KTT G7 Berlangsung di Tengah Rendahnya Ekspektasi Pengunjuk Rasa

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 27 Jun 2022, 15:02 WIB
Diperbarui 27 Jun 2022, 15:02 WIB
FOTO: Keakraban Para Pemimpin G7 dalam KTT di Jerman
Perbesar
(kiri ke kanan) Presiden Prancis Emmanuel Macron, Presiden AS Joe Biden, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau berbincang usai foto bersama pada KTT G7 di Castle Elmau, Kruen, dekat Garmisch-Partenkirchen, Jerman , 26 Juni 2022. Kelompok tujuh kekuatan ekonomi terkemuka dunia menggelar pertemuan tahunan di Jerman pada Minggu sampai Selasa. (Brendan Smialowski/Pool via AP)

Liputan6.com, Berlin - Para pemimpin Kelompok Tujuh (G7) memulai pertemuan puncak tahunan tiga hari mereka pada Minggu (26/6) di Schloss Elmau di Pegunungan Alpen Bavaria Jerman selatan di tengah ekspektasi dan protes yang lebih rendah.

KTT G7 akan fokus pada konflik Rusia-Ukraina, iklim dan lainnya, demikian dikutip dari laman Xinhua, Senin (26/6/2022).

Konflik Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung, terutama sanksi lebih lanjut terhadap Rusia, akan mendominasi diskusi di KTT negara-negara industri utama dunia, ketika Presiden AS Joe Biden mengatakan pada Minggu pagi bahwa G7 akan memberlakukan larangan impor emas Rusia.

Dalam sesi kerja pertama pada hari Minggu, para pemimpin membahas masalah ekonomi global.

Semua negara G7 prihatin dengan krisis yang sedang dihadapi: penurunan tingkat pertumbuhan di beberapa negara, kenaikan inflasi, kekurangan bahan baku dan gangguan pada rantai pasokan, menurut tuan rumah Kanselir Federal Jerman Olaf Scholz.

Setelah sesi kerja berikutnya di sore hari, para pemimpin G7 meluncurkan prakarsa infrastruktur dan investasi global bernilai miliaran dolar, yang dijuluki "Kemitraan untuk Infrastruktur dan Investasi Global."

Sebuah sumber pemerintah federal Jerman mengatakan pada Sabtu malam bahwa batas harga minyak Rusia akan dibahas, sebuah langkah yang membayangkan memaksa Rusia untuk menjual minyak kepada pembeli besar seperti India dengan harga yang jauh lebih rendah di masa depan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Konflik Rusia-Ukraina

Rudal Rusia Hantam Depot Minyak Ukraina
Perbesar
Asap mengepul setelah serangan rudal Rusia menghantam depot minyak di kota Vasylkiv di luar Kiev, Ukraina (27/2/2022). Menteri luar negeri Ukraina mengatakan pada 27 Februari, bahwa Kyiv tidak akan menyerah pada pembicaraan dengan Rusia mengenai invasinya. (AFP/Dimitar Dilkof)

Negara-negara G7 secara intensif membahas masalah ini dan "sedang dalam perjalanan untuk menemukan kesepakatan."

Sumber tersebut mengatakan bahwa akan ada pernyataan tentang masalah konflik Rusia-Ukraina oleh para pemimpin G7.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky akan menyampaikan pidato melalui video selama KTT.

Para pemimpin juga akan mengatasi krisis pangan yang disebabkan oleh konflik Rusia-Ukraina. Mereka akan mencoba mencari cara untuk membuka blokir ekspor gandum Ukraina di Laut Hitam dan membuat janji keuangan untuk membantu negara-negara yang paling terpukul oleh krisis.

Menurut prioritas kebijakan yang dibuat oleh negara tuan rumah Jerman, para pemimpin G7 juga akan menangani isu-isu termasuk perubahan iklim, dengan membentuk "klub iklim" yang dikemukakan oleh Scholz.

Selain para pemimpin Jerman, Amerika Serikat, Jepang, Kanada, Inggris, Italia, Prancis, dan Uni Eropa, para pemimpin dari India, Indonesia, Afrika Selatan, Senegal, dan Argentina telah diundang untuk ambil bagian dalam KTT tersebut.

 


Tujuan KTT G7

FOTO: Keakraban Para Pemimpin G7 dalam KTT di Jerman
Perbesar
Presiden AS Joe Biden (kedua kanan) berjalan dengan para pemimpin G7 lainnya untuk foto bersama di KTT G7 di Castle Elmau, Kruen, dekat Garmisch-Partenkirchen, Jerman, 26 Juni 2022. Kelompok tujuh kekuatan ekonomi terkemuka dunia menggelar pertemuan tahunan di Jerman pada Minggu sampai Selasa. (AP Photo/Markus Schreiber, Pool)

Blok Barat diperkirakan akan mengambil keuntungan dari KTT G7 untuk mencoba membujuk negara-negara berkembang utama untuk bergabung dengan sanksi mereka terhadap Rusia, kata para ahli.

Namun, negara tuan rumah Jerman berusaha meredam ekspektasi KTT ini.

Dalam podcast mingguannya yang dirilis pada hari Sabtu, Scholz mengatakan bahwa meskipun Elmau, situs puncak, "terletak di pegunungan, kami pasti tidak akan memindahkan gunung di sana."

Pada hari Sabtu, sekitar 4.000 orang berbaris di Munich menentang KTT G7, dengan beberapa kelompok protes menuduh negara-negara barat utama memicu konflik antara Rusia dan Ukraina, dan membuat seluruh dunia menanggung konsekuensi dari konflik, termasuk krisis pangan.

Demonstrasi berlanjut dan pengunjuk rasa semakin dekat ke lokasi puncak pada Minggu sore. Lebih dari 1.000 pemrotes menghadiri demonstrasi, menurut penyelenggara.

Krisis iklim dan ketakutan akan eskalasi konflik Rusia-Ukraina menjadi perhatian utama para pengunjuk rasa. "Kami tidak akan membiarkan mereka menghancurkan planet kita dan masa depan kita," kata seorang pemrotes di rapat umum itu.


Konflik Rusia-Ukraina Bukti Kelemahan Tatanan Internasional

Korban Perang Ukraina Terlihat dalam Gambar dan Air Mata
Perbesar
Relawan Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina membantu seorang perempuan menyeberang jalan di Kharkiv, 16 Maret 2022. Invasi Rusia ke Ukraina memasuki hari ke-21. Berbagai upaya negosiasi menuju kompromi telah dilakukan demi menuju perdamaian di antara kedua belah pihak. (AP Photo/Andrew Marienko)

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa hari Jumat (24/6) mengatakan konflik antara Rusia dan Ukraina “telah mengekspos kelemahan pada tatanan internasional.”

Ramaphosa berbicara saat ikut serta dalam Dialog Tingkat Tinggi tentang Pembangunan Global di pertemuan puncak yang melibatkan Brazil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan – yang dikenal sebagai BRICS.

“Isu-isu global yang mendesak seperti COVID-19, kemiskinan, ketidaksetaraan, perubahan iklim dan berbagai agenda pembangunan berkelanjutan lainnya yang lebih luas, telah dikalahkan oleh konflik tersebut,” tambahnya sebagaimana dikutip dari VOA Indonesia, Minggu (26/6/2022).

Ia juga menyerukan perlindungan multilateralisme, dan menyerukan “sebuah lembaga PBB yang bekerja sesuai dengan tujuan pembentukannya.”

Menurut deklarasi KTT itu, Brazil, Rusia, India dan China akan memberikan dukungan penuh pada Afrika Selatan untuk kepemimpinan di BRICS pada tahun 2023.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyebut Afrika sebagai "sandera" perang Rusia dalam pidatonya di Uni Afrika (AU), Senin (20/6).

Invasi Rusia, dan blokade ekspor biji-bijian Ukraina, telah memicu kekurangan biji-bijian dan pupuk dan menempatkan jutaan orang dalam bahaya kelaparan. Demikian seperti dikutip dari laman BBC, Selasa (21/6/2022).

Ketua komisi AU mengatakan ada "kebutuhan mendesak untuk dialog" untuk memulihkan stabilitas global.

Negara-negara Barat telah mendesak Rusia untuk melepaskan toko gandum besar Ukraina.

Blokade telah membuat harga pangan melonjak.

Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya