G7 Janjikan Dukungan Penuh untuk Ukraina Usai Serangan Rusia di Pusat Perbelanjaan

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 28 Jun 2022, 10:00 WIB
Diperbarui 28 Jun 2022, 10:00 WIB
Serangan Roket Rusia Hantam Pusat Perbelanjaan di Ukraina
Perbesar
Sejumlah relawan bekerja untuk mengambil puing-puing di pusat perbelanjaan yang terbakar setelah serangan roket di Kremenchuk, Ukraina, Selasa (28/6/2022) pagi. (AP Photo/Efrem Lukatsky)

Liputan6.com, Jakarta - Rudal Rusia menghantam pusat perbelanjaan yang ramai di Ukraina tengah pada Senin (27 Juni), kata Presiden Volodymyr Zelenskiy, saat Moskow berjuang untuk menguasai kota penting di timur dan para pemimpin Barat berjanji untuk mendukung Kyiv dalam perang "selama itu diperlukan."

Lebih dari 1.000 orang berada di dalam ketika dua rudal Rusia menghantam mal di kota Kremenchuk, tenggara Kyiv, tulis Zelenskyy di Telegram. Sedikitnya 13 orang tewas dan 50 terluka, kata pejabat Ukraina. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (28/6/2022). 

Tim penyelamat menjaring melalui logam yang hancur dan puing-puing untuk mencari yang selamat.

Rusia belum mengomentari serangan itu, yang dikecam oleh PBB dan sekutu Barat Ukraina. Namun wakil duta besarnya untuk PBB, Dmitry Polyanskiy, menuduh Ukraina menggunakan insiden itu untuk mendapatkan simpati menjelang pertemuan puncak aliansi militer NATO pada 28-30 Juni.

"Kita harus menunggu apa yang akan dikatakan Kementerian Pertahanan kita, tetapi sudah terlalu banyak perbedaan mencolok," tulis Polyanskiy di Twitter.

Saat malam tiba di Kremenchuk, petugas pemadam kebakaran dan tentara membawa lampu dan generator untuk melanjutkan pencarian. Anggota keluarga, beberapa hampir menangis dan dengan tangan menutupi mulut mereka, berbaris di sebuah hotel di seberang jalan di mana petugas penyelamat telah mendirikan pangkalan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Serangan Kejam

Serangan Roket Rusia Hantam Pusat Perbelanjaan di Ukraina
Perbesar
Petugas pemadam kebakaran Layanan Darurat Negara Ukraina bekerja untuk memadamkan api di pusat perbelanjaan yang terbakar setelah serangan roket di Kremenchuk, Ukraina, Senin malam (27/6/2022)malam. (AP Photo/Efrem Lukatsky)

Juru bicara PBB Stephane Dujarric mengatakan serangan itu "menyedihkan". 

Para pemimpin negara-negara demokrasi utama Kelompok G7, berkumpul untuk pertemuan puncak tahunan mereka di Jerman, mengutuk apa yang mereka sebut sebagai serangan "keji".

"Kami bersatu dengan Ukraina dalam berduka atas korban tak berdosa dari serangan brutal ini," tulis mereka dalam pernyataan bersama yang di-tweet oleh juru bicara pemerintah Jerman. 

"Presiden Rusia Putin dan mereka yang bertanggung jawab akan dimintai pertanggungjawaban."

Di tempat lain di medan perang, Ukraina mengalami hari yang sulit lainnya menyusul hilangnya kota Sievierodonetsk yang sekarang hancur setelah berminggu-minggu pemboman dan pertempuran jalanan.

Artileri Rusia menggempur Lysychansk, kembarannya di seberang Sungai Donets Siverskyi. 

Lysychansk adalah kota besar terakhir yang masih dipegang oleh Ukraina di provinsi Luhansk timur, target utama Kremlin setelah pasukan Rusia gagal merebut ibu kota Kyiv di awal perang.


Serangan Rudal Rusia

Serangan Roket Rusia Hantam Pusat Perbelanjaan di Ukraina
Perbesar
Petugas pemadam kebakaran Layanan Darurat Negara Ukraina bekerja untuk memadamkan api di pusat perbelanjaan yang terbakar setelah serangan roket di Kremenchuk, Ukraina, Senin malam (27/6/2022) malam. (AP Photo/Efrem Lukatsky)

Serangan rudal Rusia menewaskan delapan orang dan melukai 21 orang lainnya di Lysychansk pada hari Senin, kata gubernur daerah itu Serhiy Gaidai. Tidak ada komentar langsung dari Rusia.

Militer Ukraina mengatakan pasukan Rusia berusaha memotong Lysychansk dari selatan. Reuters tidak dapat mengkonfirmasi laporan Rusia bahwa pasukan Moskow telah memasuki kota.

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dalam apa yang disebut Kremlin sebagai "operasi militer khusus" untuk membersihkan negara dari nasionalis sayap kanan dan memastikan keamanan Rusia. Perang telah membunuh ribuan orang, membuat jutaan orang melarikan diri dan membuang sampah ke kota-kota.

Selama pertemuan puncak mereka di Jerman, para pemimpin G7, termasuk Presiden AS Joe Biden, mengatakan mereka akan mempertahankan sanksi terhadap Rusia selama diperlukan dan mengintensifkan tekanan internasional pada pemerintah Presiden Vladimir Putin dan sekutunya Belarusia.

"Bayangkan jika kita membiarkan Putin lolos dengan kekerasan akuisisi sebagian besar negara lain, berdaulat, wilayah independen," kata Perdana Menteri Inggris Boris Johnson kepada BBC.

Infografis Rencana Kunjungan Jokowi ke Ukraina-Rusia di Tengah Konflik
Perbesar
Infografis Rencana Kunjungan Jokowi ke Ukraina-Rusia di Tengah Konflik (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya