Serangan Rusia Targetkan Pusat Perbelanjaan di Ukraina, 16 Orang Tewas

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 28 Jun 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 28 Jun 2022, 08:00 WIB
Serangan Udara Rusia Hancurkan Rumah Sakit Bersalin di Ukraina. (AP Photo/Evgeniy Maloletka)
Perbesar
Asap mengepul setelah serangan udara Rusia di Mariupol, Ukraina (9/2/2022). Serangan Rusia telah merusak parah sebuah rumah sakit bersalin di kota pelabuhan Mariupol yang terkepung, kata pejabat Ukraina. (AP Photo/Evgeniy Maloletka)

Liputan6.com, Jakarta - Sedikitnya 16 orang tewas dalam serangan rudal di sebuah pusat perbelanjaan di kota Kremenchuk, Ukraina.

Dilansir BBC, Selasa (28/6/2022), sekitar 1.000 warga sipil diperkirakan berada di dalam mal yang ramai pada saat serangan terjadi sekitar pukul 15:50 waktu setempat, kata Presiden Volodymyr Zelensky.

Para pemimpin kelompok negara-negara terkaya G7 - yang bertemu di Jerman - mengutuk serangan itu dan menyebutnya "keji".

"Serangan membabi buta terhadap warga sipil tak berdosa merupakan kejahatan perang," kata mereka dalam sebuah pernyataan bersama.

Rusia pun disalahkan atas serangan itu, yang juga melukai sedikitnya 59 orang, dan ada kekhawatiran jumlah korban tewas akan terus meningkat.

Gambar yang beredar di dunia maya menunjukkan bangunan itu dilalap api dan asap hitam tebal mengepul ke langit.

"Sebuah kejahatan terhadap kemanusiaan. Ini adalah tindakan teror yang jelas dan sinis terhadap penduduk sipil," tulis gubernur lokal Dmytro Lunin di Telegram, yang juga menyebutnya sebagai "kejahatan perang".

Layanan Darurat Negara Ukraina, yang memberikan pembaruan tentang korban tewas dan cedera, mengatakan 57 unit terlibat dalam memerangi api. 

Foto-foto yang diposting di halaman Telegram menunjukkan bagian luar bangunan yang menghitam dan hangus dengan atap yang juga ambruk.

Dalam satu video yang diambil tak lama setelah serangan, seorang pria terdengar berteriak: "Apakah ada yang hidup... ada yang hidup?" Segera setelah ambulans tiba untuk membawa yang terluka ke rumah sakit.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Tak Strategis untuk Rusia

Rudal Rusia Hantam Depot Minyak Ukraina
Perbesar
Asap mengepul setelah serangan rudal Rusia menghantam depot minyak di kota Vasylkiv di luar Kiev, Ukraina (27/2/2022). Menteri luar negeri Ukraina mengatakan pada 27 Februari, bahwa Kyiv tidak akan menyerah pada pembicaraan dengan Rusia mengenai invasinya. (AFP/Dimitar Dilkof)

Kota Kremenchuk di timur tengah terletak sekitar 130 km (81 mil) dari wilayah kendali Rusia.

Presiden Zelensky mengatakan mal itu tidak memiliki nilai strategis bagi Rusia, dan tidak berbahaya bagi pasukan pendudukannya - "hanya upaya orang untuk menjalani kehidupan normal, yang membuat marah para penjajah". 

Dia menggambarkan serangan itu sebagai salah satu "tindakan teroris paling berani dalam sejarah Eropa".

Komando Angkatan Udara Ukraina mengatakan pusat perbelanjaan itu dihantam oleh rudal Kh-22 yang diluncurkan dari pembom jarak jauh Tu-22M3 - namun BBC tidak dapat memverifikasi ini.

"Pusat itu baru saja dihancurkan. Sebelum kami melakukan serangan di pinggiran kota, kali ini, ini adalah pusat kota," seorang saksi mata, Vadym Yudenko mengatakan kepada BBC.

"Saya kehabisan kata-kata," tambahnya. 

"Saya tidak menyangka hal seperti ini bisa terjadi di kota saya."


Bersamaan dengan Pertemuan Pemimpin G7

FOTO: Presiden Jokowi Hadiri KTT G7
Perbesar
Presiden Joko Widodo atau Jokowi (depan kiri) berbincang dengan Presiden AS Joe Biden saat foto bersama para pemimpin G7 di lokasi KTT G7, Schloss Elmau, Jerman, Senin (27/6/2022). Jokowi hadir bersama pemimpin dari negara mitra G7 yaitu Presiden Argentina Alberto Fernández, PM India Narendra Modi, Presiden Senegal Macky Sall, dan Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa. (Foto: Biro Pers Sekretariat Presiden)

Serangan rudal itu terjadi ketika para pemimpin Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, AS, dan Inggris berkumpul di Jerman untuk KTT G7 guna membahas - antara lain - sanksi keras terhadap Rusia.

Selain mengutuk keras serangan itu, sebuah pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh para pemimpin Barat bersumpah untuk "terus memberikan dukungan keuangan, kemanusiaan, serta militer untuk Ukraina, selama diperlukan.

"Kremlin belum menanggapi serangan itu, dan selalu membantah menargetkan warga sipil.

Kremenchuk, di provinsi Poltava Ukraina, adalah salah satu kota industri terbesar di Ukraina, dengan populasi hampir 220.000 orang dalam sensus 2021.

Ini bukan pertama kalinya kota itu terkena rudal - ada satu serangan yang tercatat pada bulan April dan 10 hari yang lalu di kilang minyak terdekat.

Beberapa jam setelah pusat perbelanjaan menjadi sasaran, delapan warga sipil tewas dan 21 lainnya terluka saat mengumpulkan air di kota timur Lysychansk, kata gubernur regional Serhiy Haidai.Dia baru saja memerintahkan warga sipil untuk segera mengungsi karena "ancaman nyata bagi kehidupan dan kesehatan".

Lysychansk adalah kota besar terakhir yang masih dipegang oleh pasukan Ukraina di provinsi timur Luhansk, setelah Rusia mengambil alih kota kembarnya, Severodonetsk.

Berbicara setelah serangan mal perbelanjaan, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyebutnya "terbaru dalam serangkaian kekejaman", sementara Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan akan memperkuat tekad sekutu Barat untuk mendukung Ukraina.

"Serangan mengerikan ini telah menunjukkan sekali lagi kedalaman kekejaman dan barbarisme yang akan membuat pemimpin Rusia tenggelam," kata Johnson.

Infografis Rencana Kunjungan Jokowi ke Ukraina-Rusia di Tengah Konflik
Perbesar
Infografis Rencana Kunjungan Jokowi ke Ukraina-Rusia di Tengah Konflik (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya