuan Orang Hadiri Kongres ke-8 Partai Buruh Korea
Perbesar
Wanita yang mengenakan masker wajah untuk membantu mengekang penyebaran virus corona COVID-19 berparade dengan bendera saat rapat umum menyambut Kongres ke-8 Partai Buruh Korea di Lapangan Kim Il Sung, Pyongyang, Korea Utara, Senin (12/10/2020). (AP Photo/Jon Chol Jin)

Populasinya yang berjumlah 25 juta rentan karena kurangnya program vaksinasi dan sistem perawatan kesehatan yang buruk, meskipun dalam beberapa pekan terakhir ada laporan media bahwa Pyongyang telah menerima tawaran vaksin buatan China.

Tidak jelas berapa banyak warga Korea Utara, jika ada, yang sejauh ini telah divaksinasi.

Dalam beberapa minggu terakhir para pejabat mengatakan jumlah kasus baru telah menurun secara dramatis tetapi banyak yang menduga pemerintah tidak melaporkan angka yang sebenarnya.

Wabah itu dimulai beberapa bulan setelah Korea Utara melonggarkan penguncian ketat perbatasannya dengan China - dengan kereta barang melanjutkan perjalanan mereka antara kedua negara untuk pertama kalinya sejak awal 2020.

Setiap saran bahwa virus itu bisa masuk ke negara itu dengan cara ini, terutama karena China sedang menghadapi wabah parah varian Omicron, akan menimbulkan pertanyaan yang sulit dan sensitif secara diplomatis, kata pakar Korea Utara Profesor Lim Eul-chul kepada kantor berita Reuters.

"Jika mereka menyimpulkan virus itu dari China, mereka harus memperketat tindakan karantina di daerah perbatasan sebagai kemunduran lebih lanjut bagi perdagangan Korea Utara-China," katanya.


Klaim Wabah COVID-19 Korea Utara Terkendali

Seorang guru mengukur suhu tubuh seorang siswi untuk membantu mengekang penyebaran virus corona sebelum memasuki Sekolah Dasar Kim Song Ju di Distrik Pusat di Pyongyang, Korea Utara, Rabu, 13 Oktober 2021. (Foto AP/Cha Song Ho, File)
Perbesar
Seorang guru mengukur suhu tubuh seorang siswi untuk membantu mengekang penyebaran virus corona sebelum memasuki Sekolah Dasar Kim Song Ju di Distrik Pusat di Pyongyang, Korea Utara, Rabu, 13 Oktober 2021. (Foto AP/Cha Song Ho, File)

Kim Jong-un terlihat tanpa masker sebagai salah satu pengusung jenazah pada pemakaman kenegaraan untuk seorang perwira tinggi militer, media pemerintah Korea Utara melaporkan Senin 23 Mei 2022. Ini beberapa hari setelah Pyongyang mengklaim wabah COVID-19 sudah terkendali.

Kim Jong-un pada Minggu 22 Mei menghadiri pemakaman Hyon Chol Hae, seorang marshal Tentara Rakyat Korea dan dilaporkan sebagai mentor Kim, mempersiapkannya untuk kepemimpinan sebelum ayah dan pendahulunya Kim Jong-il meninggal pada tahun 2011.

Korean Central News Agency (KCNA) seperti dikutip dari AFP, Selasa (24/5/2022), merilis foto Kim tidak mengenakan masker, mengangkat peti mati Hyon bersama dengan pejabat rezim lainnya, yang bermasker.

Pemimpin Korea Utara telah menempatkan dirinya di depan dan di tengah tanggapan COVID-19 negaranya, menyalahkan pejabat negara yang malas karena memperburuk wabah dipicu varian Omicron.

Selama akhir pekan, KCNA mengatakan epidemi itu sekarang "dikendalikan secara stabil", dan melaporkan jumlah kematian "menurun tajam dari hari ke hari".

Pengakuan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada Kamis 12 Mei, menandai berakhirnya dua tahun klaim Korea Utara untuk bebas dari COVID-19.

Pada pertemuan yang menguraikan aturan baru COVID-19 pada hari Kamis, Kim terlihat mengenakan masker di televisi untuk pertama kalinya.

Dia memerintahkan kontrol virus "darurat maksimum", yang tampaknya mencakup perintah untuk lockdown lokal dan pembatasan berkumpul di tempat kerja.

Korea Selatan mengatakan pihaknya menawarkan bantuan kemanusiaan setelah pengumuman Kamis, tetapi Pyongyang belum menanggapi.

Infografis Ledakan Kasus Covid-19 di Korea Utara. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Ledakan Kasus Covid-19 di Korea Utara. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya